Sabtu, 25/05/2024 - 13:12 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Mahasiswi Muslim di Karnataka tak Lanjutkan Kuliah karena Larangan Jilbab

Mereka melewatkan pendidikan karena bersikeras mengenakan jilbab di kelas.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

 KARNATAKA — Sekitar 20 mahasiswi sarjana dan pascasarjana dari Government First Grade College di Haleyangady, Karnataka, India telah berhenti menghadiri kelas selama tiga bulan. Mereka melewatkan pendidikan karena bersikeras mengenakan jilbab di dalam ruang kelas, sementara otoritas setempat melarang pakaian tersebut. 

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan


“Satu dari 21 mahasiswa tersebut adalah mahasiswi strata satu yang drop out dari perguruan tinggi,” kata Kepala Sekolah K Sridhar, Dilansir dari Deccan Herald, Kamis (16/6/2022).


Dia mengatakan 19 orang mahasiswa strata satu di tahun terakhir mereka dan satu mahasiswi pascasarjana berhenti menghadiri kelas tiga bulan lalu. Dengan ujian yang dijadwalkan pada Agustus tahun ini, para mahasiswi tidak akan dapat mengikuti ujian karena kehadiran mereka kurang dari 75 persen kehadiran wajib yang dibutuhkan untuk ujian tulis. 

Berita Lainnya:
Urwan bin Zubair, Tokoh Tabiin yang Kakinya Diamputasi Ketika Sholat


Sridhar mengatakan dia melakukan segala upaya meyakinkan para gadis dan orang tua mereka untuk menghadiri kelas. “Saya sudah menginformasikan perkembangan ini ke Regional Joint Director of Collegiate Education,” ujarnya seraya menambahkan belum ada mahasiswa yang mengumpulkan transfer certificate (TC).

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
Berita Lainnya:
Soal Musik, Wasekjen MUI Ingatkan Dakwah Wali Songo


Anggota Uppinangady Gram Panchayat Abdul Rasheed mengatakan 44 gadis Muslim lain menghadiri kelas. Sementara itu, sumber di University College, Mangalore mengatakan sejak Jumat kelas dilakukan secara online dan dengan demikian, semua mahasiswi Muslim, kecuali mereka yang memiliki masalah jaringan menghadiri kelas online. Tidak ada informasi tentang keberadaan empat siswi Muslim yang telah mengumpulkan TC dari kepala sekolah Kelas Satu Sekolah Tinggi Negeri di Kavoor.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi