Jumat, 14/06/2024 - 18:17 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Ini 12 Penyebab Munculnya Sikap Ekstrem dan Berlebih-Lebihan dalam Beragama   

Islam menekan agar tak bersikap ekstrem dan berlebihan dalam beragama

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H dari Bank Aceh Syariah

JAKARTA – Mantan Rektor Universitas Al-Azhar Mesir, Abdul Hayyi ‘Izb Abdul ‘Al mengungkapkan sebab-sebab munculnya sikap ekstrem dan berlebih-lebihan. 

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses atas Dilantiknya Daddi Peryoga sebagai Kepala OJK Provinsi Aceh


 

ADVERTISEMENTS
Menuju Haji Mabrur dengan Tabungan Sahara Bank Aceh Syariah


Hal ini disampaikan Abdul Hayyi dalam buku berjudul “Islam, Negara, dan Ekstremisme” terbitan Muslim Council of Elders.


 

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda


Dalam buku ini, Abdul Hayyi mengungkapkan 12 hal yang menjadi sebab munculnya sikap ekstrem dan berlebih-lebihan. Pertama, yaitu adanya pemahaman yang salah terhadap ayat-ayat Alquran, hadits-hadits nabi dan kitab-kitab klasik.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh
ADVERTISEMENTS
Selamat Menunaikan Ibadah Haji bagi Para Calon Jamaah Haji Provinsi Aceh


 

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh
ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Kelahiran Pancasila 1 Juni 2024


Sebab kedua, menafsirkan teks-teks keagamaan berdasarkan hawa nafsu (selera pribadi), dan jauh dari pemahaman yang benar terhadap agama yang bertolak dari prinsip menjaga urusan-urusan agama dan dunia secara bersamaan.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses kepada Pemerintah Aceh atas Capai WTP BPK


 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
ADVERTISEMENTS


Ketiga, memasukkan agama secara paksa ke dalam aliran-aliran politik yang beraneka ragam, dan sembunyi di balik jargon-jargon keagamaan untuk mempengaruhi manusia dan menarik simpati mereka.

ADVERTISEMENTS
Bayar Jalan tol dengan Pencard


 


Sebab keempat, kurangnya pendekatan kepada kawula muda, para dai kehilangan bahasa untuk mempengaruhi. 

Berita Lainnya:
Kisah Ummu Syarik dan Air Misterius yang Membuat Penduduk Makkah Bersyahadat 


 


Kelima, membiarkan ruang luas kepada para dai tendensius di stasiun-stasiun televisi satelit, terutama pada beberapa waktu yang telah lalu.


 


Keenam, masuknya banyak orang yang memiliki afiliasi-afiliasi dan pemikiran-pemikiran yang memusuhi negara dan umat manusia ke dalam lapangan dakwah, dan ini adalah salah satu hal yang diwanti-wantikan oleh Al-Azhar. Ketujuh, berlebih-lebihan dalam berselisih, sehingga menimbulkan sikap fanatic dan perpecahan.


 


Delapan, berlebih-lebihan dalam masalah cabang, baik yang berkaitan dengan fikih maupun akidah dan berkobarnya perselisihan di dalamnya, sehingga menyebabkan kerancuan berpikir di kalangan pemuda. Perselisihan dalam masalah-masalah cabang tempatnya adalah kajian-kajian akademik saja, bukan materi yang disampaikan dalam media massa kepada masyarakat.


 


Sembilan, terpisahnya sebagian dai dari problematika masyarakat, dan tidak dipertalikannya agama dengan kenyataan.


 


Sepuluh, kurangnya wawasan keagamaan di kalangan pemuda, akibatnya program dan kurikulum agama yang mencakup wawasan kemoderatan dan keseimbangan di sekolah-sekolah dan perguruan tinggi lebih sedikit.


 


“Sehingga menjadikan pemikiran pemuda ladang yang subur untuk menerima segala pikiran sakit yang datang kepadanya, terutama yang terjadi pada hari-hari yang belum lama berlalu dan akibatnya masih kita rasakan hingga saat ini,” jelas Abdul Hayyi.

Berita Lainnya:
Tukang Bohong Beristighfar, Apakah Allah Mengampuni Dosa Orang itu?


 


Sebelas, dominasi bahasa uang dan pembelian kata, sehingga menjadikan kelompok-kelompok ekstrem keluar menunjukkan diri kepada khalayak melalui stasiun-stasiun televisi satelit untuk menjual pikiran-pikiran sakit yang mengjak kepada kekacauan dan perpecahan umat.


 


Sebab ke-12, penyebaran pemikiran kelompok melalui stasiun-stasiun televisi tendensius. Padahal, Islam tidak mengenal apa yang dinamakan dengan pemikiran kelompok atau kelompok-kelompok. 


 


Sebaliknya, Islam hanya mengenal apa yang dinamakan dengan kemaksuman kata umat, kesatuan barisannya, dan apa yang menjaga akidah, pemahaman dan warisan pemikirannya.


 


Menurut Abdu Hayyi, pengalaman dan bukti menunjukkan bahwa ekstremitas dan sikap berlebih-lebihan terlahir dari kelompok-kelompok itu, karena pemahaman yang catat terhadap agama dan pembatasan agama hanya pada diri mereka saja.


 


“Mereka menyangka bahwa kebenaran dalam hidup hanya milik mereka sendiri, dan bahwasanya mereka adalah orang-orang merdeka, sedang yang lain adalah hamba sahaya, budak belian,” jelas Abdul Hayyi.


 


n.Muhyiddin   


 


 


 


 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

زُيِّنَ لِلَّذِينَ كَفَرُوا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا وَيَسْخَرُونَ مِنَ الَّذِينَ آمَنُوا ۘ وَالَّذِينَ اتَّقَوْا فَوْقَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۗ وَاللَّهُ يَرْزُقُ مَن يَشَاءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ البقرة [212] Listen
Beautified for those who disbelieve is the life of this world, and they ridicule those who believe. But those who fear Allah are above them on the Day of Resurrection. And Allah gives provision to whom He wills without account. Al-Baqarah ( The Cow ) [212] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi