IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Memberi Kopi ke Bayi, Mitos yang tak Hanya Ada di Indonesia

Memberi Kopi ke Bayi, Mitos yang tak Hanya Ada di Indonesia

Anak yang lebih kecil lebih sensitif kopi karena faktor otak yang masih tumbuh.

JAKARTA — Ada mitos yang sudah mengakar terkait pemberian kopi pada bayi. Konon, meminumkan kopi bisa mencegah bayi dari mengalami kejang demam atau yang biasa dikenal masyarakat awam sebagai penyakit step.

Umi Acih, ibu tiga anak yang berdomisili di Bubulak, Kota Bogor, Jawa Barat, menyampaikan bahwa kebiasaan meminumkan kopi saat anak-anaknya masih bayi tidak pernah lepas dia lakukan. Perempuan 50 tahun itu dulu selalu memberikan kopi hitam yang sudah diseduh sejak anaknya berusia sekitar satu bulan.

“Sedikit aja dikasihnya. Beberapa tetes. Sekali-sekali kalau ayahnya anak-anak minum kopi. Dari nenek, dari buyut, selalu mengingatkan begitu, katanya biar kalau sakit panas nggak kejang. Alhamdulillah anak-anak Umi nggak pernah ada yang kejang,” ujar Umi Acih kepada Republika.co.id, Selasa (24/1/2023).

Tidak hanya di Indonesia, survei di Amerika Serikat pun menunjukkan bahwa sebagian orang tua berbagi kopi dengan bayi dan balita. Studi tahun 2015 terhadap 315 pasangan ibu-bayi di Boston, Massachusetts, AS, menemukan bahwa 15,2 persen ibu yang disurvei mengizinkan anak mereka yang berusia dua tahun untuk minum kopi antara 0,01 hingga empat ons sehari.

BACAAN LAIN:
Fakta Unik Restoran Wendy's yang tak Diketahui Banyak Orang

Sebagai gambaran, setengah cangkir kopi kira-kira seukuran empat ons. Studi yang dipublikasikan secara daring di SAGE Journals tersebut juga menemukan bahwa 2,5 persen ibu memberikan kopi kepada anak mereka yang berusia satu tahun.

Ada mitos lain mengenai kafein, yakni bisa menghambat pertumbuhan anak dan memengaruhi tinggi badan. Mitos itu sebenarnya tidak memiliki sumber yang jelas. Para pakar memperkirakannya berasal dari beberapa penelitian lama yang menyimpulkan kopi menyebabkan osteoporosis dan pengeroposan tulang, yang dapat membuat seseorang lebih pendek dari waktu ke waktu.

Hal itu disangkal oleh penelitian selanjutnya yang menemukan bahwa baik asupan kopi maupun kafein tidak menyebabkan osteoporosis. Bahkan, jika ada beberapa kasus yang menunjukkan demikian, osteoporosis belum tentu memengaruhi tinggi badan.

Memang benar bahwa orang yang mengonsumsi banyak kafein cenderung mengonsumsi lebih sedikit kalsium dan vitamin D dari sumber makanan. Tidak mendapatkan cukup nutrisi penting itulah yang bisa memicu penurunan kepadatan tulang dan osteoporosis.

BACAAN LAIN:
CDC Ungkap Merek Tetes Mata yang Diduga Picu Infeksi Bakteri Resistan Obat

Meski kafein tidak memengaruhi pertumbuhan selama masa perkembangan penting, termasuk masa bayi dan masa kanak-kanak, bukan berarti orang tua boleh memberikannya dengan leluasa pada anak. Terlebih, apabila minum kopi dijadikan pengganti air susu ibu (ASI) pada bayi di bawah dua tahun.

Kebanyakan dokter anak merekomendasikan anak-anak usia 12-18 tahun untuk minum minuman berkafein tidak lebih dari 100 mg sehari. Sementara, anak di bawah usia 12 tahun disarankan sama sekali tidak meminumnya. Artinya, pemberian kopi pada bayi sebaiknya dihindari.

Walaupun kafein terbukti tidak menghambat pertumbuhan, para ahli mengingatkan kafein dapat mengganggu waktu dan kualitas tidur anak. Efek lainnya termasuk kecemasan yang meningkat, refluks asam, juga peningkatan tekanan darah dan detak jantung.

“Anak-anak yang lebih muda lebih sensitif terhadap kafein daripada anak yang lebih tua, karena otak mereka masih berkembang pesat,” kata dokter anak Whitney Casares yang merupakan pendiri Modern Mommy Doc dan Modern Mama’s Club, dikutip dari laman Insider, Selasa (24/1/2023).

Sumber: Republika

Subscribe
Notify of
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments
0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Memberi Kopi ke Bayi, Mitos yang tak Hanya Ada di Indonesia
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!