Selasa, 23/07/2024 - 18:09 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONAL

Kapalnya Ditabrak di Laut Cina Selatan, Filipina Bertekad Lawan Cina

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Anak Nasional 23 Juli 2024 dari Bank Aceh Syariah

 MANILA – Laut Cina Selatan memanas. Sebuah kapal Cina dan kapal pasokan Filipina bertabrakan di dekat Kepulauan Spratly yang disengketakan di Laut Cina Selatan pada Senin (17/6/2024), kata satuan Penjaga Pantai Cina.

ADVERTISEMENTS
Selamat ulang tahun ke-57 Bapak Bustami, S.E., M.Si, Penjabat Gubernur Aceh

Penjaga Pantai Cina mengatakan sebuah kapal pasokan Filipina memasuki perairan dekat Second Thomas Shoal, terumbu karang yang terendam di Kepulauan Spratly, bagian dari wilayah yang diklaim oleh beberapa negara. Filipina mengatakan bahwa perairan dangkal tersebut termasuk dalam zona ekonomi eksklusif yang diakui secara internasional dan merujuk keputusan arbitrase internasional tahun 2016 yang membatalkan klaim luas Cina di Laut Cina Selatan berdasarkan alasan sejarah.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Bhakti Adhyaksa 2024

Penjaga Pantai Cina mengatakan bahwa kapal Filipina “mengabaikan peringatan serius Cina yang berulang kali … dan secara berbahaya mendekati kapal Cina dalam navigasi normal dengan cara yang tidak profesional, sehingga mengakibatkan tabrakan.” “Filipina sepenuhnya bertanggung jawab atas hal ini,” kata penjaga pantai dalam pernyataannya di platform media sosial WeChat.

ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses atas Perpanjangan masa Jabatan Muhammad Iswanto sebagai Pj Bupati Aceh Besar dari Bank Aceh Syariah

Sementara itu, militer Filipina menyebut laporan penjaga pantai Cina “menipu dan menyesatkan,” dan mengatakan pihaknya “tidak akan membahas rincian operasional mengenai rotasi kemanusiaan yang sah dan misi pasokan di Ayungin Shoal, yang berada dalam zona ekonomi eksklusif kami.” Mereka menggunakan nama Filipina untuk dangkalan tersebut, tempat personel angkatan laut Filipina mengangkut makanan, obat-obatan, dan perbekalan lainnya ke kapal perang yang sudah lama berlabuh dan berfungsi sebagai pos terdepan teritorial Manila.

Berita Lainnya:
Bukan Negara Arab, Justru Cina Satukan Faksi Palestina
ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Tahun Baru Islam 1 Muharram 1446 Hijriah dari Bank Aceh Syariah

 

ADVERTISEMENTS
Selamat HUT Bhayangkara ke-78 tahun dari Bank Aceh Syariah 2024

Menteri Pertahanan Filipina Gilberto Teodoro Jr mengatakan angkatan bersenjata negaranya akan melawan “perilaku Cina yang berbahaya dan sembrono,” yang “bertentangan dengan pernyataan itikad baik dan kesopanan mereka.” “Kami akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi mandat tersumpah kami untuk melindungi integritas wilayah, kedaulatan, dan hak kedaulatan kami,” kata Teodoro. “Sekarang masyarakat internasional harus memahami bahwa tindakan Cina adalah hambatan nyata bagi perdamaian dan stabilitas di Laut Cina Selatan.”

ADVERTISEMENTS
Wifi Gratis untuk Rekening Baru di Bank Aceh Syariah

Amerika Serikat mengutuk “manuver agresif dan berbahaya” yang dilakukan Cina di dekat perairan dangkal tersebut, yang “menyebabkan cedera tubuh, merusak kapal-kapal Filipina, dan menghambat operasi maritim yang sah untuk memasok makanan, air, dan pasokan penting bagi personel Filipina di zona ekonomi eksklusif Filipina,” Duta Besar AS. ke Manila MaryKay Carlson mengatakan dalam sebuah pernyataan di X.

ADVERTISEMENTS
Bank Aceh Syariah Salurkan 212 Ekor Hewan Kurban kepada Warga Aceh 2024

Dua speedboat – yang berusaha mengirimkan bahan-bahan konstruksi dan pasokan lainnya ke kapal militer yang ditempatkan di perairan dangkal tersebut – menemani kapal pasokan tersebut, menurut Kementerian Luar Negeri Cina, yang menggambarkan manuver penjaga pantai mereka sebagai “profesional, terkendali, wajar dan sah.”

Berita Lainnya:
Saat Zionis Rangkul Sayap Kanan Prancis dan Kalah di Pemilu
ADVERTISEMENTS
Sukseskan Hari Indonesia Menabung (HIM) dari Bank Aceh Syariah - 1 Juli 2024

Kementerian Luar Negeri tidak menjelaskan lebih lanjut mengenai tingkat kerusakan yang dialami kapal Cina atau Filipina. Beberapa insiden telah terjadi dalam beberapa bulan terakhir di dekat perairan dangkal yang terletak kurang dari 200 mil laut dari pantai Filipina dan merupakan lokasi pos terdepan di kapal BRP Sierra Madre, yang telah berkarat sejak sengaja dikandaskan pada 1999 namun tetap merupakan kapal militer yang ditugaskan secara aktif. Ini berarti serangan terhadap kapal tersebut dapat dianggap oleh Filipina sebagai tindakan perang.

Cina semakin tegas dalam menegaskan klaimnya atas hampir seluruh Laut Cina Selatan, yang telah menyebabkan meningkatnya jumlah konflik langsung dengan negara-negara lain di kawasan ini, terutama Filipina dan Vietnam. Undang-undang baru Cina, yang mulai berlaku pada Sabtu, memberi wewenang kepada penjaga pantainya untuk menyita kapal asing “yang secara ilegal memasuki perairan teritorial Cina” dan menahan awak kapal asing hingga 60 hari.

Undang-undang tersebut memperbarui referensi terhadap undang-undang tahun 2021 yang menyatakan bahwa penjaga pantai Cina dapat menembaki kapal asing jika diperlukan. Setidaknya tiga negara pesisir yang mengklaim perairan tersebut – Filipina, Vietnam dan Taiwan – mengatakan mereka tidak akan mengakui undang-undang tersebut.

ADVERTISEMENTS
Bahagia itu Sederhana dari Bank Aceh Syariah

1 2

Reaksi & Komentar

وَعَرَضْنَا جَهَنَّمَ يَوْمَئِذٍ لِّلْكَافِرِينَ عَرْضًا الكهف [100] Listen
And We will present Hell that Day to the Disbelievers, on display - Al-Kahf ( The Cave ) [100] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi