Jumat, 19/07/2024 - 02:26 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

SPORT

Pengganti Khamzat Chimaev tak Berdaya Lawan Robert Whittaker, Kalah KO Kurang dari Dua Me

Petarung UFC Khamzat Chimaev.

 RIYADH — Tak heran aksi Khamzat Chimaev dinanti-nanti penggemar tarung campuran UFC. Chimaev dianggap sebagai sosok perkasa yang bisa “menelan’ siapa saja, termasuk salah satu petarung elite kelas menengah UFC Robert Whittaker.

Sayangnya, Chimaev jatuh sakit. Posisinya digantikan Ikram Aliskerov, fighter yang dianggap punya prospek cerah, untuk dipanggungkan melawan Whittaker di UFC Arab Saudi, Ahad (23/6/2024) dini hari WIB..

Nyatanya, Aliskerov belum menjadi lawan sepadan Whittaker. Mantan juara ini menghentikan perlawanan Aliskerov dengan kemenangan KO pada ronde pertama kurang dari dua menit, seperti dikutip dari laman UFC. 

Berita Lainnya:
Bikin Pengganti Khamzat Chimaev Kalah KO, Whitakker: Sudah Kubilang Akulah Pencabut Nyawa

Hasil meningkatkan rekornya menjadi 26-7. Kekalahan tersebut mengakhiri tujuh kemenangan beruntun bagi Aliskerov.

 

“Saya ingin menyampaikan saya masih yang terbaik di kelas ini,” kata Whittaker dalam wawancara selepas penobatan juara.

Whittaker menggoyahkan Aliskerov dengan sebuah pukulan kanan keras beberapa menit setelah laga dimulai, dan akhirnya membuka celah bagi atlet Rusia itu untuk menerima sebuah uppercut yang menjatuhkannya ke atas kanvas Oktagon.

Ini kemenangan yang mengesankan bagi Whittaker. Sebelumnya, banyak juara UFC turun drastis setelah kehilangan sabuknya. Namun, hal itu tidak terjadi pada atlet kelahiran Selandia Baru ini. Sejak tahun 2014, satu-satunya petarung yang pernah mengalahkannya adalah juara kelas menengah UFC saat ini, Dricus du Plessis, dan mantan juara Israel Adesanya, dengan tiga kemenangan atas lawan-lawan yang masuk dalam peringkat 10 besar, seperti dikutip dari Yahoosport.

Berita Lainnya:
Hampir Tiga Pekan Sejak Meninggal, Jenazah Pebulu Tangkis China Masih di RS Sardjito

Whittaker kini memiliki beberapa pilihan dalam divisi yang mengalami perubahan akhir-akhir ini. Ia masih mengincar perebutan gelar dan laga ulang melawan du Plessis, namun sebuah laga melawan Sean Strickland, mantan juara lainnya, juga dapat menjadi pilihan yang menarik. Yang terburuk, ia akan menjadi tantangan berat bagi setiap pendatang baru yang ingin naik daun di UFC.

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

قَالَ أَمَّا مَن ظَلَمَ فَسَوْفَ نُعَذِّبُهُ ثُمَّ يُرَدُّ إِلَىٰ رَبِّهِ فَيُعَذِّبُهُ عَذَابًا نُّكْرًا الكهف [87] Listen
He said, "As for one who wrongs, we will punish him. Then he will be returned to his Lord, and He will punish him with a terrible punishment. Al-Kahf ( The Cave ) [87] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi