Jumat, 19/07/2024 - 17:02 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

OTOMOTIF
OTOMOTIF

Tarif Tinggi UE Picu Kekhawatiran Balasan Cina ke Industri Otomotif Eropa

BRUSSELS– Komisi Eropa pada pekan ini diperkirakan akan mengungkapkan tarif yang akan dikenakan pada kendaraan listrik (EV) China. UE menerapkan tarif itu karena apa yang diterima oleh industri otomotif China disebutnya sebagai subsidi berlebihan.

Langkah UE itu kemungkinan akan memicu protes keras dan kemungkinan pembalasan dari pihak Uni Beijing.

Kurang dari sebulan setelah Washington menaikkan tarif kendaraan listrik China empat kali lipat menjadi 100 persen, Brussels hampir pasti akan menetapkan tarif yang jauh lebih rendah untuk impor dari produsen China seperti BYD, dan Geely ,serta produsen barat seperti Tesla yang mengekspor mobil dari China ke Eropa.

Langkah ini dilakukan ketika produsen mobil Eropa ditantang oleh masuknya kendaraan listrik berbiaya rendah dari pesaingnya di Tiongkok. Namun, hampir tidak ada dukungan terhadap tarif dari industri otomotif di benua tersebut.

Produsen mobil Jerman khususnya sangat bergantung pada penjualan di Tiongkok – sehingga takut akan pembalasan dari Beijing – dan perusahaan otomotif Eropa juga mengimpor kendaraan buatan Tiongkok.

Namun Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen telah berulang kali mengatakan Eropa perlu bertindak untuk mencegah Tiongkok membanjiri pasar blok tersebut dengan kendaraan listrik bersubsidi.

“Jika diprovokasi, reaksi dan dampaknya dapat mengarah pada perang dagang yang akan berdampak buruk bagi kawasan yang masih sangat bergantung pada rantai pasokan yang didominasi Tiongkok untuk mencapai tujuan iklimnya yang tinggi,” kata Will Roberts, kepala penelitian otomotif di Rho Motion.

Berita Lainnya:
Catat! Hanya dengan Rp 50 Ribu Warga Bisa Menonton Balap Motor Ini di Sirkuit Mandalika

Tiongkok telah menegur UE atas penyelidikan anti-subsidi, mendesak kerja sama dan melobi masing-masing negara UE, namun tidak sepenuhnya menjelaskan apa tanggapan mereka terhadap tarif.

Toyota, produsen mobil terbesar di dunia berdasarkan volume, kini telah menghentikan penjualan beberapa model, seperti halnya Mazda. Beijing telah meluncurkan penyelidikan anti-dumping terhadap sebagian besar impor brendi buatan Perancis.

Negara ini juga mengesahkan undang-undang pada bulan April untuk memperkuat kemampuannya dalam membalas jika Amerika Serikat atau UE mengenakan tarif terhadap ekspor negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia tersebut.

Pemberitahuan pra-pengungkapan UE dikeluarkan beberapa minggu sebelum batas waktu 4 Juli untuk menerapkan tindakan sementara. Namun mereka dapat mengajukan permohonan secara surut selama 90 hari sebelumnya.

Pihak yang berkepentingan akan diberikan waktu tiga hari kerja untuk mengomentari keakuratan perhitungan Komisi. Investigasi akan berlanjut hingga akhir Oktober, ketika keputusan mengenai apakah akan mengenakan bea tetap, biasanya untuk lima tahun, akan diambil.

Tarif yang diusulkan akan berlaku kecuali pemerintah Uni Eropa menentang keras kebijakan tersebut. Hal ini menyisakan waktu bagi potensi kesepakatan antara Brussel dan Beijing. Para eksekutif Tiongkok berharap pembicaraan seperti itu akan meringankan dampak buruknya.

Berita Lainnya:
Tesla Terpaksa Menaikkan Harga Mobil Listriknya karena Kena Tambahan Tarif

Analis memperkirakan tarif akan berkisar antara 10 persen dan 25 persen. Setiap tambahan 10 persen di luar pungutan 10 persen yang sudah ada akan merugikan importir kendaraan listrik Tiongkok di UE sekitar 1 miliar dolar AS, berdasarkan data perdagangan tahun 2023.

Hal ini merupakan pukulan lain bagi sektor yang berjuang dengan melambatnya permintaan dan jatuhnya harga di dalam negeri. Biaya tersebut akan meningkat tahun ini seiring dengan perluasan ekspor kendaraan listrik Tiongkok ke Eropa.

Impor kendaraan listrik buatan Tiongkok didominasi oleh produsen mobil barat Tesla, Renault, Dacia dan BMW. Tetapi Komisi memperkirakan pangsa penjualan kendaraan listrik merek Tiongkok di UE telah meningkat menjadi 8 persen dari di bawah 1 persen pada tahun 2019 dan dapat mencapai 15 persen pada tahun 2025.

Dikatakan bahwa harga biasanya 20 persen di bawah harga model buatan UE. Model Tiongkok yang diekspor ke Eropa termasuk Atto 3 dari BYD, MG dari SAIC, dan Volvo dari Geely.

Peringatan Jerman

Para eksekutif puncak di BMW, Mercedes, dan Volkswagen, telah memperingatkan agar tidak mengenakan bea masuk pada kendaraan dari Tiongkok, di mana HSBC memperkirakan Produsen mobil Jerman menghasilkan 20-23 persen keuntungan global mereka.

1 2

Reaksi & Komentar

قَيِّمًا لِّيُنذِرَ بَأْسًا شَدِيدًا مِّن لَّدُنْهُ وَيُبَشِّرَ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ أَجْرًا حَسَنًا الكهف [2] Listen
[He has made it] straight, to warn of severe punishment from Him and to give good tidings to the believers who do righteous deeds that they will have a good reward Al-Kahf ( The Cave ) [2] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi