Minggu, 21/07/2024 - 20:39 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Megahnya Namirah, Masjid dengan Seribu Kamar Mandi dan 15 Ribu Tempat Wudhu

Jamaah haji melaksanakan shalat Dhuhur di masjid Namirah, Arafah, Senin (20/8), pada saat wukuf haji.

Dari tahun ke tahun, Masjid Namirah, menjadi pusat dari wukuf jutaan jamaah haji di Arafah. Di masjid itulah khutbah menjelang wukuf dilakukan. Masjid tersebut pun kerap menjadi sorotan ketika siaran langsung televisi berlangsung saat musim haji.

Masjid Namirah  terletak di Kota Arafah, sekitar 22 kilometer arah timur Kota  Makkah. Masjid ini  tidak asing bagi jamaah haji atau umroh. Berdiri tegak di atas padang pasir, masjid ini tampak sangat megah dan penuh wibawa.

Masjid yang memiliki luas 110 ribu meter persegi dengan rincian panjang 340 meter dan lebar 240 meter ini, ditopang  enam buah menara besar. Masing-masing menara memiliki ketinggian sekitar 60 meter. Selain itu, masjid ini memiliki tiga buah kubah besar. Bahkan apabila Anda sempat menghitung, setidaknya akan ditemukan sekitar 10 pintu masuk utama dan 64 pintu pendamping.

Berita Lainnya:
Marak Tipu-tipu Akhir Zaman, Tanda Kiamat Kecil, dan Peringatan Rasulullah SAW

Menelusuri lebih jauh lagi bangunan itu, ternyata kemegahan yang dimiliki Masjid Namirah tidak hanya sampai di situ. Untuk bisa menampung jamaah dalam jumlah banyak, masjid ini menyediakan pula sekitar 1.000 kamar mandi dan 15 ribu tempat wudhu. Untuk menambah kenyamanan para jamaah yang beribadah, pengelola masjid memasang sekitar 663 unit pendingin (AC). Nah, tentunya dapat dibayangkan begitu sejuk dan nyamannya beribadah di dalam masjid tersebut.

Dengan segala kemegahannya tadi, tidak mengherankan jika masjid Namirah mampu menampung hingga 350 ribu orang. Bahkan ketika musim haji tiba, masjid ini bisa menampung lebih banyak lagi jamaah. Megahnya masjid ini, tidak lepas dari peran serta Pemerintah Kerajaan Arab Saudi. 

Berita Lainnya:
Surah al-Waqi'ah Sebut Manusia Jadi Tiga Golongan saat Kiamat

 

Pada 2001, dari 12 proyek pembangunan yang menghabiskan biaya hingga 144 juta riyal, masjid Namirah merupakan salah satu proyek yang mendapat kucuran dana. Kala itu, pihak kerajaan memberikan dana untuk melakukan renovasi sebesar 5,8 juta riyal. Selanjutnya untuk penyediaan peralatan pendukung mencapai 450 ribu riyal.

Terakhir biaya sebesar 292 ribu riyal digunakan untuk memperbaiki reservoir masjid. Di balik kemegahan Masjid Namirah, ada sebuah sejarah besar yang layak diketahui  kalangan umat Islam. 

   

 

sumber : Pusat Data Republika

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

وَيَوْمَ يَقُولُ نَادُوا شُرَكَائِيَ الَّذِينَ زَعَمْتُمْ فَدَعَوْهُمْ فَلَمْ يَسْتَجِيبُوا لَهُمْ وَجَعَلْنَا بَيْنَهُم مَّوْبِقًا الكهف [52] Listen
And [warn of] the Day when He will say, "Call 'My partners' whom you claimed," and they will invoke them, but they will not respond to them. And We will put between them [a valley of] destruction. Al-Kahf ( The Cave ) [52] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi