Minggu, 21/07/2024 - 20:36 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EDUKASI
EDUKASI

Ada 28.415 Peserta Lulus Tes SNBT Vokasi, Prodi S1 Tumbang oleh D3

JAKARTA — Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) menyebutkan, sebanyak 28.415 peserta lulus Seleksi Nasional Berbasis Tes (SNBT) untuk Perguruan Tinggi Negeri (PTN) vokasi dari total pendaftar mencapai 257.256 orang.

“Dari yang mendaftar sebanyak 257 ribu yang diterima 28 ribu peserta,” kata Ketua Umum Tim Penanggung Jawab Panitia Seleksi Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru (SNPMB) 2024 Prof Ganefri di Jakarta, Kamis (13/6/2024).

Sebanyak 28.415 peserta yang lulus masuk PTN Vokasi melalui jalur SNBT tersebut meliputi 5.730 peserta diterima di pilihan pertama. Ada sebanyak 4.216 diterima di pilihan kedua, sejumlah 11.478 diterima di pilihan ketiga, dan 6.991 diterima di pilihan keempat.

Berita Lainnya:
Kemendikbudristek Lepas 281 Mahasiswa Internasional Program Darmasiswa RI 2023/2024

Sementara itu, untuk peserta yang lolos masuk PTN vokasi melalui jalur SNBT dengan KIP Kuliah sebanyak 11.147 peserta dari total pendaftar 71.804 peserta.

Ganefri menuturkan prodi terketat jalur SNBT tahun ini semuanya berasal dari jenjang D3 dan D4. Menurut dia, hal ini berbeda dari tahun lalu dimana  prodi jenjang S1 yang masuk dalam prodi terketat.

Ia menjelaskan hal itu lantaran minat masyarakat untuk mengambil pendidikan ke vokasi semakin meningkat, meski masih lebih banyak yang memilih berkuliah di PTN Akademik dibandingkan di politeknik.

Prodi vokasi yang ketat dalam SNBT tahun ini antara lain Farmasi (D3) Universitas Sebelas Maret dengan keketatan 0,50 persen, Keperawatan Anestesiologi (D4) Universitas Sebelas Maret dengan keketatan 0,50 persen, Kebidanan (D4) Universitas Padjadjaran 0,51 persen, dan Manajemen Bisnis (D3) Universitas Sebelas Maret 0,58 persen.

Berita Lainnya:
Cyber University: Dosen dan Mahasiswa Bisa Ciptakan Lingkungan Kampus yang Harmonis

Hubungan Masyarakat (D3) Universitas Indonesia dengan keketatan 0,63 persen, Teknik Sipil (D4) Universitas Negeri Yogyakarta 0,63 persen, Analisis Farmasi dan Makanan (D3) Universitas Sumatera Utara 0,69 persen, Keselamatan dan Kesehatan Kerja (D4) Universitas Sebelas Maret 0,74 persen, Akuntansi (D3) Universitas Indonesia 0,76 persen, serta Bisnis Kreatif (D4) Universitas Indonesia 0,77 persen.

sumber : ANTARA

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

وَأَمَّا الْجِدَارُ فَكَانَ لِغُلَامَيْنِ يَتِيمَيْنِ فِي الْمَدِينَةِ وَكَانَ تَحْتَهُ كَنزٌ لَّهُمَا وَكَانَ أَبُوهُمَا صَالِحًا فَأَرَادَ رَبُّكَ أَن يَبْلُغَا أَشُدَّهُمَا وَيَسْتَخْرِجَا كَنزَهُمَا رَحْمَةً مِّن رَّبِّكَ ۚ وَمَا فَعَلْتُهُ عَنْ أَمْرِي ۚ ذَٰلِكَ تَأْوِيلُ مَا لَمْ تَسْطِع عَّلَيْهِ صَبْرًا الكهف [82] Listen
And as for the wall, it belonged to two orphan boys in the city, and there was beneath it a treasure for them, and their father had been righteous. So your Lord intended that they reach maturity and extract their treasure, as a mercy from your Lord. And I did it not of my own accord. That is the interpretation of that about which you could not have patience." Al-Kahf ( The Cave ) [82] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi