Senin, 22/07/2024 - 05:24 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

17 Dokter Amerika Serikat Berhasil Dievakuasi di Jalur Gaza

GAZA — Gedung Putih mengumumkan pada Jumat (17/5/2024), bahwa tujuh belas dari dua puluh dokter Amerika yang sebelumnya ada di rumah sakit Gaza telah berhasil dievakuasi.

Dokter-dokter ini adalah bagian dari kelompok internasional yang terjebak di Rumah Sakit Eropa dekat Khan Younis di Jalur Gaza, setelah penutupan penyeberangan perbatasan Rafah oleh Israel.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby, berbicara pada pengarahan, menyatakan, bahwa mereka yang ingin keluar dapat melakukannya pada hari Jumat. Kirby menahan diri untuk tidak memberikan rincian spesifik tentang tiga orang Amerika yang tersisa. 

“Saya tidak akan berbicara untuk tiga (dokter) lainnya, tetapi saya dapat meyakinkan Anda bahwa salah satu dari mereka yang ingin pergi sudah keluar sekarang,” kata Kirby dilansir dari Saudi Gazette pada Ahad (19/5/2024).

Berita Lainnya:
Viral, Video Pasutri di Kota Kediri Dikeroyok Segerombolan Pemuda

Evakuasi awalnya direncanakan akan dilakukan pada Senin (20/5/2024), tetapi ditunda karena penutupan penyeberangan perbatasan, yang bertepatan dengan tindakan militer Israel baru-baru ini di Rafah.

Di New York AS sendiri protes mahasiswa Pro-Palestina masih terus berlangsung di beberapa universitas di seluruh AS, dengan tuntutan untuk gencatan senjata segera di Gaza. Demonstrasi ini menjadi lebih terorganisir, menampilkan perkemahan dan sit-in untuk memprotes investasi yang mendukung aksi militer Israel di Gaza.

Gelombang protes dimulai bulan lalu dan telah melihat intervensi polisi yang signifikan, dengan insiden kekerasan dan penangkapan yang dilakukan aparat terdapat para peserta aksi.

The New York Times menyoroti protes besar di Universitas Chicago, di mana para demonstran mengambil alih Institut Politik pada Jumat sore, menampilkan tanda-tanda yang menuntut gencatan senjata permanen. Meskipun polisi memerintahkan untuk bubar, para pengunjuk rasa di Universitas Chicago tidak beranjak sedikitpun.

Berita Lainnya:
Kejar Cuan dari Judi Online? Hati-Hati Jebakan 'Mematikan'

Sementara itu, pekerja akademik di University of California (UC), Santa Cruz, telah mengumumkan rencana untuk mogok mulai Senin, memprotes penanganan universitas terhadap demonstrasi pro-Palestina.

Pemogokan ini, dilaporkan oleh New York Times, melibatkan sekitar 2.000 anggota dan berasal dari kekhawatiran atas kebebasan berbicara, keselamatan, dan praktik ketenagakerjaan yang tidak adil.

Di Universitas California, Los Angeles, Senat Akademik mengadakan pemungutan suara atas mosi untuk mosi tidak percaya dan kecaman terhadap Kanselir Gene Block mengenai tanggapannya terhadap serangan perkemahan pro-Palestina, tetapi mosi ini tidak lulus.

Secara keseluruhan, hampir 3.000 pengunjuk rasa telah ditangkap di kampus -kampus AS sejak protes dimulai bulan lalu, menurut Axios.

 

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

وَيُنذِرَ الَّذِينَ قَالُوا اتَّخَذَ اللَّهُ وَلَدًا الكهف [4] Listen
And to warn those who say, "Allah has taken a son." Al-Kahf ( The Cave ) [4] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi