Sabtu, 15/06/2024 - 12:32 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Taliban Larang Wanita Masuki Taman dan Pasar Malam

Aturan Taliban semakin menekan perempuan keluar dari ruang publik.

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H dari Bank Aceh Syariah

 KABUL — Taliban telah melarang perempuan Afghanistan memasuki taman umum dan pasar malam ibu kota. Kebijakan ini diputuskan hanya beberapa bulan setelah memerintahkan pemisahan akses berdasarkan jenis kelamin.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses atas Dilantiknya Daddi Peryoga sebagai Kepala OJK Provinsi Aceh


Dilansir dari The New Arab, Kamis (10/10/2022), aturan baru yang diperkenalkan pekan ini semakin menekan perempuan keluar dari ruang publik yang semakin menyusut yang telah membuat mereka dilarang bepergian tanpa pendamping laki-laki. Mereka juga diharuskan mengenakan jilbab atau burqa setiap kali keluar rumah.

ADVERTISEMENTS
Menuju Haji Mabrur dengan Tabungan Sahara Bank Aceh Syariah


Sekolah untuk gadis remaja juga telah ditutup selama lebih dari setahun di sebagian besar negara bagian. “Selama 15 bulan terakhir, kami mencoba yang terbaik untuk mengatur dan menyelesaikannya dan bahkan menentukan hari-harinya,” kata Mohammad Akif Sadeq Mohajir, juru bicara Kementerian Pencegahan Kejahatan dan Promosi Kebajikan.

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda


“Tapi tetap saja, di beberapa tempat pada kenyataannya, kita harus mengatakan di banyak tempat aturan itu dilanggar. Ada percampuran (laki-laki dan perempuan), hijab tidak diperhatikan, makanya diambil keputusan untuk saat ini,” tambahnya.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh
Berita Lainnya:
Tiga Nasihat Ibnu ‘Athaillah untuk Hidup Lebih Tenteram


Berita itu disambut dengan kekecewaan oleh perempuan dan operator taman yang banyak berinvestasi dalam mengembangkan fasilitas. “Tidak ada sekolah, tidak ada pekerjaan, setidaknya kita harus memiliki tempat untuk bersenang-senang,” kata seorang ibu, yang meminta untuk diidentifikasi hanya sebagai Wahida, ketika dia melihat anak-anaknya bermain di taman melalui jendela sebuah restoran sebelah.

ADVERTISEMENTS
Selamat Menunaikan Ibadah Haji bagi Para Calon Jamaah Haji Provinsi Aceh


“Kami hanya bosan dan muak berada di rumah sepanjang hari, pikiran kami lelah,” katanya.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh


Di meja sebelah, Raihana (21 tahun) yang sedang belajar hukum Islam di universitas, berbagi kekecewaannya setelah tiba di taman untuk menghabiskan hari bersama saudara perempuannya.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Kelahiran Pancasila 1 Juni 2024


“Kami sangat senang kami bosan tinggal di rumah,” katanya.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses kepada Pemerintah Aceh atas Capai WTP BPK


“Jelas, dalam Islam, diperbolehkan untuk pergi keluar dan mengunjungi taman. Ketika Anda tidak memiliki kebebasan di negara Anda sendiri, lalu apa artinya tinggal di sini,” tuturnya.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
Berita Lainnya:
Puasa 3 Hari Sama Seperti Puasa Satu Tahun, Kok Bisa? Begini Penjelasannya


Tempat hiburan berhenti

ADVERTISEMENTS
Bayar Jalan tol dengan Pencard


Beberapa kilometer jauhnya, bianglala dan sebagian besar wahana lainnya di Taman Zazai yang menawarkan pemandangan kota yang spektakuler tiba-tiba berhenti karena sepinya bisnis.


Sebelum larangan minggu ini, itu bisa menampung ratusan pengunjung pada hari-hari ketika perempuan membawa anak-anak mereka untuk pertemuan keluarga. Pada hari Jumat dan hari libur, lebih banyak lagi yang akan berduyun-duyun ke taman salah satu dari sedikit atraksi di kota.


Habib Jan Zazai, salah satu pengembang kompleks tersebut, khawatir dia mungkin harus menutup bisnis yang telah dia investasikan Rp 169 miliar dan yang mempekerjakan lebih dari 250 orang. “Tanpa perempuan, anak-anak tidak akan datang sendiri,” katanya.


Dia memperingatkan dekrit semacam itu akan menghambat investasi oleh orang asing atau warga Afghanistan yang tinggal di luar negeri, serta berdampak pada pengumpulan pendapatan.


“Pemerintah dijalankan oleh pajak. Jika investor tidak membayar pajak, lalu bagaimana mereka bisa berjalan?” katanya. 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

أَفَحَسِبَ الَّذِينَ كَفَرُوا أَن يَتَّخِذُوا عِبَادِي مِن دُونِي أَوْلِيَاءَ ۚ إِنَّا أَعْتَدْنَا جَهَنَّمَ لِلْكَافِرِينَ نُزُلًا الكهف [102] Listen
Then do those who disbelieve think that they can take My servants instead of Me as allies? Indeed, We have prepared Hell for the disbelievers as a lodging. Al-Kahf ( The Cave ) [102] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi