Senin, 22/07/2024 - 06:19 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

Kemenkes koleksi 4.000 Data Genomik untuk Pantau Beragam Penyakit Genetik di Indonesia

Peneliti melakukan penelitian di Laboratorium Genomik milik Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (10/8/2022). Laboratorium Genomik merupakan salah satu fasilitas infrastruktur pendukung riset terintegrasi dari beberapa laboratorium yang ada pada Pusat Riset dalam Organisasi Riset Ilmu Pengetahuan Hayati, yakni Pusat Riset Biomaterial, Pusat Riset Bioteknologi, Pusat Riset Biologi, dan PRBM Eijkman.

 JAKARTA — Kementerian Kesehatan menyebut telah mengoleksi sebanyak 4.000 data genomik yang sangat penting untuk mendiagnosis dan memantau penyakit-penyakit genetik agar dapat meningkatkan kesehatan masyarakat.

Direktur Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan Lucia Rizka Andalusia mengatakan data genomik itu dapat melihat bagaimana kondisi kesehatan di Indonesia.

Berita Lainnya:
Penelitian: Anak dengan Diabetes Tipe 1 Lebih Berisiko Alami Masalah Kesehatan Mental

“Kami tidak hanya mengumpulkan spesimen saja tetapi juga harus dilengkapi dengan data klinis agar nanti dapat melakukan analisis bioinformatic antara data genomik dan informasi klinis yang ada,” ujarnya saat ditemui di Universitas Yarsi, Jakarta, Jumat (17/5/2024).

Rizka menuturkan ribuan data genomik yang dikumpulkan oleh Biomedical and Genome Science Initiative (BGSI) tersebut untuk diagnosis dan pemantauan penyakit-penyakit prioritas, seperti kanker, diabetes, maupun tuberkulosis.

Menurutnya, data itu bukan hanya sekedar sampel dilakukan sequensing DNA tetapi juga data akhir yang harus dipautkan bioinformatic guna menghasilkan informasi yang bermanfaat untuk kualitas data kesehatan.

“Kementerian Kesehatan sekarang sedang mengembangkan kedokteran presisi berbasis genomik. Kami tidak eksklusif, kami inklusif, seluruh stakeholders bisa tergabung di dalam kegiatan ini,” kata Rizka.

Berita Lainnya:
Diabetes pada Anak, Dokter: Anak Diabetes Tipe 1 Cenderung Kurus, Tipe 2 Biasanya Gemuk

Rektor Universitas Yarsi Fasli Jalal mengatakan jumlah data genomik yang berkualitas harus terus bertambah agar memudahkan berbagai penelitian penyakit di masa depan.

“Kalau kita sudah punya profil genetik yang banyak bisa dipakai untuk berbagai penelitian lanjutan karena data itu nanti menjadi rujukan. Profil orang Indonesia semakin banyak, maka semakin mudah kita memprediksi penyakit-penyakit apa yang nanti akan menjangkiti,” ucapnya.

Lebih lanjut Fasli menuturkan pihaknya saat ini memiliki beberapa laboratorium genomik dan puluhan ahli biomedis yang dapat membantu dalam melakukan riset genomik guna mendukung ketahanan dan kemandirian kesehatan nasional.

sumber : Antara

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

فَأَتْبَعَ سَبَبًا الكهف [85] Listen
So he followed a way Al-Kahf ( The Cave ) [85] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi