Jumat, 26/07/2024 - 02:51 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Tiga Pesan Bijaksana Ali bin Abi Thalib

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Anak Nasional 23 Juli 2024 dari Bank Aceh Syariah

JAKARTA — Abu Nu’aim al-Ashbihani merupakan seorang cendekiawan Muslim dari abad keempat Hijriyah. Sebuah karya fenomenalnya ialah Hilyat al-Auliya wa Thabaqath al-Ashfiya (Perhiasan Para Wali dan Tingkatan Orang-orang Suci). Di dalamnya, ia mencatat sejarah hidup banyak orang saleh, mulai dari generasi sahabat Nabi Muhammad SAW, tabiin, dan tabiit tabiin.

ADVERTISEMENTS
Selamat ulang tahun ke-57 Bapak Bustami, S.E., M.Si, Penjabat Gubernur Aceh

Ali bin Abi Thalib merupakan seorang tokoh yang riwayatnya tercantum. Tidak hanya memaparkan secara biografis, Abu Nu’aim pun menukil banyak petuah Imam Ali di dalam karyanya itu. Sang Karamallahu wajhah berkata, “Hafalkanlah lima hal dari saya. Seandainya kalian mengendarai unta untuk mencarinya (nasihat-nasihat itu), pasti unta itu sudah binasa sebelum kalian mendapatkannya.” Berikut adalah tiga dari lima petuah yang dimaksud.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Bhakti Adhyaksa 2024

Pentingnya zuhud

ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses atas Perpanjangan masa Jabatan Muhammad Iswanto sebagai Pj Bupati Aceh Besar dari Bank Aceh Syariah

“Janganlah seorang hamba Allah mengharapkan selain Tuhannya,” demikian pesan pertama Ali bin Abi Thalib, seperti disebutkan dalam Hilyat al-Auliya. Perkataan itu mengandung hikmah tentang keutamaan hidup zuhud. Itu tidak berarti meninggalkan sama sekali kehidupan dunia, lalu sibuk mengasingkan diri atau memilih seperti rahib.

Berita Lainnya:
Ketika Kematian Menemui Ajal
ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Tahun Baru Islam 1 Muharram 1446 Hijriah dari Bank Aceh Syariah

 

ADVERTISEMENTS
Selamat HUT Bhayangkara ke-78 tahun dari Bank Aceh Syariah 2024

Sebab, Nabi Muhammad SAW pun menganjurkan umatnya untuk tidak mengabaikan kiprah-kiprah yang bisa dilakukan di dunia. Sebagai gambaran, banyak sahabat beliau yang kaya raya. Namun, kekayaan mereka tidak sampai membutakannya untuk selalu mengabdi sebagai hamba Allah serta berupaya taat dan takwa kepada-Nya.

ADVERTISEMENTS
Wifi Gratis untuk Rekening Baru di Bank Aceh Syariah

Mengutip Imam al-Junaid dalam kitab Madarij as-Salikin, “Orang yang zuhud tidak menjadi bangga karena memiliki dunia dan tidak menjadi sedih karena kehilangan dunia.” Yang diharapkan ahli zuhud hanyalah ridha Illahi.

ADVERTISEMENTS
Bank Aceh Syariah Salurkan 212 Ekor Hewan Kurban kepada Warga Aceh 2024

Takutlah akan dosa

ADVERTISEMENTS
Sukseskan Hari Indonesia Menabung (HIM) dari Bank Aceh Syariah - 1 Juli 2024

Manusia adalah tempatnya salah dan khilaf. Ali bin Abi Thalib berpesan, “Janganlah merasa takut kecuali kepada dosa sendiri.” Sejalan dengan itu, menurut sahabat Nabi SAW ini, seorang Mukmin hendaknya tidak terjerumus dalam sikap meremehkan dosa.

Memang, tidak ada yang maksum kecuali para nabi dan rasul Allah. Akan tetapi, Allah tidak akan membebani manusia melebihi kemampuan makhluk-Nya itu (QS al-Baqarah: 286). Karena itu, janganlah berputus asa dari rahmat-Nya. (QS az-Zumar: 53).

Berita Lainnya:
Siapakah Orang Ultra-Ortodoks Yahudi yang Menolak Wajib Militer Israel?

Orang yang ingat dan takut akan dosa dan kesalahannya senantiasa bertobat kepada Allah. Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya Allah menyukai seorang hamba Mukmin yang terjerumus dosa, tetapi kemudian bertobat” (HR Ahmad).

Kaitan malu dan Ilmu

Imam Ali mengingatkan tentang pentingnya sikap malu, baik bagi orang yang awam maupun berilmu. Suami Fathimah az-Zahra itu berkata, “Jangan sampai orang bodoh merasa malu untuk bertanya tentang sesuatu yang tidak ia ketahui. Dan, jangan sampai pula orang yang berilmu merasa malu untuk mengatakan ‘Allah lebih mengetahui (wallahu a’lam)’ ketika dirinya ditanya ihwal perkara yang tidak diketahuinya.”

Jangan sampai seseorang enggan bertanya sehingga dirinya bertambah bodoh. Orang yang alim pun seyogianya tidak merasa diri paling pintar. Keangkuhan hanya membawa pada musibah. Sering disebutkan dalam literatur sufi, betapa Iblis adalah makhluk Allah yang berilmu. Namun, kesombongan menyebabkannya terjerumus sehingga “berani” membangkang perintah-Nya.

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
Bahagia itu Sederhana dari Bank Aceh Syariah


Reaksi & Komentar

وَرَبُّكَ الْغَفُورُ ذُو الرَّحْمَةِ ۖ لَوْ يُؤَاخِذُهُم بِمَا كَسَبُوا لَعَجَّلَ لَهُمُ الْعَذَابَ ۚ بَل لَّهُم مَّوْعِدٌ لَّن يَجِدُوا مِن دُونِهِ مَوْئِلًا الكهف [58] Listen
And your Lord is the Forgiving, full of mercy. If He were to impose blame upon them for what they earned, He would have hastened for them the punishment. Rather, for them is an appointment from which they will never find an escape. Al-Kahf ( The Cave ) [58] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi