Minggu, 21/07/2024 - 19:58 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

Anak dan Remaja Kurang Tidur? Waspada Risiko Hipertensi

Anak sedang tidur (Ilustrasi). Anak-anak dan remaja yang sering kurang tidur lebih berisiko terkena hipertensi atau darah tinggi.

JAKARTA — Anak-anak dan remaja yang sering kurang tidur lebih berisiko terkena hipertensi atau darah tinggi, berdasarkan hasil penelitian baru. Temuan ini dapat mengubah cara dokter berbicara dengan anak-anak dan orang tua mereka tentang hipertensi.

Analisis data dari lebih dari 500 anak-anak dan remaja dengan hipertensi mengungkapkan keterkaitan antara waktu tidur yang lebih pendek dari yang direkomendasikan dengan tekanan darah tinggi. Data untuk penelitian ini berasal dari anak-anak dan remaja yang terdaftar di klinik Children’s Hospital of Philadelphia.

Penulis utama studi dari University of Pennsylvania, dr Amy Kogon, mengatakan dokter biasanya tidak memberikan nasihat terkait tidur yang cukup saat berbicara terkait hipertensi kepada orang tua. Padahal informasi tersebut sangat penting mengingat satu dari tujuh anak muda berusia 12 hingga 19 tahun mengidap hipertensi, merujuk data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC).

Berita Lainnya:
Titik Balik Nita, Single Parent yang Sukses Mendirikan Dua Salon Lewat Kursus Kecantikan

“Dokter biasanya menargetkan hal-hal seperti diet dan olahraga. Ini adalah hal lain yang mungkin perlu dipikirkan oleh para orang tua, terutama jika anak mereka memiliki tekanan darah tinggi,” kata Kogon seperti dilansir NBC, Rabu (19/6/2024).

 

Faktor risiko utama hipertensi pada anak-anak dan remaja termasuk kelebihan berat badan, kurang beraktivitas fisik dan pola makan yang buruk, menurut American Heart Association. Mayoritas anak sekolah menengah pertama dan menengah atas di AS kurang tidur. Faktanya, menurut CDC, hampir 60 persen anak sekolah menengah pertama dan lebih dari 70 persen anak sekolah menengah atas tidak cukup tidur.

“Sebanyak sepertiga dari anak-anak sekolah dasar mendapatkan waktu tidur yang kurang dari jumlah yang direkomendasikan,” kata Kogon.

Jumlah jam tidur yang seharusnya didapatkan oleh anak-anak dan remaja tergantung pada usia. American Academy of Sleep Medicine merekomendasikan 10 hingga 13 jam per malam untuk anak-anak di bawah usia 6 tahun; 9 hingga 12 jam per malam untuk anak usia 6-12 tahun; 8 hingga 10 jam per malam untuk usia 13 hingga 18 tahun; 7 hingga 9 jam per malam untuk usia 18 tahun ke atas.

Berita Lainnya:
Pentingnya Deteksi Dini dan Pengobatan Terkini Diseksi Aorta

Direktur program kateterisasi jantung bawaan di Mount Sinai Kravis Children’s Heart Center, dr Barry Love, menekankan pentingnya mengontrol tekanan darah sejak dini. Karena semakin lama seseorang menderita hipertensi, semakin tinggi risiko terkena penyakit jantung.

“Kita tahu bahwa tekanan darah tinggi berhubungan dengan timbulnya penyakit koroner dan stroke. Kami berpikir bahwa kerusakan pembuluh darah terjadi seiring berjalannya waktu,” kata Love, yang tidak terlibat dalam penelitian baru ini.

 

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

خَالِدِينَ فِيهَا لَا يَبْغُونَ عَنْهَا حِوَلًا الكهف [108] Listen
Wherein they abide eternally. They will not desire from it any transfer. Al-Kahf ( The Cave ) [108] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi