Minggu, 21/07/2024 - 19:41 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALNASIONALTIMUR TENGAH

Situs Militer Israel Kembali jadi Bulan-Bulanan Hizbullah

 BEIRUT – Kelompok Hizbullah kembali mengumumkan serangkaian operasi baru terhadap situs militer dan tentara Israel. Serangan itu dilakukan setelah jeda dua hari tanpa serangan ke Israel.

Hizbullah mengatakan operasi tersebut dilakukan untuk mendukung keteguhan rakyat Palestina di Jalur Gaza dan perlawanan mereka terhadap penjajahan Israel. Serangan itu juga sebagai tanggapan terhadap serangan dan pembunuhan oleh Israel di Lebanon.

Dilansir Almayadeen, Kelompok Lebanon mengatakan bahwa para pejuangnya menargetkan pada tengah hari sebuah tank Merkava Israel di lokasi Hadab Yarin dengan sebuah drone penyerang, dan menghantamnya secara langsung.

Belakangan, Hizbullah mengatakan para pejuangnya melancarkan serangan udara dengan segerombolan drone terhadap posisi artileri milik Batalyon 411 (bagian dari Brigade Pemadam Kebakaran 288) di Neve Ziv, menargetkan titik berkumpul para perwira dan tentara Israel.

 

Dikatakan bahwa serangan tersebut mencapai sasaran, menyebabkan korban jiwa, dan memicu kebakaran. Perlawanan mengatakan operasi tersebut merupakan respons terhadap pembunuhan oleh Israel di kota al-Shehabiyeh.

Berita Lainnya:
Brigade Syiah Afghanistan & Pakistan Sudah Ada di Suriah, Bantu Hizbullah Jika Israel Invasi Lebanon

Pada pukul 17.20, pejuang Perlawanan Islam melakukan dua operasi terpisah yang menargetkan situs al-Ramtha di perbukitan Kfar Chouba Lebanon dan barak Zebdine di Peternakan Shebaa Lebanon yang diduduki dengan artileri roket, yang secara langsung berdampak pada sasaran dalam kedua serangan tersebut.

Kemudian, Hizbullah mengkonfirmasi bahwa para pejuangnya menyerang dengan roket dan peluru artileri pasukan pendudukan Israel di lokasi Manara Perlawanan mengatakan operasi ini merupakan respons terhadap serangan Israel di kota al-Borgholiyeh di Lebanon selatan.

Juga sebagai bagian dari respons terhadap agresi Israel di al-Borgholiyeh, kelompok Perlawanan Lebanon mengatakan para pejuangnya membom markas besar Batalyon Sahel di barak Beit Hillel dengan rentetan roket Katyusha.

Berita Lainnya:
Lebanon-Israel Memanas, Uni Eropa Peringatkan Eskalasi Konflik di Timur Tengah

Selain itu, Hizbullah menegaskan bahwa pejuang Perlawanannya membombardir pabrik industri militer Plasan – yang khusus memproduksi lapis baja pada kendaraan militer Israel – di pemukiman Saasaa dengan roket Falaq sebagai tanggapan terhadap agresi berulang Israel terhadap al-Borgholiyeh.

Sebelumnya pada Selasa, Media Militer Perlawanan Islam di Lebanon merilis rekaman yang menunjukkan pesawat pengintai mereka terbang di atas wilayah pendudukan Palestina, termasuk Kiryat Shmona, Nahariya, Safad, Karmiel, Afula, sampai ke Haifa dan pelabuhannya.

Berjudul “Inilah yang Dibawa Pulang Burung Hud Hud,” video berdurasi sembilan setengah menit itu menangkap cuplikan dan mengekspos situs-situs sensitif Israel. Hizbullah mengindikasikan bahwa video tersebut hanyalah episode pertama dari episode selanjutnya, menyoroti bahwa drone tersebut melewati pertahanan udara Israel dan kembali ke wilayah udara Lebanon tanpa terdeteksi.

 

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

قُل لَّوْ كَانَ الْبَحْرُ مِدَادًا لِّكَلِمَاتِ رَبِّي لَنَفِدَ الْبَحْرُ قَبْلَ أَن تَنفَدَ كَلِمَاتُ رَبِّي وَلَوْ جِئْنَا بِمِثْلِهِ مَدَدًا الكهف [109] Listen
Say, "If the sea were ink for [writing] the words of my Lord, the sea would be exhausted before the words of my Lord were exhausted, even if We brought the like of it as a supplement." Al-Kahf ( The Cave ) [109] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi