Jumat, 19/07/2024 - 03:36 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EDUKASI
EDUKASI

Legislator Nilai Kebijakan Pelarangan Study Tour Siswa Keliru, Minta Ditinjau Ulang

Penampakan bus pariwisata Trans Putera Fajar usai mengalamai kecelakaan di Ciater, Subang, Jawa Barat yang membawa rombongan SMK Lingga Kencana Depok pada Sabtu (11/5) petang, di Subang, Jawa Barat, Ahad (12/5/2024).

 JAKARTA — Wakil Ketua Komisi X DPR RI Hetifah Sjaifudian mengkritik kebijakan pelarangan kegiatan study tour pelajar, menyusul kasus kecelakaan yang melibatkan rombongan study tour pelajar SMK Lingga Kencana di Jalan Raya Ciater, Subang, Jawa Barat. Menurut Hetifah, kebijakan itu tidak tepat karena tidak menyasar inti masalah. 

“Yang harus disasar adalah pokok masalahnya yaitu kelaikan kendaraan dan sistem managemen kegiatan tersebut, bukan salahnya program study tour apalagi kesalahan siswanya. Keliru kalau yang dilarang study tour-nya,” kata Hetifah dan keterangannya, dikutip Senin (20/5/2024). 

Berita Lainnya:
Yuk Belajar Entrepreneur, Acaranya Online dari Nusa Mandiri Career Center

Daripada menyalahkan kegiatan study tour, Hetifah menekankan agar kebijakan lebih diarahkan pada inspeksi kelayakan kendaraan dan operatornya. Sekolah sebagai pelaksana kegiatan dan penyedia layanan, serta pemerintah terkait yang mengizinkan kegiatan dilaksanakan tanpa adanya kroscek lebih lanjut terhadap kelayakan kendaraan dan keamanan siswa.

Politisi Partai Golkar tersebut meminta agar pemangku kepentingan yang terlibat dalam kebijakan tersebut dapat mempertimbangkan ulang kebijakannya. Dan fokus pada solusi yang lebih efektif untuk menjamin keselamatan dan kenyamanan siswa dalam kegiatan study tour ke depannya. 

Berita Lainnya:
Prodi Informatika dan NSC Sajikan Pitch Kewirausahaan Digital

“Kami mendesak agar ditinjau kembali kebijakan ini dan fokus pada perbaikan aspek-aspek yang memang menjadi sumber masalah. Larangan study tour bukan solusi,” tegasnya. 

Dia menegaskan kembali, yang mesti jadi perhatian atas kasus kecelakaan para siswa di Subang, Jawa Barat adalah mengenai keamanan kendaraan yang digunakan dalam kegiatan. Alih-alih melarang kegiatannya. 

“Yang diperlukan adalah pengawasan lebih ketat terhadap kelayakan kendaraan, operator transportasi, agar kegiatan study tour dapat berjalan dengan aman dan tetap memberikan manfaat edukatif bagi siswa,” kata dia.

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ ۚ وَاذْكُر رَّبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَىٰ أَن يَهْدِيَنِ رَبِّي لِأَقْرَبَ مِنْ هَٰذَا رَشَدًا الكهف [24] Listen
Except [when adding], "If Allah wills." And remember your Lord when you forget [it] and say, "Perhaps my Lord will guide me to what is nearer than this to right conduct." Al-Kahf ( The Cave ) [24] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi