Kamis, 18/07/2024 - 15:47 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

OTOMOTIF
OTOMOTIF

Lindungi Industri Lokal, Turki Terapkan Tambahan Tarif 40 Persen Impor Mobil China

Model berjalan di dekat kendaraan listrik DOLPHIN, salah satu kendaraan terbaru dari produsen mobil China BYD di Tokyo Auto Salon, sebuah acara industri yang mirip dengan pameran otomotif dunia, Jumat, 13 Januari 2023, di Chiba dekat Tokyo.

 ISTANBUL — Kementerian Perdagangan Turki telah mengumumkan langkah baru yang mengenakan tarif tambahan sebesar 40 Persen pada impor kendaraan dari Tiongkok atau China. Langkah ini diambil sebagai upaya untuk mencegah potensi memburuknya neraca perdagangan dan melindungi produsen mobil dalam negeri.

Dalam pengumumannya pada hari Sabtu, dikutip dari VOA, kementerian perdagangan Turki mengungkapkan bahwa impor kendaraan dari China akan dikenakan tarif minimal 7.000 dolar AS per kendaraan, mulai berlaku pada tanggal 7 Juli mendatang. Keputusan ini diambil untuk meningkatkan dan melindungi industri otomotif dalam negeri yang semakin tergerus.

Berita Lainnya:
Pertamina Patra Niaga Bawa Transisi Energi Hijau di GIIAS 2024

“China menghadapi tekanan perdagangan yang semakin besar di seluruh dunia karena meningkatnya ekspor kendaraan listrik, yang diklaim banyak negara mendapat subsidi besar dari Beijing untuk mendukung perekonomiannya yang terpuruk,” kata seorang pejabat kementerian perdagangan.

Pada tahun 2023, dikutip dari Reuters, Turki telah memberlakukan tarif tambahan pada impor kendaraan listrik dari China dan menerapkan beberapa peraturan mengenai pemeliharaan dan layanan kendaraan listrik. Keputusan ini sejalan dengan upaya pemerintah untuk mengurangi defisit perdagangan yang mencapai 45,2 miliar dolar AS pada tahun lalu.

Berita Lainnya:
Ini Komentar Chelsea Islan Usai Kendarai Truk Listrik Fuso di GIIAS 2024

Langkah pengenaan tarif ini juga dipertimbangkan dengan target defisit transaksi berjalan serta upaya untuk mendorong investasi dan produksi dalam negeri. Meskipun langkah ini bertujuan untuk melindungi industri otomotif lokal, tetapi beberapa pihak mengkhawatirkan bahwa hal ini dapat memicu ketegangan lebih lanjut dalam hubungan perdagangan antara Turki dan Tiongkok.

Sebelumnya, Turki juga telah menerapkan beberapa kebijakan proteksionis lainnya untuk mengatasi defisit perdagangan kronis, termasuk restrukturisasi dalam sektor manufaktur dan promosi lebih banyak produksi serta ekspor.

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

قَالَ أَمَّا مَن ظَلَمَ فَسَوْفَ نُعَذِّبُهُ ثُمَّ يُرَدُّ إِلَىٰ رَبِّهِ فَيُعَذِّبُهُ عَذَابًا نُّكْرًا الكهف [87] Listen
He said, "As for one who wrongs, we will punish him. Then he will be returned to his Lord, and He will punish him with a terrible punishment. Al-Kahf ( The Cave ) [87] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi