Minggu, 21/07/2024 - 09:26 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

OTOMOTIF
OTOMOTIF

Sensasi Baru! Ferrari Luncurkan Mobil Listrik Pertama dengan Harga Fantastis Rp 8,8 Miliar

MILAN- Mobil listrik pertama Ferrari akan berharga setidaknya 500.000 euro (535.000 dola atau sekitar Rp 8,78 miliar dengan kurs Rp 16.412 per dolar AS).

Sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters, Kamis (19/6/2024), ketika pembuat mobil mewah itu bersiap membuka pabrik yang akan membuat model tersebut – dan dapat meningkatkan grup produksi hingga sepertiganya dari saat ini.

Merek premium asal Italia tersebut, yang terkenal dengan mesin bensinnya yang menderu-deru, mengatakan akan meluncurkan mobil listrik pada akhir tahun depan, dan harga yang direncanakan menunjukkan keyakinan mereka bahwa pengemudi kelas atas siap untuk itu, bahkan ketika pesaing di pasar massal mulai mengurangi kendaraan listrik di tengah melemahnya permintaan.

Label harga, yang tidak termasuk fitur dan sentuhan pribadi yang biasanya menambah 15-20 persen, jauh di atas harga jual rata-rata sekitar 350.000 euro, termasuk tambahan, untuk sebuah Ferrari pada kuartal pertama tahun ini, dan banyak pesaingnya.

 

EV mewah.

Di segmen yang kurang eksklusif, Porsche , Taycan listrik mulai dari sekitar 100.000 euro.

Ferrari tidak menanggapi permintaan komentar mengenai harga EV pertamanya, atau pabrik barunya yang akan diresmikan di kampung halamannya di Maranello, Italia utara, pada hari Jumat (20/6/2024) ini.

Pabrik – atau e-building – adalah langkah berani bagi perusahaan tersebut, yang mengirimkan kurang dari 14.000 mobil tahun lalu, karena pada akhirnya akan memungkinkan kapasitas produksi meningkat menjadi sekitar 20.000, kata sumber tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Berita Lainnya:
Chery Kenalkan TIGGO 8: SUV 7-Penumpang yang Stylish dan Bertenaga

Eksklusivitas mendasari cap merek tersebut, dan juga harganya yang tinggi, sehingga setiap peningkatan produksi mempunyai risiko.

Namun, Ferrari telah menunjukkan dengan SUV Purosangue-nya, yang diluncurkan pada tahun 2022, bahwa mereka dapat mencapai kesuksesan melampaui mobil sport tradisional dua kursi dan grand tourer.

“Ada peningkatan permintaan terhadap Ferrari, dan mereka memiliki ruang untuk memenuhi sebagian dari permintaan tersebut tanpa mengorbankan eksklusivitasnya,” kata Fabio Caldato, manajer portofolio di AcomeA SGR, yang memegang saham Ferrari.

Daftar tunggu untuk beberapa model bisa mencapai dua tahun. Berada dalam daftar tunggu merupakan simbol status, kata Caldato, seraya mencatat adanya peningkatan calon pelanggan kaya di pasar negara berkembang, seperti India dan Timur Tengah.

Model ev kedua

Pabrik baru di Maranello akan memberi Ferrari jalur perakitan kendaraan tambahan, dan akan membuat mobil berbahan bakar bensin dan hibrida serta kendaraan listrik baru, ditambah komponen untuk hibrida dan kendaraan listrik. “Pabrik ini akan beroperasi penuh dalam tiga hingga empat bulan,” kata sumber.

Berita Lainnya:
Sistem Rem Perlu Dibersihkan dengan Cairan Khusus, Ini Alasannya

Model EV kedua juga sedang dikembangkan, kata sumber itu, seraya menambahkan bahwa prosesnya masih dalam tahap awal, dan perusahaan mungkin tidak ingin meningkatkan produksi keseluruhan menjadi 20.000 kendaraan per tahun, setidaknya dalam jangka pendek.

CEO Ferrari Benedetto Vigna mengatakan kepada pemegang saham Ferrari pada bulan April bahwa “pabrik canggih ini akan menjamin fleksibilitas dan kapasitas teknis yang melebihi kebutuhan kami di tahun-tahun mendatang”.

“Setiap peningkatan produksi akan disertai dengan peningkatan model, karena Ferrari akan tetap berpegang pada kebijakannya untuk menjaga produksi model apa pun dalam batas tertentu, betapapun suksesnya,” kata sumber tersebut.

Lamborghini berencana untuk mulai menjual model EV pertamanya pada tahun 2028. CEO-nya, Stephan Winkelmann, mengatakan kepada Reuters bahwa lebih penting memiliki produk yang tepat daripada menjadi yang pertama.

Analis Mediobanca Andrea Balloni mengatakan dia memperkirakan mobil listrik baru Ferrari akan memiliki label harga yang tinggi untuk membantu menjaga margin, mengimbangi pengembangan teknologi listrik sepenuhnya dan lebih banyak suku cadang yang bersumber dari eksternal.

“Saya memperkirakan EV baru ini akan menjadi model khusus, yang menyumbang lebih dari 10 persen penjualan tahunan,” kata Balloni, seraya menambahkan bahwa pelanggan inti Ferrari masih lebih menyukai model berbahan bakar bensin.

1 2

Reaksi & Komentar

وَرَأَى الْمُجْرِمُونَ النَّارَ فَظَنُّوا أَنَّهُم مُّوَاقِعُوهَا وَلَمْ يَجِدُوا عَنْهَا مَصْرِفًا الكهف [53] Listen
And the criminals will see the Fire and will be certain that they are to fall therein. And they will not find from it a way elsewhere. Al-Kahf ( The Cave ) [53] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi