Kamis, 30/05/2024 - 17:44 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

Israel Hujani Zona Aman Dengan Bom dan Tembakan Tank

Pemandangan puing-puing bangunan yang terkena serangan udara Israel, di Jabalia, Jalur Gaza, pada 11 Oktober 2023. Setelah 11 minggu perang di Gaza, serangan militer Israel melawan Hamas kini menjadi salah satu operasi paling mematikan dan paling merusak dalam sejarah. Korban gugur warga Palestina mendekati angka 20.000 dan data satelit menunjukkan sepertiga bangunan di wilayah kecil tersebut telah hancur.

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

GAZA — Di sebidang tanah berpasir di antara reruntuhan bangunan, gedung-gedung yang terbakar dan mobil-mobil yang rusak, para petugas pertahanan sipil Gaza memindahkan jenazah-jenazah. Mereka membungkus jenazah yang tewas dalam perang Gaza yang berlangsung selama 11 pekan dengan kain kafan putih.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

Ketika Israel berusaha menguasai Gaza utara, pemandangan di kamp pengungsi Jabalia mencerminkan risiko mematikan yang ditimbulkan serangan udara dan penembakan yang tak henti-hentinya terhadap warga Palestina.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh
Berita Lainnya:
Israel tak Henti Lancarkan Serangan Udara, Empat Jurnalis Gugur di Gaza

Aktivitas tersebut terekam dalam video yang dirilis Dinas Pertahanan Sipil Palestina. Video itu juga menunjukkan seorang pekerja yang menggali dengan tangan untuk mencoba menemukan mayat yang tampaknya terbakar di bawah reruntuhan.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan jumlah warga Palestina yang tewas dalam konflik ini mencapai 20.258 orang. Ribuan jenazah diyakini masih terperangkap di bawah reruntuhan.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Hampir dari 2,3 juta penduduk Gaza mengungsi di salah satu pemukiman terpadat di dunia ini.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Israel mengatakan operasi menguasai Gaza utara sudah hampir tercapai. Mereka bersiap untuk memperluas serangan darat ke daerah lain, namun penduduk Jabalia melaporkan pemboman udara dan tembakan tank-tank Israel sudah berlangsung sejak Sabtu (23/12/2023).

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
Berita Lainnya:
Israel Rampas Sisi Palestina di Perbatasan Rafah

Pada Ahad (23/12/2023) Israel mengatakan 154 tentaranya tewas sejak militer melancarkan serangan darat sebagai tanggapan atas serangan mendadak Hamas ke Israel pada 7 Oktober lalu.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
ADVERTISEMENTS

Warga Palestina di Khan Younis terlihat mencari barang-barang mereka di antara reruntuhan bangunan setelah serangan udara baru-baru ini.

ADVERTISEMENTS

Berdiri di antara puing-puing, warga Khan Younis, Sami Barees, mengatakan rumahnya hancur, dan serangan udara itu terjadi di tempat yang seharusnya menjadi zona aman.

“Ini adalah keamanan dan keselamatan yang diklaim oleh Israel,” katanya.

Para pejabat AS mengatakan mereka ingin dan berharap Israel segera mengalihkan operasi militernya di Gaza ke fase dengan intensitas yang lebih rendah, di mana operasi akan difokuskan pada pemimpin Hamas dan infrastrukturnya.

sumber : Reuters

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi