Jumat, 09/06/2023 - 01:22 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL

Dinkes Pantau Perkembangan Varian Covid Arcturus Lewat Genom Sequencing

Ilustrasi Lonjakan Kasus Covid-19. Varian Covid-19 terbaru yakni Arcturus atau XBB 1.16 menyebabkan kenaikan kasus.

JAKARTA — Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta menyatakan terus memantau perkembangan dari varian Covid-19 terbaru yakni Arcturus atau XBB 1.16. Pemantauan dilakukan lewat pemeriksaan genom sequencing.

“Apapun variannya, masyarakat tidak perlu panik. Kondisi di Jakarta sangat terkendali walaupun ada kenaikan kasus,” kata Kasi Surveilans Imunisasi Dinkes DKI Ngabila Salama melalui pesan singkat, Kamis (30/3/2023).

Ngabila menuturkan dalam pantauan Dinkes sampai hari ini di Jakarta, belum ditemukan satu kasus pun dari varian Arcturus yang saat ini dilaporkan telah menyebabkan peningkatan kasus di India. Sebaliknya, kondisi di Jakarta sangat terkendali walaupun ada kenaikan kasus dalam beberapa hari lalu, namun tidak disertai kenaikan kematian dan perawatan di rumah sakit.

BACAAN LAIN:
Seskab: Tidak Semua Daerah Diperbolehkan Ekspor Pasir Laut

Meski demikian, ancaman long covid, kata Ngabila, juga tidak boleh disepelekan sehingga mencegah sakit adalah yang terbaik dengan memakai masker di tempat sangat ramai, transportasi publik, dan jika sedang sakit. “Kami mohon kepada masyarakat untuk menghindari bertemu orang yang sedang sakit,” katanya.

 

Dalam kesempatan itu, Ngabila mengimbau agar masyarakat tetap bekerja sama dalam mencegah keparahan gejala akibat Covid-19 dan mencegah kematian dengan melengkapi dosis vaksin hingga booster kedua untuk usia 18 tahun ke atas.

“Mohon lengkapi selagi masih disediakan pemerintah secara gratis. Saat ini merk vaksin yang tersedia adalah Pfizer, Inavac dan Indovac,” ujar Ngabila.

BACAAN LAIN:
Selokan Mataram, Kisah Siasat Cerdik Sultan HB IX Bebaskan Rakyat dari Romusha

Ia merinci, untuk vaksin jenis Pfizer bisa diberikan pada anak usia 12 tahun ke atas. Sementara bagi jenis Inavac serta Indovac adalah vaksin buatan dalam negeri yang diberikan untuk usia 18 tahun ke atas.

“Dosis pertama dan kedua bisa berbeda merk, dosis ketiga mengikuti merk dosis keempat dan dosis keempat mengikuti merk dosis ketiga,” katanya.

Di sisi lain, Ngabila memastikan pihaknya akan terus melakukan pemantauan genom sequencing secara rutin. Tujuannya agar tidak ada satu kasus dengan varian baru pun yang lolos dari pengawasan pemerintah, terutama di DKI Jakarta.

sumber : Antara

Sumber: Republika

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi
Click to Hide Advanced Floating Content

Click to Hide Advanced Floating Content