Jumat, 19/07/2024 - 16:27 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

Jangan Sepelekan Migrain: Ancaman Tersembunyi di Balik Sakit Kepala Hebat

JAKARTA — Penyakit migrain tidak boleh dianggap sebagai sakit kepala sederhana. Data Global Burden of Disease Study 2021 menemukan prevalensi kasus migrain dunia meningkat.

Penderita migrain dunia tercatat sebanyak 334,86 juta pada 1990. Jumlah tersebut naik menjadi 493,94 juta jiwa penderita pada 2021 atau terjadi peningkatan kasus sebanyak 48 persen.

Di Indonesia, jumlah kasus baru penderita migrain bahkan mencapai 33 juta. Indonesia bersama India dan China bahkan menyumbang hingga 40 persen total jumlah kasus baru migrain dunia.

Dr dr Restu Susanti, SpN, SubspNN(K), MBiomed dari Perhimpunan Dokter Spesialis Neurologi Indonesia (Perdosni) menyebutkan, migrain merupakan nyeri kepala intensitas berat. Gejala migrain biasanya berupa nyeri kepala berdenyut pada satu atau dua sisi kepala, disertai mual muntah,

Berita Lainnya:
Dokter Helmiyadi Meninggal Kena Serangan Jantung Saat Bertugas, IDI Beri Penghargaan

mengganggu aktivitas, dan dapat disertai sensitivitas terhadap cahaya maupun suara bising.

Kondisi migrain juga bisa menjadi lebih berat. “Migrain dengan frekuensi nyeri kepala lebih 15 hari per bulan, selama lebih dari tiga bulan, dengan gejala migrain minimal delapan hari disebut migrain kronis,” kata dia dalam seminar daring bertajuk “Migrain Bukan Nyeri Kepala Biasa”, Kamis (13/6/2024).

Penyakit ini tidak bisa dianggap sepele karena memengaruhi kualitas hidup, menganggu kemampuan fungsional dalam pekerjaan, sekolah, rumah, dan interaksi sosial. Migrain juga dihubungkan dengan beban finansial yang cukup besar. Dr Restu mengungkap data, akibat migrain Amerika terjadi kehilangan biaya tahunan sekitar 24 juta dolar AS, Eropa 50-111 juta Euro, dan China menghabiskan dana sekitar 50-111 juta Euro karena migrain.

Berita Lainnya:
Pepaya Buah Manis Kaya Manfaat, Bantu Turunkan Kolesterol Jahat

Ahli neurologi Perdosni dr Henry Riyanto Sofyan, SpN. SubspNN(K), menyebutkan migrain adalah kelainan neurologis yang tidak hanya menyebabkan sakit kepala. “Seringkali juga merupakan kumpulan gejala yang dapat memengaruhi kehidupan sehari-hari, yang disebabkan oleh perubahan kimiawi tubuh dan otak, dan faktor genetik yang merupakan penyebab separuh dari semua migrain,” katanya.

Karena itu penting untuk memahami gejala migrain dan segera berkonsultasi ke faskes untuk mengendalikan migrain. Pasalnya, tidak cuma mengganggu karier penderita migrain, penyakit ini memengaruhi kehidupan pribadi penderitanya.

Penderita yang memiliki anak bisa terdampak pola pengasuhannya hingga mengganggu tumbuh kembang anak. Dari sisi kehidupan sosial, migrain bisa berujung pada masalah hubungan antarpasangan.

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

إِذْ أَوَى الْفِتْيَةُ إِلَى الْكَهْفِ فَقَالُوا رَبَّنَا آتِنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا الكهف [10] Listen
[Mention] when the youths retreated to the cave and said, "Our Lord, grant us from Yourself mercy and prepare for us from our affair right guidance." Al-Kahf ( The Cave ) [10] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi