Selasa, 25/06/2024 - 06:30 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

Timur Tengah Peringkat Terendah dalam Kebebasan Pers Global

Jurnalis di Timur Tengah bekerja di lingkungan yang paling tidak bersahabat di dunia

MENA — Indeks Kebebasan Pers Dunia terbaru yang diterbitkan oleh Reporters Without Borders pada Selasa (3/5/2022), menyebutkan Jurnalis di Timur Tengah bekerja di lingkungan media yang paling tidak bersahabat di dunia. Lebih dari 50 persen negara di Timur Tengah menghadapi ancaman ‘sangat serius’ terhadap kebebasan pers.

Dilansir dari Alaraby, Rabu (4/5/2022), temuan ini berdasarkan lima indikator RSF yakni konteks politik, kerangka hukum, konteks ekonomi, konteks sosial budaya, dan keamanan.

Negara-negara yang tersisa memiliki lingkungan media yang “sulit” atau “bermasalah”.  Di antaranya Iran, Irak dan Suriah terdaftar di antara 10 terbawah dari 180 negara secara global untuk kebebasan pers, menurut indeks tersebut.  Sedangkan Yaman, Mesir, Bahrain, Arab Saudi, dan Oman semuanya masuk dalam 20 terbawah.

Palestina, sekarang di 170, telah turun secara signifikan dari peringkat tahun sebelumnya, 133; dengan penurunan tajam serupa yang disaksikan di Oman dan Afghanistan.

“Kami melihat tren yang sangat mengkhawatirkan di Timur Tengah,” kata Pauline Ades-Mevel, juru bicara senior RSF, dilansir dari Alaraby, Rabu (4/5/2022).

Berita Lainnya:
Israel Perluas Serangan ke Rafah, Coba Isolasi Gaza dari Mesir

Ades-Mevel mencatat sejumlah negara, seperti Libanon yang merosot 23 peringkat, di mana ancaman dan penahanan sewenang-wenang menjadi kenyataan yang konstan bagi wartawan.

Ketika ditanya secara khusus tentang Palestina, juru bicara RSF mengatakan wartawan “membayar harga yang mahal” untuk liputan mereka.

Tekanan gabungan dari Otoritas Palestina dan pelecehan oleh pasukan Israel, katanya, memicu lingkungan yang tidak bersahabat ini.

Ditanya tentang peran masyarakat internasional, RSF mengatakan ini adalah pertanyaan “sulit” untuk dijawab dan menambahkan bahwa fokusnya adalah pada peningkatan kesadaran akan kesulitan di lapangan.

Yang mengejutkan, Arab Saudi dan Turki sama-sama meningkatkan peringkat kebebasan pers mereka dari tahun sebelumnya, masing-masing naik 3 dan 4 tempat.

Ades-Mevel mengatakan ini karena organisasi mengubah metodologinya untuk “beradaptasi” dengan lanskap media yang berubah yang menjadi lebih digital.

Peneliti Senior Timur Tengah dan Afrika Utara untuk Komite Perlindungan Jurnalis, Justin Shilad mengatakan bahwa organisasinya telah menyaksikan “pola pelecehan dan penahanan yang berkelanjutan” terhadap jurnalis di wilayah tersebut.

Berita Lainnya:
Jurnalis Langsa Tolak RUU Penyiaran Dianggap Mengancam Kebebasan Pers

Mesir disebut sebagai salah satu sipir terburuk di Timur Tengah, dengan perkiraan 25 wartawan di balik jeruji besi.

Ketika ditanya tentang Palestina, Shilad mengatakan pemboman Gaza tahun lalu “menghancurkan” kebebasan pers dan dapat dilihat sebagai bagian dari “tren impunitas yang lebih lama” dalam hal menargetkan jurnalis. Dia menambahkan bahwa pasukan Israel menahan wartawan tanpa tuduhan untuk waktu yang lebih lama, menggemakan iklim represif yang didokumentasikan di Arab Saudi dan Mesir.

2022 menandai tahun ke-20 Indeks Kebebasan Dunia RSF, yang dirilis pada Hari Kebebasan Pers Sedunia.

Organisasi tersebut merilis sebuah pernyataan di samping peringkat tahun ini yang mengakui bagaimana peningkatan “polarisasi” media telah membuat demokrasi lebih lemah dan memicu rezim despotik secara global.

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet, memberikan penghormatan kepada media untuk menandai hari pers sedunia, dengan mengatakan “keberanian dan tekad jurnalis…sangat penting untuk memastikan kita hidup dalam masyarakat yang demokratis, adil dan damai”.

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

قَالَ لَهُ مُوسَىٰ هَلْ أَتَّبِعُكَ عَلَىٰ أَن تُعَلِّمَنِ مِمَّا عُلِّمْتَ رُشْدًا الكهف [66] Listen
Moses said to him, "May I follow you on [the condition] that you teach me from what you have been taught of sound judgement?" Al-Kahf ( The Cave ) [66] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi