Minggu, 21/07/2024 - 20:28 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Di Markas PDIP, Hasto Ungkit Kembali Momen Kedinginan Diperiksa KPK

 JAKARTA — Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto berkelakar meminta agar suhu pendingin ruangan di Gedung Merah Putih KPK, diatur ulang. Hasto meminta pendingin ruangan tidak disetel terlalu dingin seperti dialaminya saat di KPK.

Candaan tersebut dikatakan Hasto ketika membuka Sekolah Hukum di Sekolah PDIP, Lenteng Agung, Jakarta Selatan pada Jumat (14/6/2024). Lontaran itu berkaitan dengan momentum Hasto merasa kedinginan saat diperiksa KPK pada 10 Juni 2024.

“Setelah masuk, nanti tolong AC-nya diseting lagi, jangan terlalu dingin, seperti di KPK. Baru dua jam sudah kedinginan, saya empat jam kedinginan,” kata Hasto dalam kegiatan itu.

Hasto lantas menerangkan alasan dibuatnya sekolah hukum PDIP. Dia menyebut, seharusnya hukum dibuat untuk kepentingan bangsa, bukan digerakkan oleh penguasa.

Sekolah hukum itu akan digelar setiap Jumat secara hibrid selama satu bulan ke depan. Materi yang dibahas ialah konstruksi hukum nasional mencakup etika hukum, aspek hukum acara pidana, pembahasan UU pidana dan perdata, pelembagaan sistem hukum, tanggung jawab aparat penegak hukum.

Berita Lainnya:
Ketum PSBI: Berkembang Menjadi 300 Ribu Jiwa, Marga Simbolon Tetap Menjaga Kekerabatan

Beberapa pakar hukum akan memberikan materinya dalam Sekolah Hukum PDIP, yaitu Prof Mahfud MD, Prof Gayus Lumbuun, Prof Todung Mulya Lubis, Maqdir Ismail. Para pakar hukum itu berada di kubu PDIP saat Pemilu 2024.

“Di dalam praktik terjadi pergeseran yang luar biasa sehingga hukum menjadi alat kekuasaan, menjadi alat penguasa. Sebagai partai yang konsisten di dalam membangun supremasi hukum, pemahaman terhadap gagasan-gagasan dari para pendiri bangsa terkait dengan sistem hukum nasional bagi kita sangatlah penting,” ujar Hasto.

Dia juga mengungkit perjuangan Proklamator sekaligus Presiden pertama RI Sukarno menghadapi hukum zaman kolonial Belanda. Kala. Itu, Sukarno berjuang melawan ketidakadilan dalam sektor hukum.

“Jangan berpikir bahwa kita merdeka itu mudah. Bung Karno menghadapi suatu hari-hari ketika beliau mendapatkan suatu tekanan oleh hukum yang tidak berkeadilan,” ujar Hasto.

Berita Lainnya:
Komentar Menohok Habib Rizieq Terkait CCTV Hilang Kasus Vina Cirebon: Iblis Strateginya Licik

Hasto diperiksa sebagai saksi dalam kasus dugaan suap yang menjerat eks calon legislatif PDIP Harun Masiku di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Senin (10/6/2024). Dalam pemeriksaan itu, Hasto mengaku berada di ruangan pemeriksaan KPK selama empat jam, tapi pemeriksaan hanya berlangsung 1,5 jam. Sehingga, ia pun kedinginan

Hasto pun memprotes penyitaan terhadap ponsel dan dokumennya saat pemeriksaan. Sebab ponsel dan dokumen itu tengah dipegang oleh Kusnadi yang bukan objek pemeriksaan KPK.

Sebelumnya, tim penyidik KPK sudah mengonfirmasi keberadaan Harun Masiku kepada sejumlah saksi seperti advokat Simeon Petrus hingga mahasiswa atas nama Hugo Ganda dan Melita De Grave. Harun Masiku merupakan caleg PDIP yang terjerat perkara dugaan suap dalam pergantian antarwaktu (PAW) anggota DPR periode 2019-2024.

Penegakan hukum ditunggangi…

 

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

هُنَالِكَ الْوَلَايَةُ لِلَّهِ الْحَقِّ ۚ هُوَ خَيْرٌ ثَوَابًا وَخَيْرٌ عُقْبًا الكهف [44] Listen
There the authority is [completely] for Allah, the Truth. He is best in reward and best in outcome. Al-Kahf ( The Cave ) [44] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi