Minggu, 21/07/2024 - 21:00 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

Masyarakat Diingatkan tak Konsumsi Daging Berlebihan, Ini Bahayanya

Daging kurban (ilustrasi). Masyarakat diingatkan untuk tidak mengonsumsi daging secara berlebihan.

JAKARTA — Lembaga Kesehatan Majelis Ulama Indonesia (LK-MUI) mengingatkan masyarakat untuk tidak mengonsumsi daging secara berlebihan. Termasuk di antaranya daging kurban yang baru diperoleh pada Hari Raya Idul Adha 1445 Hijriah.

“Mengonsumsi terlalu banyak daging dalam jangka panjang dapat meningkatkan risiko masalah pencernaan seperti sembelit dan peningkatan risiko kanker usus,” kata Wakil Ketua LK-MUI Bayu Wahyudi melalui keterangan di Jakarta, Selasa (18/6/2024).

Bayu menjelaskan, daging hewan kurban yang berasal dari sapi, unta, kambing, dan domba atau yang kerap disebut daging merah memiliki kandungan lemak jenuh dan garam yang tinggi. Olahan daging merah, sambungnya, dapat meningkatkan kadar kolesterol dan penumpukan cairan di dalam tubuh, yang dapat memicu penumpukan plak yang menyebabkan penyempitan pembuluh darah.

Berita Lainnya:
Udara 'Beracun', Jantung Terancam: Ini Bahaya Tersembunyi Polusi Udara Jangka Panjang

Dia mengatakan, jika dikonsumsi secara berlebihan, daging merah yang mengandung senyawa mioglobin dapat merusak lapisan usus dan meningkatkan kemungkinan risiko kanker kolorektal. “Selain itu, memasak daging merah dengan suhu tinggi juga dapat menghasilkan senyawa penyebab kanker lainnya,” ujarnya.

 

Bayu mengatakan terlalu banyak konsumsi daging merah akan menyebabkan seseorang mengalami peningkatan berat badan yang signifikan. Kelebihan berat badan dan obesitas, kata dia, dapat meningkatkan risiko penyakit serius, seperti diabetes melitus tipe 2, kanker, penyakit jantung, dan lain-lain. Selain itu, daging merah mengandung purin yang dapat meningkatkan kadar asam urat, terutama jika dikonsumsi orang tua.

Berita Lainnya:
Serum Rambut dari Daun Songgolangit Diklaim Bantu Atasi Kebotakan

“Setiap yang berlebihan itu tidak baik sehingga, saat menerima daging kurban tidak perlu dimakan secara berlebihan dan konsumsi sewajarnya saja,” ucap Bayu.

sumber : Antara

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

أَفَحَسِبَ الَّذِينَ كَفَرُوا أَن يَتَّخِذُوا عِبَادِي مِن دُونِي أَوْلِيَاءَ ۚ إِنَّا أَعْتَدْنَا جَهَنَّمَ لِلْكَافِرِينَ نُزُلًا الكهف [102] Listen
Then do those who disbelieve think that they can take My servants instead of Me as allies? Indeed, We have prepared Hell for the disbelievers as a lodging. Al-Kahf ( The Cave ) [102] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi