Rabu, 17/04/2024 - 23:30 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BISNISEKONOMI

Di Sela Pertemuan WTO, Menteri Saudi-Israel Saling Bicara dan Jabat Tangan 

ADVERTISEMENTS

ABU DHABI – Menteri Ekonomi dan Industri Israel Nir Barkat bertemu dengan Menteri Perdagangan Arab Saudi Majid bin Abdullah al-Qasabi. Pertemuan berlangsung di sela acara World Trade Organization (WTO) di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab (UEA), Senin (26/2/2024). 

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Foto pertemuan kedua menteri mengungdang tanya karena tidak adanya hubungan resmi antara Israel dan Saudi. Selama ini, AS mencoba kedua negara kian dekat dan mendorong terjadinya hubungan diplomatik. 

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Laman berita Times of Israel menggambarkan pertemuan kedua menteri tersebut. Barkat dan Qasabi saling berjabat tangan, bertukar nomor telepon di tengah pembicaraan mengenai kesepakatan potensial kedua negara termasuk normalisasi hubungan. 

ADVERTISEMENTS

Barkat yakin baik Israel maupun Saudi dapat mengukir sejarah. ‘’Israel tertarik membangun perdamaian dengan negara yang mendorong perdamaian, kita bisa membuat sejarah bersama,’’ kata Barkat kepada Qasabi, merujuk keterangan Kementerian Ekonomi Israel. 

 

Kedubes Saudi di Abu Dhabi belum merespons surat elektronik yang dikirimkan untuk meminta pendapat mengenai pertemuan Barkat dan Qasabi. 

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil
Berita Lainnya:
Bappenas: Industrialisasi Percepat Pertumbuhan Ekonomi Menuju Negara Maju

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden terus berupaya agar Saudi-Israel mencapai perdamaian dan melakukan normalisasi hubungan diplomatik. Saudi dan negara-negara Arab lainnya menghendaki terwujudnya negara Palestina sebagai syarat normalisasi. 

Pada 2020, Israel menandatangani normalisasi hubungan dengan Bahrain, Maroko, dan UEA yang kini menjadi tuan rumah penyelenggaran pertemuan WTO. Kesepakatan tersebut dimediasi AS yang terkenal dengan nama Abraham Accord. 

Riyadh bertekad meningkatkan keamanannya dan mengantisipasi ancaman Iran sehingga kelak bisa mencapai rencananya menjadi kekuatan ekonomi yang besar serta mampu menarikan investasi asing dari berbagai negara. 

Sejumlah pejabat AS dan Arab mengungkapkan, untuk mendapatkan jaminan keamanan dari sebagai balasan atas normalisasi dengan Israel, Saudi juga mengharapkan akses ke peralatan militer AS serta dukungan Washington untuk pengembangan nuklir sipil.

Beberapa pengamat mengatakan, Saudi berharap kesepakatan itu tercapai sebelum pilpres pada November, mengantisipasi kalau Biden tidak terpilih kembali maka Demokrat di Kongres kemungkinan tidak akan meraufikasi kesepakatan itu. 

Berita Lainnya:
Palestina Kembali Ajukan Permohonan Keanggotaan Penuh PBB

Bahasan di WTO 

Menteri perdagangan dari 160 negara bertemu di Abu Dhabi selama empat hari, berharap ada aturan baru yang menjadi terobosan. Meski demikian, Dirjen WTO Ngozi Okonjo-Iweala tak terlalu optimistis dengan hasil pertemuan ini. 

WTO yang sudah 30 tahun mengawasi perdagangan dunia, mencoba untuk mencapai konsensus. Namun, langkah tersebut semakin sulit karena ekonomi global sekarang ini telah terpecah-pecah menjadi blok-blok ekonomi sendiri. 

‘’Mari kita jujur saja bahwa upaya seperti itu bakal tidak mudah,’’ kata Ngozi Okonjo-Iweala dalam pidato pembukaan. Ia merujuk pada suasana pertemuan WTO pada 2022, suasananya lebih berat. 

Di antaranya karena pengaruh perang, ketegangan di kawasan, pemilu dan pertumbuhan perdagangan. Ia menyeru para menteri perdagangan di pertemun Abu Dhabi ini menyingsingkan lengan baju dan menuntaskan perundingan. 

sumber : Reuters

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi