Senin, 15/07/2024 - 13:14 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Terima Penghargaan Sebagai Mantan Rais Aam NU, Wapres: Saya Cuma Darurat Saja

Wapres pernah menjabat sebagai Rais Aam NU menggantikan Kiai Sahal Mahfudh

JAKARTA— Wakil Presiden Ma’ruf Amin menerima anugerah penghargaan sebagai mantan Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) di peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) NU di TMII, Jakarta, Selasa (31/1/2023). Penghargaan diberikan atas kontribusi Kiai Ma’ruf sebagai mantan Rais Aam PBNU masa khidmad 2015-2018.

Bersama Ma’ruf, juga ada sejumlah pendiri, ulama, Kyai atau Anggota Masyarakat, hingga Pesantren yang diberikan penghargaan karena telah berkontribusi membesarkan NU.

“Saya mengucapkan terima kasih, saya juga diberikan penghargaan sebagai mantan Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama,” ujar Kiai Ma’ruf.

Kiai Ma’ruf mengatakan, jabatan Rais aam bukan sekadar lembaga struktural tertinggi di NU, tetapi kedudukan yang bisa diduduki oleh yang memiliiki kualifikasi dan kriteria tepat. Karena itu, tidak mudah untuk orang menduduki posisi tersebut.

“Saya sebenarnya menisbahkan itu sebagai Rais Aam dharuri, artinya rais aam yang darurat saja. Ketika dipilih di Muktamar NU di Surabaya,” ujarnya.

Ma’ruf berharap, penghargaan yang diterima ini terus menginspirasi dan memotivasi untuk semakin produktif dalam menyebarkan ajaran Ahlussunnah wal Jamaah. Sekaligus semakin mendigdayakan Nahdlatul Ulama menuju Kebangkitan Baru. 

Pemberian penghargaan diberikan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Yahya Cholil Staquf disaksikan Ketua Panitia Pengarah Peringatan Harlah 100 Tahun NU Erick Thohir.

Dalam rangka peringatan 1 Abad NU, PBNU menggelar acara “Anugerah 1 Abad NU” kepada institusi dan individu yang memberi kontribusi dalam memperjuangkan peradaban dunia baru yang lebih mulia dan berkeadilan.

Pemberian anugerah dibagi atas tiga kategori di antaranya, kategori internasional, kategori tokoh nasional, dan Kategori Internal NU yang diberikan kepada institusi atau individu di level nasional hingga global yang memiliki kontribusi, pemikiran, atau karya yang memiliki pengaruh luas dan berkontribusi kuat untuk menggerakkan masyarakat dalam mewujudkan kehidupan yang adil. 

Sejumlah kalangan seperti pendiri, ulama, kyai atau anggota masyarakat, hingga pesantren telah berkontribusi dalam membesarkan umat Islam dan NU menjadi organisasi Muslim terbesar di Indonesia.

Oleh karena itu, NU ingin memberikan apresiasi kepada mereka yang sudah memberikan kontribusi terbaiknya bagi umat Muslim.

Turut hadir Presiden Kelima RI Megawati Soekarnoputri, Ibu negara keempat Sinta Nuriyah, Ketua Umum PBNU Yahya Cholil Staquf, Rais Aam PBNU Miftachul Akhyar, sejumlah menteri kabinet Indonesia Maju, beserta tokoh-tokoh lainnya.   

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

أَفَحَسِبَ الَّذِينَ كَفَرُوا أَن يَتَّخِذُوا عِبَادِي مِن دُونِي أَوْلِيَاءَ ۚ إِنَّا أَعْتَدْنَا جَهَنَّمَ لِلْكَافِرِينَ نُزُلًا الكهف [102] Listen
Then do those who disbelieve think that they can take My servants instead of Me as allies? Indeed, We have prepared Hell for the disbelievers as a lodging. Al-Kahf ( The Cave ) [102] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi