Selasa, 23/07/2024 - 18:47 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Kisah Manusia Terkaya di Dunia, Mansa Musa Naik Haji

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Anak Nasional 23 Juli 2024 dari Bank Aceh Syariah

JAKARTA — Pada awal abad ke-13 M, sebuah kerajaan besar lahir di Afrika barat. Imperium Mali, demikian namanya, memiliki raja yang berasal dari Dinasti Malinke. Gelarnya adalah “mansa.”

ADVERTISEMENTS
Selamat ulang tahun ke-57 Bapak Bustami, S.E., M.Si, Penjabat Gubernur Aceh

Salah seorang pemimpinnya yang terkenang abadi adalah Mansa Musa. Dialah raja ke-10 dalam sejarah Dinasti Malinke.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Bhakti Adhyaksa 2024

Reputasinya bukan hanya sebagai pemimpin Imperium Mali yang dicintai rakyatnya atau mendukung syiar Islam di penjuru Afrika barat. Mansa Musa pun tercatat sebagai manusia terkaya dalam sejarah dunia.

ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses atas Perpanjangan masa Jabatan Muhammad Iswanto sebagai Pj Bupati Aceh Besar dari Bank Aceh Syariah

“Sang pemilik Ladang Emas Wangara”, demikian julukannya, lahir pada 1280 M. Tidak banyak yang bisa diketahui dari masa kecilnya.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Tahun Baru Islam 1 Muharram 1446 Hijriah dari Bank Aceh Syariah

Ayahnya, Faga Laye, merupakan seorang pejabat birokrasi. Hingga masa dewasanya, Musa terus berkarier di lingkaran pemerintahan hingga akhirnya diangkat menjadi kepala daerah oleh Mansa Sakura.

ADVERTISEMENTS
Selamat HUT Bhayangkara ke-78 tahun dari Bank Aceh Syariah 2024

Mansa Sakura wafat dalam perjalanan pulang dari Tanah Suci. Penggantinya dipilih dari seorang trah Sundiata yang bernama Muhammad. Tidak banyak catatan mengenai dirinya.

ADVERTISEMENTS
Wifi Gratis untuk Rekening Baru di Bank Aceh Syariah

Penerus Muhammad bernama Mansa Qu. Raja yang berjulukan Abu Bakar II itu dikenang sebagai pemimpin yang ambisius. Salah satu ambisinya ialah menguasai negeri di “ujung lautan”, yakni lepas pantai Afrika Barat dan nun jauh di seberang Samudra (Atlantik).

ADVERTISEMENTS
Bank Aceh Syariah Salurkan 212 Ekor Hewan Kurban kepada Warga Aceh 2024

Abu Bakar II turut serta dalam ekspedisi mengarungi Samudra. Sayangnya, bertahun-tahun kemudian ia tak jua kembali.

Berita Lainnya:
Bagaimana Merawat Masjid Al Aqsa di Masa Lalu?
ADVERTISEMENTS
Sukseskan Hari Indonesia Menabung (HIM) dari Bank Aceh Syariah - 1 Juli 2024

Kevakuman kekuasaan di Imperium Mali menjadi kesempatan bagi Musa untuk tampil. Ia pun diangkat menjadi raja (mansa) baru, menggantikan Abu Bakar II.

Perjalanan yang menakjubkan

Pada 1324, Mansa Musa melaksanakan haji ke Baitullah. Sebelum memulai rihlah tersebut, ia menugaskan putranya, Magha Keita, untuk memimpin Mali selama dirinya berada di luar negeri. Al-Umari menceritakan misi ibadah itu dengan cukup perinci. Persiapan dilakukan selama sembilan bulan berturut-turut. Pada bulan ke-10, sang raja dan istrinya, Inari Kanute, pun memulai perjalanannya untuk mengamalkan rukun Islam kelima.

Menurut al-Umari, ribuan orang mengikuti rombongan Musa. Di antaranya adalah para budak, prajurit, jenderal, dan menteri tepercaya. Masing-masing menunggangi unta atau hewan ternak lainnya. Tiap kereta tidak hanya mengangkut macam-macam perbekalan, seperti bahan makanan, minuman, pakaian, dan tenda.

Sebagai pemilik ladang-ladang emas, Mansa Musa tentunya tidak lupa untuk membawa logam mulia, baik dalam bentuk koin, bongkahan, ataupun batang. Dari seluruh 100 ekor unta yang dibawanya, masing-masing memboyong peti-peti berisi emas. Dari total 500 budak miliknya yang turut serta dalam perjalanan haji ini, setiap orang menggotong puluhan kotak yang diisi penuh emas.

Untuk sampai ke Makkah al-Mukarramah, Musa memerlukan waktu lebih dari satu tahun. Pada Juli 1324, ia dan para pengikutnya tiba di Mesir. Mereka mendirikan tenda di sekitaran Kairo, tak jauh dari kompleks Piramida. Kedatangan sang penguasa Mali itu menyebabkan kehebohan di seluruh penjuru kota. Berbondong-bondong warga lokal ingin menjumpainya. Sebab, mereka mendengar kabar bahwa raja Muslim tersebut adalah seorang yang dermawan.

Berita Lainnya:
'Nasihat Itu Mudah, yang Sulit Adalah Menerimanya'

Mesir saat itu dikuasai Dinasti Mamluk. Sultan Mesir menyambutnya dengan penuh penghormatan. Begitu melihatnya, Musa memberi isyarat agar penguasa Mamluk itu tidak usah membungkukkan badan kepadanya. “Hanya kepada Allah-lah, rukuk dan sujud dilakukan seorang insan,” katanya. Tiga bulan lamanya pemimpin Mali itu singgah di Kairo. Sebagai rasa terima kasih, Musa memberinya hadiah sebanyak 50 ribu dinar dan ribuan batang emas. Sedekah emas juga dilakukannya kepada seluruh penduduk Kairo.

Para pedagang setempat memanfaatkan momen ini sebaik-baiknya. Mereka sengaja menaikkan harga barang kepada anggota rombongan raja Mali tersebut. Sebagai contoh, barang yang sebenarnya dihargai 1 dinar, maka naik menjadi 10 dinar. Namun, kenaikan harga bukanlah masalah bagi Musa dan rombongannya.

Bahkan, para calon jamaah haji asal Mali itu berbelanja dengan royal di pasar-pasar Mesir. Para pemilik toko di sana kebanjiran untung berlipat ganda. Begitu murah hatinya penguasa yang berjulukan “Sang singa Mali” itu dalam bersedekah. Sampai-sampai, Mesir mengalami surplus logam mulia. Nilai emas di sana sempat anjlok drastis hingga 25 persen selama beberapa tahun sesudah kedatangannya.

ADVERTISEMENTS
Bahagia itu Sederhana dari Bank Aceh Syariah

1 2

Reaksi & Komentar

إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ ۚ وَاذْكُر رَّبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَىٰ أَن يَهْدِيَنِ رَبِّي لِأَقْرَبَ مِنْ هَٰذَا رَشَدًا الكهف [24] Listen
Except [when adding], "If Allah wills." And remember your Lord when you forget [it] and say, "Perhaps my Lord will guide me to what is nearer than this to right conduct." Al-Kahf ( The Cave ) [24] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi