Harian Aceh Indonesia menampilkan berbagai iklan online kepada para pengunjung. Mohon dukungannya untuk membiarkan situs kami ini tetap menayangkan iklan dan dijadikan whitelist di ad blocker browser anda.
Jumat, 01/12/2023 - 03:07 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Kalimat Thayyibah Bak Pohon di Hati Orang Beriman, Menjulang Sampai ke Langit

JAKARTA — Alquran menjelaskan bahwa kalimah thayyibah seperti pohon yang baik, akarnya kuat, cabangnya menjulang ke langit, dan menghasilkan buahnya pada setiap waktu dengan seizin Tuhannya. Sayyidina lbnu Abbas Radhiyallahu ‘anhuma menjelaskan apa itu kalimat thayyibah.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

اَلَمْ تَرَ كَيْفَ ضَرَبَ اللّٰهُ مَثَلًا كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ اَصْلُهَا ثَابِتٌ وَّفَرْعُهَا فِى السَّمَاۤءِۙ

تُؤْتِيْٓ اُكُلَهَا كُلَّ حِيْنٍ ۢبِاِذْنِ رَبِّهَاۗ وَيَضْرِبُ اللّٰهُ الْاَمْثَالَ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُوْنَ

وَمَثَلُ كَلِمَةٍ خَبِيْثَةٍ كَشَجَرَةٍ خَبِيْثَةِ ِۨاجْتُثَّتْ مِنْ فَوْقِ الْاَرْضِ مَا لَهَا مِنْ قَرَارٍ

Tidakkah engkau memperhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimah thayyibah (perumpamaannya) seperti pohon yang baik, akarnya kuat, cabangnya (menjulang) ke langit, dan menghasilkan buahnya pada setiap waktu dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan untuk manusia agar mereka mengambil pelajaran. (Adapun) perumpamaan kalimah khabisah seperti pohon yang buruk, akar-akarnya telah dicabut dari permukaan bumi, (dan) tidak dapat tetap (tegak) sedikit pun. (QS Ibrahim Ayat 24-26)

Sayyidina lbnu Abbas Radhiyallahu ‘anhuma berkata, “Kalimah thayyibah yang dimaksud di dalam ayat di atas adalah kalimah syahadat Asyhadu Allaa ilaaha illallah.” Akarnya berada di hati orang-orang beriman dan cabangnya menjulang ke langit, sehingga amalan seorang mukmin itu sampai ke langit. Sedangkan yang dimaksud kalimah yang buruk adalah syirik. Dengan syirik, tidak ada suatu amalan pun yang akan diterima.

Di dalam riwayat lain, Sayyidina lbnu Abbas berkata, “Maksud memberikan buahnya setiap waktu adalah mengingat Allah SWT setiap waktu, siang dan malam.”

Syaikh Qatadah Rahmatullah ‘alaih meriwayatkan, seseorang bertanya kepada baginda Nabi Muhammad SAW, “Ya Rasulullah, orang-orang kaya telah memborong pahala (dengan menginfakkan hartanya).”

Rasulullah SAW menjawab, “Jawablah dengan benar, jika seseorang menumpuk hartanya ke atas, apakah harta itu dapat mencapai langit? Aku beritahukan kepada kalian sesuatu yang akarnya menghujam ke bumi dan cabang-cabangnya menjulang ke langit. Setiap selesai sholat, bacalah sepuluh kali: Laa ilaaha illallahu wallaahu akbar wasubhanallaahu walhamdulillah. lnilah yang akarnya menghujam ke bumi dan cabangnya menjulang ke langit.”

Dilansir dari buku Fadhail Dzikr yang disusun Syaikhul Hadits Maulana Muhammad Zakariyya Al-Kandahlawi Rahmatullah alaih dan diterjemahkan Tim Penerjemah Kitab Fadhilah Amal Masjid Jami Kebon Jeruk Jakarta, diterbitkan Pustaka Ramadhan.

Sumber: Republika

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi
Click to Hide Advanced Floating Content

Click to Hide Advanced Floating Content