IndonesianArabicEnglishRussianGermanChinese (Simplified)JapaneseTurkish

Cara Membuat Ponsel Cerdas dan Tablet Android Aman dari Anak-Anak

Cara Membuat Ponsel Cerdas dan Tablet Android Aman dari Anak-Anak

Ada berbagai metode untuk membuat ponsel cerdas aman dari anak-anak.

Baru-baru ini viral video di media sosial  anak laki-laki membeli mainan di salah satu aplikasi e-commerce. Anak laki-laki tersebut memesan mainan hingga Rp 2.000.000.

Ini perlu menjadi perhatian bagi orang tua lainnya agar tidak mengalami hal serupa. Bagaimana caranya agar ponsel cerdas maupun tablet mereka aman ketika digunakan oleh anak-anak mereka?

Ada berbagai metode untuk membuat ponsel cerdas aman dari anak-anak. Contohnya, Google menawarkan berbagai kontrol untuk penggunaan yang aman, khususnya yang berkaitan dengan perlindungan anak di bawah umur.

Poin utamanya adalah menginstal aplikasi “Google Family Link”. Anda harus menginstalnya sebagai orang tua di ponsel cerdas Anda. Tujuannya adalah untuk menyiapkan akun Google yang dilindungi untuk anak tersebut.

 

Dilansir dari Nexpit, Rabu (25/1/2023), ada beberapa persyaratan tertentu harus dipenuhi untuk menyiapkan Google Family Link di ponsel cerdas anak. Yakni, Anda harus menemani anak selama pemasangan ponsel cerdas atau tablet baru, anak harus menggunakan Akun Google yang disiapkan dan dikelola oleh orang tuanya, anak tersebut harus menjadi pengguna utama perangkat baru tersebut, dan perangkat harus memiliki Android versi 5.0 atau lebih tinggi.

Saat Anda pertama kali menyiapkan perangkat Anda dengan akun Google yang dilindungi, aplikasi Family Link secara otomatis menyetel dirinya sendiri sebagai “Device Administrator” sehingga sulit bagi anak untuk mengabaikan tindakan pencegahan keselamatan dan pedoman perlindungan anak yang telah Anda tetapkan.

Selain itu, orang tua juga memiliki pilihan kontrol yang luas dari jarak jauh dari ponsel mereka. Yaitu, batasi waktu penggunaan maksimum ponsel cerdas, tentukan waktu tidur, batasi atau sepenuhnya cegah penggunaan aplikasi individual, bagikan situs web satu per satu atau percayai filter Parental Control Google, melihat di mana anak saat ini, kunci ponsel cerdas secara instan, dan setel ulang perangkat ke setelan pabrik.

BACAAN LAIN:
Meta Akhirnya Uji Coba Dunia Virtual Meta Horizon World

Kontrol orang tua di browser dan Play Store

Perlindungan anak di bawah umur saat menjelajah web tidak diragukan lagi hampir tidak mungkin diterapkan. Bahkan filter Parental Control Google hanya dapat “mencoba memblokir situs web dewasa”, seperti yang tertulis di pengaturan. Ini terletak di area masing-masing anak yang dapat Anda temukan di perangkat orang tua di aplikasi Family Link. Oleh karena pengaturan berikut untuk kontrol orang tua yang sebenarnya saat berselancar dengan Google Chrome.

1. Buka aplikasi Family Link di perangkat orang tua.

2. Pilih tab control.

3. Pilih content restrictions.

4. Ketuk di Google Chrome.

5. Pilih antara opsi Try to block explicit sites atau Only allow approved sites.

Pilihan pertama akan mencoba menyembunyikan situs web kekerasan dan eksplisit secara seksual, sedangkan yang kedua akan memerlukan daftar situs yang disetujui dan/atau diblokir.

Dengan opsi terakhir, orang tua menerima pemberitahuan saat anak berada di domain baru (misalnya “wikipedia.org”). Orang tua dapat menekan “Reject” atau “Allow”.

Dengan cara ini, daftar situs web yang disetujui dibuat selangkah demi selangkah. Orang tua dapat melihat daftar ini di menu yang dijelaskan di atas di bagian “Manage websites” dan mengubahnya setelah itu.

Aturan ini hanya berlaku untuk browser Chrome. Saat anak mengunduh peramban lain, seperti Firefox dari Play Store, Anda bisa melakukan ini untuk membuat ponsel cerdas Anda aman dari anak.

Untuk kunci aplikasi di Play Store, orang tua melanjutkan dengan cara yang sama seperti di atas. Anak-anak dengan akun Family Link dapat memasang aplikasi gratis hingga peringkat pilihan orang tua di Play Store secara default tanpa diminta. Namun, jika Anda tidak mempercayai peringkat yang digunakan, karena browser Firefox, misalnya, tersedia “dari 0 tahun”, tetapi dapat menampilkan konten pornografi tanpa hambatan. Jadi, anak Anda harus meminta izin Anda sebelum memasang apa pun.

1. Buka aplikasi Family Link di perangkat orang tua.

2. Pilih tab control.

3. Pilih content restrictions.

4. Ketuk di Google Play.

5. Pilih Require approval for option.

6. Pilih All content.

Selain itu, menurut rating boards, beberapa gim tidak berbahaya bagi anak muda. Namun, mereka memiliki potensi adiktif yang cukup besar. Selain itu gim sering meminta uang tunai melalui pembelian dalam aplikasi dan dapat membuat anak frustasi secara tidak perlu. Sebab jika tanpa pembelian yang sesuai, tidak ada lagi kesuksesan yang dicapai dan waktu yang sebelumnya diinvestasikan dalam permainan akan hilang.

BACAAN LAIN:
Baidu Cina Siap Luncurkan Bot Mirip ChatGPT

Menyerahkan ponsel cerdas sendiri kepada anak

Anak-anak seharusnya tidak dapat menekan tombol home dan membuka aplikasi lain, ketika Anda mengizinkan mereka sementara waktu bermain dengan ponsel Anda. Sebagian besar smartphone Android memiliki fitur tersembunyi untuk menyimpan aplikasi yang sedang terbuka di latar depan. Pada sebagian besar pabrikan Anda menemukan opsi sepert Settings, Security & Privacy/Device & Privacy/Biometrics and security, More/Other security settings, dan Screen Pinning/Attaching a Screen/Pin windows.

Setiap pabrikan memiliki metode pemasangan aplikasi yang berbeda. Namun, ini biasanya dilakukan melalui menu multitasking setelah menekan tombol “Recently opened Apps”. Sekarang ada simbol pin langsung di pratinjau aplikasi, atau ada entri menu baru untuk Aplikasi.

Bahkan jika anak Anda mempelajari kombinasi tombol untuk membuka kunci aplikasi terlampir, dia tidak akan dapat menggunakannya di ponsel cerdas Anda. Karena setelah itu, anak harus melepaskan kunci layar ponsel Anda.

Mode anak-anak dan profil terbatas

Ponsel cerdas dari beberapa produsen menawarkan area anak-anak atau mode pengoeperasian khusus. Jadi Anda bisa menganggap beberapa aplikasi sebagai aman untuk anak melalui fungsi penyematan dan meninggalkan ponsel cerdas Anda dengan pilihan aplikasi yang lebih sedikit untuk anak.

Profil yang dibatasi hanya dapat digunakan di beberapa tablet Android. Di sini Anda menggunakan akun pengguna kedua, yang menawarkan kemungkinan pembatasan yang luas, Metodenya adalah sebagai berikut:

1. Settings

2. User & accounts

3. User

4. Add user or profile

5. Restricted Profiles

Perhatian: profil pengguna kedua yang dibuat tambahan tidak dapat memiliki akun Google anak di Family Link Anda. Anak-anak Family Link harus disiapkan sebagai pengguna utama karena fitur administrasi orang tua.

Sumber: Republika

Subscribe
Notify of
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments
0
senang
Senang
0
sedih
Sedih
0
terganggu
Terganggu
0
terkejut
Terkejut
0
parah
Parah
Cara Membuat Ponsel Cerdas dan Tablet Android Aman dari Anak-Anak
Login

Halaman Login/Daftar Harian Aceh Indonesia, jika belum punya akun silahkan buat akun sekarang untuk memanfaatkan keistimewaannya, dan sepenuhnya gratis!