Minggu, 25/02/2024 - 22:22 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Jika Orang Tua Telah Meninggal, Bagaimana Cara Anak Meminta Maaf?

ADVERTISEMENT

JAKARTA — Agama Islam memposisikan keluarga sangat penting, misalnya peran orang tua bagi anak-anaknya. Orang tua telah berjasa dalam membimbing dan merawat anak-anaknya sejak lahir hingga dewasa dan bisa berusaha secara mandiri.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

Akan tetapi, kematian pastilah terjadi sehingga orang tua dan anak-anaknya harus berpisah. Ketika orang tua telah meninggal dunia, ada rasa penyesalan yang mungkin muncul dalam diri anak-anaknya, terutama jika terdapat perbuatan atau kata-kata yang kurang pantas dan menyakitkan yang dilakukan anak sebelum kematian orang tuanya. 

ADVERTISEMENT
Hari Pers Nasional

Lantas bagaimana cara anak meminta maaf kepada orang tua yang sudah meninggal? Dilansir dari laman resmi Kementerian Agama, Tim Layanan Syariah Ditjen Bimas Islam menjelaskan cara anak meminta maaf kepada orang tua yang telah meninggal dunia.

ADVERTISEMENT

Ajaran Islam menjelaskan, meminta maaf kepada orang tua yang telah meninggal adalah tindakan yang mulia dan sangat dianjurkan. Meskipun tidak mungkin berinteraksi langsung dengan mereka, ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk memohon ampunan dan meminta maaf kepada orang tua yang telah tiada.

ADVERTISEMENT
KUR Syariah Bank Aceh

Pertama, mendoakan kedua orang tua. Doa memiliki kekuatan yang besar dalam agama Islam. Untuk itu, anak perlu meluangkan waktu untuk berdoa bagi kebaikan dan keselamatan orang tua yang telah meninggal dunia.

ADVERTISEMENT
Bayar Tol dengan Pengcard

Sampaikan permohonan maaf kita kepada Allah dalam doa kita dan mohonkan ampunan bagi orang tua yang sudah di alam barzakh. Berdoa adalah cara untuk menunjukkan ketulusan hati dan penyesalan kita atas kesalahan yang telah kita lakukan.

ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action
Berita Lainnya:
Apa yang Halal Bagi Suami Jika Istri Sedang Haid?

Hal ini sebagaimana dijelaskan dalam sebuah riwayat bahwa ada seorang anak yang telah wafat orang tuanya, lalu anak itu mengadu kepada Rasulullah SAW, kemudian Nabi Muhammad SAW mewasiatkan untuk mendoakan orang tuanya.

وَرُوِيَ إنَّ الرَّجُلَ لَيَمُوتُ وَالِدَاهُ وَهُوَ عَاقٌّ لَهُمَا فَيَدْعُو اللَّهَ لَهُمَا مِنْ بَعْدِهِمَا فَيَكْتُبُهُ اللَّهُ مِنْ الْبَارِّينَ

Diriwayatkan bahwa seorang anak yang kedua orang tuanya wafat sementara ia pernah berdurhaka terhadap keduanya, lalu ia berdoa kepada Allah sepeninggal keduanya, niscaya Allah mencatatnya sebagai anak yang berbakti. (Al-Bujairimi, Tuhfatul Habib alal Khatib).

Kedua, bersedekah dan melakukan amal jariyah. Salah satu cara terbaik untuk meminta maaf kepada orang tua yang telah meninggal adalah dengan melakukan sedekah dan amal jariyah atas nama orang tua. Amal jariyah adalah tindakan yang terus memberikan manfaat setelah seseorang meninggal dunia.

Misalnya, membangun sumur air, mendirikan lembaga pendidikan, atau menyumbangkan kitab suci Alquran. Dengan melakukan amal jariyah atas nama orang tua, kita dapat berharap agar mereka mendapatkan kebaikan dan pahala dari amal baik tersebut, dan diharapkan bahwa ini juga menjadi bentuk permohonan maaf kita kepada mereka yang telah meninggal dunia.

Menyedekahkan pahala pada orang tua yang sudah wafat dan masih hidup, dalam Islam hukumnya diperbolehkan dan pahalanya sampai kepada mereka. 

Penjelasan ini diterangkan oleh Syekh Zainuddin Al Malibari dalam kitab Irsyadul ‘Ibad, bahwa Ibnu Umar telah berkata sebagai berikut.

ما على أحدكم إذا أراد أن يتصدق لله صدقة تطوع أن يجعلها عن والديه إذا كانا مسلمين فيكون أجرها لهما و له مثل أجورهما بغير أن ينقص من أجورهما شيأ

Berita Lainnya:
Sejarah Abu Bakar Mendapat Gelar Ash Shiddiq adalah karena Peristiwa Isra Miraj

“Tidak ada masalah bagi kalian jika hendak bersedekah karena Allah dengan sedekah sunah untuk membagikan pahala sedekah tersebut pada kedua orang tuanya jika keduanya Muslim. Maka pahala sedekah tersebut milik kedua orang tuanya, dan dia mendapatkan pahala seperti kedua orang tuanya tanpa mengurangi sedikit pun dari pahala kedua orang tuanya.”

Ketiga, ziarah kubur. Seorang anak yang orang tuanya telah wafat, kemudian ingin meminta maaf kepada keduanya, bisa melakukan ziarah ke kuburan keduanya. Dalam sebuah hadis dijelaskan sebagai berikut.

فقد روى الحاكم عن أبي هريرة رضي الله عنه “من زار قبر أبويه أو أحدهما في كل جمعة مرة غفر الله له وكان بارا بوالديه

Imam Al-Hakim meriwayatkan sebuah hadits dari Abu Hurairah RA. Rasulullah SAW bersabda, “Siapa saja menziarahi makam kedua orang tuanya atau salah satu dari keduanya sekali setiap Jumat, niscaya Allah hapus dosanya. Ia pun dinilai sebagai anak berbakti kepada orang tuanya.”

Keempat, meningkatkan kebaikan dan ibadah. Salah satu cara paling efektif untuk memohon maaf kepada orang tua yang telah meninggal adalah dengan meningkatkan kebaikan dan ibadah kita.

Melalui amalan-amalan yang diperintahkan dalam Islam, seperti sholat, puasa, zakat, haji, dan sebagainya, kita dapat memperbaiki hubungan spiritual kita dengan Allah SWT dan pada gilirannya, membantu memohon maaf kepada orang tua kita. Dengan menjadi pribadi yang lebih baik, kita juga menghormati jasa-jasa mereka dan memuliakan nama baik keluarga.

x
ADVERTISEMENT
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi