Rabu, 24/07/2024 - 06:48 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONAL

Nyatakan Secara Tegas Hamas Menang, Ini Laporan Utuh Media Amerika Serikat Foriegn Affairs

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Anak Nasional 23 Juli 2024 dari Bank Aceh Syariah

Hamas adalah kelompok perlawanan terkuat di Gaza Palestina

ADVERTISEMENTS
Selamat ulang tahun ke-57 Bapak Bustami, S.E., M.Si, Penjabat Gubernur Aceh

JAKARTA— Melalui laporannya bertajuk Hamas Is Winning Why Israel’s Failing Strategy Makes Its Enemy Stronger, media yang concern terhadap kebijakan luar negeri Amerika Serikat, Foreign Affairs mengeluarkan kesimpulan yang intinya menyebut Hamas menang telak dari Israel.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Bhakti Adhyaksa 2024

Sang Penulis, Robert A Pape, Profesor Ilmu Politik dan Direktur Proyek Keamanan dan Ancaman Chicago di Universitas Chicago menyebut Hamas lebih kuat hari ini dibandingkan dengan 7 Oktober. Berikut ini laporan lengkap Foreign Affairs terkait kemenangan Hamas dari berbagai aspeknya:

ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses atas Perpanjangan masa Jabatan Muhammad Iswanto sebagai Pj Bupati Aceh Besar dari Bank Aceh Syariah

Sembilan bulan operasi tempur udara dan darat Israel di Gaza belum mengalahkan Hamas, dan Israel juga tidak hampir mengalahkan kelompok teroris itu. Sebaliknya, menurut ukuran-ukuran yang penting, Hamas lebih kuat hari ini dibandingkan pada 7 Oktober lalu.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Tahun Baru Islam 1 Muharram 1446 Hijriah dari Bank Aceh Syariah

Sejak serangan mengerikan Hamas Oktober lalu, Israel telah menginvasi Gaza utara dan selatan dengan sekitar 40 ribu tentara tempur, memaksa 80 persen penduduk mengungsi, menewaskan lebih dari 37 ribu orang, menjatuhkan setidaknya 70 ribu ton bom di wilayah tersebut (melebihi berat gabungan bom yang dijatuhkan di London, Dresden, dan Hamburg selama Perang Dunia II), menghancurkan atau merusak lebih dari separuh bangunan di Gaza, serta membatasi akses air, makanan, dan listrik di wilayah tersebut, sehingga membuat seluruh penduduk berada di ambang kelaparan.

Berita Lainnya:
Citra KPU Sudah Negatif Kini Makin Tercoreng
ADVERTISEMENTS
Selamat HUT Bhayangkara ke-78 tahun dari Bank Aceh Syariah 2024

Meskipun banyak pengamat telah menyoroti ketidakmoralitasan perilaku Israel, para pemimpin Israel secara konsisten menyatakan bahwa tujuan untuk mengalahkan Hamas dan melemahkan kemampuannya untuk melancarkan serangan baru terhadap warga sipil Israel harus didahulukan di atas segala keprihatinan terhadap nyawa warga sipil Palestina. Hukuman terhadap penduduk Gaza harus diterima sebagai hal yang diperlukan untuk menghancurkan kekuatan Hamas.

ADVERTISEMENTS
Wifi Gratis untuk Rekening Baru di Bank Aceh Syariah

Namun berkat serangan Israel, kekuatan Hamas justru semakin berkembang. Seperti halnya Viet Cong yang semakin kuat selama operasi besar-besaran “cari dan hancurkan” yang menghancurkan sebagian besar wilayah Vietnam Selatan pada 1966 dan 1967.

ADVERTISEMENTS
Bank Aceh Syariah Salurkan 212 Ekor Hewan Kurban kepada Warga Aceh 2024

Ketika Amerika Serikat mengerahkan pasukan ke negara itu dalam upaya yang pada akhirnya sia-sia untuk mengubah perang menjadi menguntungkannya, Hamas tetap gigih dan telah berevolusi menjadi pasukan gerilya yang ulet dan mematikan di Gaza, dengan operasi mematikan yang dimulai kembali di wilayah utara yang seharusnya telah dibersihkan oleh Israel beberapa bulan yang lalu.

ADVERTISEMENTS
Sukseskan Hari Indonesia Menabung (HIM) dari Bank Aceh Syariah - 1 Juli 2024

Kelemahan utama dalam strategi Israel bukanlah kegagalan taktik atau pembatasan kekuatan militer-seperti halnya kegagalan strategi militer Amerika Serikat di Vietnam yang tidak ada hubungannya dengan kecakapan teknis pasukannya atau batas-batas politik dan moral dalam penggunaan kekuatan militer.

Berita Lainnya:
Viral Video Penampakan Kuburan Tentara Israel Keluarkan Asap, Warganet Singgung Azab

Sebaliknya, kegagalan yang paling utama adalah kesalahpahaman yang besar terhadap sumber-sumber kekuatan Hamas. Yang sangat merugikan, Israel telah gagal menyadari bahwa pembantaian dan kehancuran yang dilancarkannya di Gaza hanya membuat musuhnya menjadi lebih kuat.

Kekeliruan jumlah korban

Selama berbulan-bulan, pemerintah dan para analis terpaku pada jumlah pejuang Hamas yang terbunuh oleh Pasukan Pertahanan Israel (IDF), seakan-akan statistik ini merupakan ukuran terpenting dari keberhasilan kampanye Israel melawan kelompok tersebut.

Yang pasti, banyak pejuang Hamas yang terbunuh. Israel mengatakan bahwa 14 ribu dari sekitar 30 ribu hingga 40 ribu pejuang yang dimiliki Hamas sebelum perang kini telah tewas, sementara Hamas bersikeras bahwa mereka hanya kehilangan 6.000 hingga 8.000 pejuang. Sumber-sumber intelijen Amerika Serikat mengindikasikan bahwa jumlah sebenarnya dari Hamas yang tewas adalah sekitar 10 ribu orang.

Namun, fokus pada angka-angka ini membuat sulit untuk benar-benar menilai kekuatan Hamas. Meskipun mengalami kekalahan, Hamas secara de facto masih menguasai sebagian besar wilayah Gaza, termasuk daerah-daerah di mana warga sipil kini terkonsentrasi.

Kelompok ini masih menikmati dukungan luar biasa dari warga Gaza, yang memungkinkan para militan untuk merampas pasokan kemanusiaan hampir sesuka hati dan dengan mudah kembali ke daerah-daerah yang sebelumnya “dibersihkan” oleh pasukan Israel.

ADVERTISEMENTS
Bahagia itu Sederhana dari Bank Aceh Syariah

1 2 3 4 5 6

Reaksi & Komentar

حَتَّىٰ إِذَا بَلَغَ بَيْنَ السَّدَّيْنِ وَجَدَ مِن دُونِهِمَا قَوْمًا لَّا يَكَادُونَ يَفْقَهُونَ قَوْلًا الكهف [93] Listen
Until, when he reached [a pass] between two mountains, he found beside them a people who could hardly understand [his] speech. Al-Kahf ( The Cave ) [93] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi