Minggu, 21/07/2024 - 21:24 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

OTOMOTIF
OTOMOTIF

Suzuki Melangkah Maju: Mobil Mini Tanpa Pengemudi Segera Hadir

TOKYO — Suzuki Motor akan bekerja sama dengan startup yang berbasis di Nagoya untuk mengembangkan teknologi self-driving untuk mobil mini. Produk tersebut untuk memenuhi permintaan dari wilayah berpenduduk sedikit di Jepang yang membutuhkan mobil otonom kompak yang dapat melaju di jalan sempit.

Produsen mobil Jepang tersebut telah menanggung sebagian dari peningkatan modal sekitar 8 miliar yen (50 juta dolar AS) pada Tier IV, yang mengembangkan teknologi mengemudi otonom dan membantu produsen mobil dalam penerapannya.

Tier IV akan mengembangkan prototipe penggerak otomatis menggunakan kendaraan Suzuki yang sudah ada di pasaran. Suzuki berharap dapat menerapkan keahlian yang diperoleh dari pengembangan kendaraan generasi berikutnya.

Kedua perusahaan telah menjalin hubungan bisnis, bersama-sama melakukan uji coba mobil yang dilengkapi sistem Tier IV pada tahun 2022.

 

Diluncurkan pada tahun 2015, Tier IV mempromosikan Autoware, sebuah sistem operasi untuk mobil self-driving yang dikembangkan oleh Nagoya University, National Institute of Advanced Industrial Science and Technology, dan lainnya.

Autoware adalah perangkat lunak sumber terbuka yang dapat digunakan dan dimodifikasi oleh siapa saja. Hal ini memungkinkan Tier IV untuk bekerja sama dengan perusahaan mana pun di dunia untuk mengembangkan teknologi self-driving yang canggih.

Berita Lainnya:
Xiaomi: Perusahaan Kirimkan 10 Ribu SU7 pada Juni

Tier IV juga sudah mendapat modal dari Yamaha Motor dan Isuzu Motors. Yamaha bertujuan untuk memperkenalkan teknologi penggerak otomatis dalam sistem transportasi pabrik, sementara Isuzu sedang mempertimbangkan untuk mengadopsi teknologi tersebut dalam layanan bus.

Tier IV dan Suzuki akan meningkatkan sistem penggerak otomatis agar cocok untuk jalan sempit dan perbukitan khas daerah pedesaan.

Suzuki menyumbang 34 persen dari penjualan kendaraan mini baru pada tahun fiskal 2023, melampaui Daihatsu Motor untuk pertama kalinya dalam 18 tahun yang mengklaim posisi teratas.

Minicar, atau kei car, adalah kategori Jepang yang mencakup kendaraan dengan kapasitas mesin 660 sentimeter kubik atau lebih kecil. Mobil ini populer karena pajak dan premi asuransinya yang lebih rendah, yang mencakup hampir 40 persen penjualan mobil baru di Jepang.

Berita Lainnya:
Lagi di GIIAS 2024? Yuk Datang ke Booth Pertamina dan Menangkan Tiket MotoGP

Namun seiring bertambahnya usia pengemudi di Jepang, pasar menghadapi prospek pertumbuhan yang sulit. Suzuki berupaya mengamankan pertumbuhan dengan mengadopsi teknologi otonom yang akan membantu orang lanjut usia di daerah pedesaan untuk bergerak.

Pengeluaran penelitian dan pengembangan Suzuki — berjumlah 234,2 miliar yen untuk tahun yang berakhir 31 Maret — tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan pengeluaran Honda Motor sebesar 964,6 miliar yen dan Nissan Motor sebesar 609,9 miliar yen. Penggunaan teknologi penggerak otonom sumber terbuka dapat membantu mengurangi biaya pengembangan.

Di AS, perusahaan sejenis Google, Waymo, memimpin pengembangan mobil self-driving, namun produsen mobil berkantung tebal, Tesla dan Toyota Motor, mulai mengejar ketertinggalannya.

Pada bulan Mei, Suzuki mengumumkan investasi pada startup jaringan robocar asal AS, Glydways, seiring upaya perusahaan tersebut untuk membangun keahlian dalam kendaraan self-driving.

Sompo Holdings dan Mitsubishi Corp. juga berinvestasi di Tier IV, dengan harapan dapat menggunakan teknologinya untuk layanan dan produk mereka.

sumber : Nikkei Asia

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

فَعَسَىٰ رَبِّي أَن يُؤْتِيَنِ خَيْرًا مِّن جَنَّتِكَ وَيُرْسِلَ عَلَيْهَا حُسْبَانًا مِّنَ السَّمَاءِ فَتُصْبِحَ صَعِيدًا زَلَقًا الكهف [40] Listen
It may be that my Lord will give me [something] better than your garden and will send upon it a calamity from the sky, and it will become a smooth, dusty ground, Al-Kahf ( The Cave ) [40] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi