Selasa, 23/07/2024 - 19:47 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

Panitia Kurban Harus Tahu, Ini Cara Kelola Limbah Kurban Agar tak Cemari Lingkungan

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Anak Nasional 23 Juli 2024 dari Bank Aceh Syariah

JAKARTA – Idul Adha menjadi momen umat Islam sedunia untuk melaksanakan ibadah sunah kurban. Sebagai sebuah ibadah, setiap proses kurban harus dilakukan dan dipersiapkan dengan baik, termasuk tata cara pengelolaan limbahnya.

ADVERTISEMENTS
Selamat ulang tahun ke-57 Bapak Bustami, S.E., M.Si, Penjabat Gubernur Aceh

Dosen Sekolah Kedokteran Hewan dan Biomedis (SKHB) IPB University, Dr drh Hadri Latif, mengungkap tata cara pengelolaan limbah kurban untuk panitia kurban agar proses pelaksanaan kurban tidak menghasilkan pencemaran lingkungan. Menurut Hadri, penyelenggaraan kurban idealnya dilakukan di rumah potong hewan (RPH) karena semua fasilitas sudah tersedia, termasuk pengolahan limbahnya. Namun, karena memiliki waktu terbatas dan serentak, kurban bisa saja dilakukan di luar RPH dengan memperhatikan beberapa hal.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Bhakti Adhyaksa 2024

“Secara aturan hal tersebut dimungkinkan, tetapi ada syarat-syarat yang dipersiapkan lebih awal agar tidak berisiko terhadap kesehatan masyarakat. Persyaratan pengelolaan limbah kurban agar tidak menjadi sumber penularan penyakit, sebaiknya tidak di sembarang tempat, proses pelaksanaannya terkoordinasi dengan baik oleh dewan kemakmuran masjid (DKM) atau panitia,” kata Hadri dalam keterangan tertulisnya, dikutip Ahad (16/6/2024).

Berita Lainnya:
Staf Wapres Ungkap Bali Perlu Miliki RPH Bersertifikasi Halal
ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses atas Perpanjangan masa Jabatan Muhammad Iswanto sebagai Pj Bupati Aceh Besar dari Bank Aceh Syariah

Ia menjelaskan, panitia perlu memastikan pelaksanaan kurban mulai dari fasilitas hingga orang-orang yang terlibat. Tempat penyembelihan hewan kurban juga sebaiknya dipersiapkan secara permanen, minimalnya semi permanen.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Tahun Baru Islam 1 Muharram 1446 Hijriah dari Bank Aceh Syariah

“Ketika tempat sudah ditentukan, perlu diketahui kapasitas pemotongan dan pengelolaan limbahnya seperti apa dari jauh-jauh hari agar ketika hari-H sudah siap,” tuturnya.

ADVERTISEMENTS
Selamat HUT Bhayangkara ke-78 tahun dari Bank Aceh Syariah 2024

Hal krusial yang penting diperhatikan oleh masyarakat dalam proses penyembelihan adalah darah yang dihasilkan harus ditangani dengan baik. Idealnya, kata dia, panitia sudah mempersiapkan tempat dengan baik, seperti septic tank. Darah dialirkan ke daerah tertutup, bukan tempat terbuka seperti selokan bahkan sungai.

ADVERTISEMENTS
Wifi Gratis untuk Rekening Baru di Bank Aceh Syariah

Dr Hadri menyarankan, tempat penyembelihan dan pengelolaan limbah dilakukan secara terpisah. Jika panitia kurban tidak menyiapkan septic tank, setidaknya darah dibuang ke tanah dengan membuat lubang berdiameter 50 sentimeter dan kedalaman 50 sentimeter apabila hewan kurbannya sedikit. Akan tetapi ketika hewan kurban cukup banyak, panitia bisa membuat paling tidak 1 meter kedalamannya.

Berita Lainnya:
Manfaat Menakjubkan di Balik Makanan Kaya Antioksidan
ADVERTISEMENTS
Bank Aceh Syariah Salurkan 212 Ekor Hewan Kurban kepada Warga Aceh 2024

“Lubang kemudian ditutup dan diberi disinfektan di permukaan dan semua area terkait dengan penyelenggaraan pemotongan, termasuk tempat penanganan dagingnya agar tidak menjadi sumber penularan. Sebab, darah merupakan media yang baik untuk pertumbuhan mikroorganisme,” kata Hadri.

ADVERTISEMENTS
Sukseskan Hari Indonesia Menabung (HIM) dari Bank Aceh Syariah - 1 Juli 2024

Selain itu, ia menekankan untuk tidak melakukan penyembelihan di area sekolah, seperti SD dan TK yang menjadi arena bermain anak-anak yang sulit dilakukan pembersihan dan disinfeksi. Dr Hadri berpesan untuk menyambut kurban dengan sukacita dan optimisme. Namun bukan berarti dianggap sepele dan tidak dipersiapkan dengan baik. Panitia kurban, kata dia, harus betul-betul mempersiapkan segala hal dari awal mengingat tanggung jawab yang besar.

“Ini amanah dari yang berkurban, kita sebagai penyelenggara harus memastikan bahwa pada hari-H semuanya bisa terlaksana dengan baik. Hal-hal terkait dengan limbah juga harus dipersiapkan sejak awal, termasuk fasilitas terkait, misalnya harus ada tempat permanen atau semi permanen. Intinya bagaimana menjamin limbah ini tidak mencemari lingkungan,” kata dia.

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
Bahagia itu Sederhana dari Bank Aceh Syariah


Reaksi & Komentar

وَلَمْ تَكُن لَّهُ فِئَةٌ يَنصُرُونَهُ مِن دُونِ اللَّهِ وَمَا كَانَ مُنتَصِرًا الكهف [43] Listen
And there was for him no company to aid him other than Allah, nor could he defend himself. Al-Kahf ( The Cave ) [43] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi