Jumat, 19/07/2024 - 16:07 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

Menlu RI Minta Negara Eropa Dukung Implementasi Solusi 2 Negara Palestina-Israel

JAKARTA— Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi meminta negara-negara Eropa mendukung implementasi solusi dua negara, sebagai satu-satunya jalan keluar atas konflik Palestina dan Israel.

Pernyataan itu Retno sampaikan dalam pertemuan antara beberapa negara Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) dengan sejumlah negara Eropa di Brussels, Belgia, Ahad (26/5/2024).

“Pertemuan ini sangat penting artinya, di tengah semakin memburuknya situasi di Palestina dan semakin tidak diindahkannya keputusan-keputusan ICJ oleh Israel,” kata Retno dalam keterangan pers Kemlu RI, Selasa (28/5/2024). 

Untuk itu, Indonesia mendesak OKI dan negara-negara Eropa untuk terus mendorong gencatan senjata segera dan permanen di Jalur Gaza.

“Kita semua harus berusaha agar Israel dapat mematuhi keputusan ICJ, termasuk menghentikan military offensiv Israel di Rafah. Tanpa hal tersebut, kelancaran pengiriman bantuan kemanusiaan tidak akan dapat dilakukan,” ujar Retno.

Oleh karena itu, kata dia, peran Dewan Keamanan PBB menjadi sangat penting. “Hal ini sengaja saya sampaikan mengingat beberapa negara yang hadir dalam pertemuan adalah anggota Dewan Keamanan PBB, seperti Inggris, Algeria, UAE, dan Slovenia,” katanya.

Berita Lainnya:
Iran Ancam Bombardir Israel jika Nekat Serang Lebanon

Lebih lanjut, Retno meminta negara-negara Eropa untuk terus mendukung kerja UNRWA mengingat peran badan PBB itu yang sangat penting untuk mencegah situasi kemanusiaan di Palestina semakin memburuk.

Dia pun kembali menegaskan pentingnya pengakuan negara-negara di dunia terhadap Palestina dan dukungan untuk keanggotaan penuh Palestina di PBB.

“Saya menekankan pentingnya semua negara untuk menggunakan pengaruh masing-masing, agar veto mengenai keanggotaan Palestina di PBB tidak terjadi lagi di Dewan Keamanan PBB. Keanggotaan Palestina di PBB akan membantu Palestina dalam membangun negaranya,” tutur dia.

Di penutup pidatonya, Retno menyampaikan pesan mengenai pentingnya kesatuan Palestina dan mendukung reformasi yang dilakukan pemerintah Palestina, yang akan berkontribusi bagi proses perwujudan solusi dua negara.

Implementasi solusi dua negara menjadi semakin penting artinya, karena akhir-akhir ini Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berulang kali menyampaikan “sudah tidak ada lagi solusi dua negara”.

Berita Lainnya:
Tentara Israel Terus Bertumbangan di Shujaiya

Dalam diskusi antara OKI dan negara-negara Eropa, tercapai komitmen semua pihak untuk mewujudkan solusi dua negara sebagai satu–satunya cara untuk menyelesaikan konflik Palestina dan Israel.

Negara-negara OKI juga menyampaikan penghargaan kepada Norwegia, Spanyol, dan Irlandia atas keputusan mereka mengakui Palestina. Sementara Slovenia, saat ini tengah mengambil langkah serupa menuju pengakuan terhadap Palestina.

Pertemuan yang dihadiri menlu Indonesia, Arab Saudi, Yordania, Mesir, Algeria, Turki, Bahrain, Wamenlu UAE, serta Perdana Menteri Palestina yang baru itu juga menekankan arti penting pengakuan tersebut untuk mewujudkan solusi dua negara.

Oleh karena itu, negara-negara OKI yang hadir menghimbau negara–negara Eropa lainnya untuk segera mengakui negara Palestina.

“Semua negara sepakat mengenai pentingnya memberdayakan Otoritas Palestina—Palestinian Authority—dan mendukung reformasi yang dilakukan Otoritas Palestina,” kata Retno.

 

sumber : Antara

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

وَأَمَّا الْجِدَارُ فَكَانَ لِغُلَامَيْنِ يَتِيمَيْنِ فِي الْمَدِينَةِ وَكَانَ تَحْتَهُ كَنزٌ لَّهُمَا وَكَانَ أَبُوهُمَا صَالِحًا فَأَرَادَ رَبُّكَ أَن يَبْلُغَا أَشُدَّهُمَا وَيَسْتَخْرِجَا كَنزَهُمَا رَحْمَةً مِّن رَّبِّكَ ۚ وَمَا فَعَلْتُهُ عَنْ أَمْرِي ۚ ذَٰلِكَ تَأْوِيلُ مَا لَمْ تَسْطِع عَّلَيْهِ صَبْرًا الكهف [82] Listen
And as for the wall, it belonged to two orphan boys in the city, and there was beneath it a treasure for them, and their father had been righteous. So your Lord intended that they reach maturity and extract their treasure, as a mercy from your Lord. And I did it not of my own accord. That is the interpretation of that about which you could not have patience." Al-Kahf ( The Cave ) [82] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi