Senin, 22/07/2024 - 05:38 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

Dokter Sebut Rokok Hambat Perkembangan Neurologis Balita

JAKARTA — Praktisi kesehatan masyarakat dr. Ngabila Salama mengatakan bahwa balita yang menjadi perokok pasif, yaitu menghirup asap rokok secara langsung ataupun residu rokok yang tertempel pada benda-benda, rentan mengalami gangguan tumbuh kembang. Dalam “Asap Rokok Ganggu Tumbuh Kembang Anak” yang disiarkan Kementerian Kesehatan di Jakarta, Jumat (21/6/2024), Ngabila menjelaskan bahwa terdapat sepuluh aspek perkembangan neurologis balita yang terdampak rokok.

“Yang pertama adalah motorik kasar, yang kedua adalah motorik halus, yang ketiga adalah kemampuan kognitif atau berpikir, IQ. Yang keempat adalah bahasa, ya. Lalu kelima konsentrasi, keenam ADHD atau autis, attention deficit hyperactivity disorder,” ujarnya.

Dia juga mengatakan bahwa asap atau residu rokok juga mengakibatkan gangguan pendengaran, gangguan pemusatan konsentrasi, gangguan beradaptasi terhadap lingkungan, perawakan yang lebih pendek, serta badan yang lebih kurus.

Berita Lainnya:
Udara 'Beracun', Jantung Terancam: Ini Bahaya Tersembunyi Polusi Udara Jangka Panjang

Pada anak yang hipersensitif atau memiliki bakat asma, maka reaksi terhadap rokok dapat timbul dalam hitungan jam atau bahkan hari.

 

“Ada anak kita jadi langsung gampang batuk pilek, ISPA, padahal udah divaksin influenza, misalnya udah di vaksin macem-macem. PCV, pneumonia, tapi tetap kena batuk pileknya sering, imunitasnya yang lebih rendah juga, nah itu efek daripada radikal bebas,” katanya.

Adapun secara makro, yaitu pada perkembangan kognitif atau otak, enam bulan dapat terlihat efeknya.

Ngabila juga mengatakan bahwa rokok dapat mengakibatkan stunting pada anak. Menurutnya, untuk mencapai Indonesia Emas 2045, pencegahan tersebut perlu dilakukan jauh sebelum anak lahir, yaitu pada 1000 hari kehidupan, mulai dari kandungan.

Berita Lainnya:
Suka Stalking? Pakar Ungkap Kaitannya dengan Masalah Mental Serius

Oleh karena itu, dia mengingatkan bagi orang tua atau anggota keluarga yang belum dapat menghentikan rokok, untuk tidak membawa rokok, baik konvensional, herbal, ataupun elektrik, ke dalam rumah.

“Kalau nyampe rumah, langsung mandi bersih, sabunan, keramasan, karena sisa di baju kita itu juga terhirup, dan itu anak-anak jadi third-hand smoker,” ujarnya.

Dia juga mengingatkan orang tua untuk menciptakan rumah yang bebas dari asap rokok, bahkan kalau bisa asbak tidak ada, agar anak-anak tidak meniru kebiasaan tersebut.

sumber : Antara

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ كَانَتْ لَهُمْ جَنَّاتُ الْفِرْدَوْسِ نُزُلًا الكهف [107] Listen
Indeed, those who have believed and done righteous deeds - they will have the Gardens of Paradise as a lodging, Al-Kahf ( The Cave ) [107] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi