Harian Aceh Indonesia menampilkan berbagai iklan online kepada para pengunjung. Mohon dukungannya untuk membiarkan situs kami ini tetap menayangkan iklan dan dijadikan whitelist di ad blocker browser anda.
Kamis, 21/09/2023 - 23:00 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

OTOMOTIF
OTOMOTIF

China Rancang Beli Mobil Listrik Bebas Pajak, Mungkinkah di Indonesia?

JAKARTA-China akan memperluas dan mengoptimalkan kebijakan untuk mengurangi atau membebaskan pajak pembelian mobil listrik atau kendaraan energi baru (NEV) di tengah upaya untuk mempromosikan pengembangan industri NEV yang berkualitas tinggi dan memanfaatkan potensi konsumsi yang lebih besar.

Hal itu merupakan keputusan yang dibuat pada pertemuan eksekutif Dewan Negara yang diketuai oleh Perdana Menteri Li Qiang pada Jumat (2/6/2023). Pertemuan mencatat bahwa NEV adalah fokus utama dari transformasi dan peningkatan industri otomotif, yang memiliki ruang pengembangan yang luas.

Pengurangan dan pembebasan pajak pembelian NEV akan diperpanjang dan disesuaikan, dan fasilitas pengisian daya berkualitas tinggi akan dibangun untuk lebih menstabilkan ekspektasi pasar. Selain itu untuk meningkatkan lingkungan untuk konsumsi, dan memanfaatkan potensi konsumsi yang lebih besar untuk kendaraan semacam itu.

China Association of Automobile Manufacturers (CAAM) memperkirakan penjualan NEV di China akan mencapai 9 juta unit tahun ini, naik dari 6,88 juta pada tahun 2022.

 

Pertemuan tersebut mendesak upaya untuk mengkonsolidasikan dan meningkatkan kekuatan pengembangan NEV, lebih mengoptimalkan tata letak industri dan mencapai kemajuan besar dalam teknologi inti di bidang utama seperti sistem tenaga listrik, kerangka sasis baru, dan sistem penggerak cerdas. Sumber daya internasional dan domestik akan dimanfaatkan dengan cara yang terkoordinasi dengan baik.

Mekanisme daur ulang baterai daya yang baik akan diterapkan, dan cloud ekosistem kendaraan akan dibangun untuk memastikan bahwa seluruh rantai industri, yang mempromosikan pembangunan hijau, lebih mandiri dan risiko dikendalikan dengan lebih baik.

Pertemuan tersebut juga memutuskan langkah-langkah kebijakan lebih lanjut untuk mendorong lingkungan bisnis yang berorientasi pasar dan berbasis hukum sejalan dengan standar internasional, dalam upaya untuk menjangkarkan ekspektasi sosial dan meningkatkan kepercayaan dalam pembangunan.

Pertemuan tersebut mencatat bahwa ekonomi China memulai dengan baik tahun ini, tetapi fondasi pemulihan ekonomi belum sepenuhnya kokoh. Langkah-langkah lebih lanjut akan diambil untuk mengembangkan lingkungan bisnis yang berorientasi pasar dan berdasarkan hukum sejalan dengan standar internasional berdasarkan prioritas.

Sensasi Duduk dan Kebut dari Kabin Toyota GR Corolla

Pertemuan tersebut mengatakan bahwa pendekatan berorientasi masalah akan diadopsi untuk mengatasi masalah mendesak yang dihadapi perusahaan dan memenuhi kebutuhan aktual mereka. Langkah kebijakan yang terarah untuk mempermudah akses pasar, mendorong persaingan yang sehat, melindungi hak kekayaan intelektual dan membangun pasar nasional yang bersatu akan digulirkan secara bertahap.

Honda e dan N-VAN EV Prototype Tampil di Pameran IEMS 2023

Selain itu, reformasi di bidang-bidang utama untuk mendorong iklim usaha yang lebih memungkinkan akan dilakukan untuk meningkatkan efektivitas kebijakan yang relevan. Otoritas terkait harus memperkuat kesadaran mereka bahwa mereka ada untuk melayani, menurut pertemuan tersebut.

Pertemuan tersebut menyerukan upaya yang lebih besar untuk menjalankan kebijakan yang relevan dan menghilangkan hambatan yang menghalangi implementasi untuk melihat bahwa kebijakan tersebut disampaikan di lapangan dan meningkatkan kesejahteraan perusahaan.

Sementara itu, di Indonesia subsidi pembelian mobil dan sepeda motor listrik masih banyak diributkan oleh pengamat maupun lawan politik pemerintah yang saat ini berkuasa. 

 

sumber : chinadaily.com

Sumber: Republika

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi
Click to Hide Advanced Floating Content

Click to Hide Advanced Floating Content