Kamis, 25/04/2024 - 14:05 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

IN-DEPTH

Penggembira Muktamar Muhammadiyah yang Menggemberikan

ADVERTISEMENTS

Muktamar yang menyedukan dan sukses.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah
ADVETISEMENTS
Ucapan Belasungkawa Zakaria A Rahman dari Bank Aceh

Oleh: Ahsan Jamet Hamidi, Warga Muhammadiyah.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA


 Bersyukur bisa mengikuti hajatan Muktamar Muhammadiyah di Kota Solo pada tahun 2022 ini. Saya hadir atas dua alasan yang bersamaan. Pertama, sebagai ketua Pimpinan Ranting Muhammadiyah di salah satu kampung Legoso – Ciputat Timur, Tangerang Selatan. 

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah


Kedua, saya diminta memandu diskusi dalam side event yang diselenggarakan oleh Program Eco Bhinneka – Pimpinan Pusat Muhammadiyah. 

ADVERTISEMENTS


 Program ini sangat menarik. Memadukan dua isu besar yang masih menjadi masalah utama manusia. Soal kerukunan dan lingkungan hidup. Panitia mengambil sub topik diskusinya tentang upaya penyelamatan sungai di Indonesia. 

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil


 Tulisan ini adalah hasil tangkapan batin seorang ketua Ranting Muhammadiyah. Pimpinan Ranting, adalah level kepengurusan paling rendah dalam struktur organisasi Muhammadiyah. Pengurus PRM adalah mereka yang menghidupkan jiwa dan langsung bersentuhan dengan persoalan hidup warga persyarikatan dalam kesehariannya. 


Pimpinan ranting, memang tidak termasuk golongan dari para peserta Muktamar yang bisa masuk dalam ruang sidang. Apalagi memiliki hak suara. Kecuali mereka yang mendapatkan mandat untuk menjadi utusan wilayah atau organisasi otonom. Kehadiran para pengurus ranting, rata-rata adalah sebagai penggembira. Umumnya, bersama Pengurus Cabang, mereka susah payah mengorganisir kehadiran para warga persyarikatan yang hendak menghadiri Muktamar. Mengurus semua kebutuhan peserta. Mulai dari kendaraan, penginapan, konsumsi hingga kesehatan selama dalam perjalanan.


Ketika menghadiri Muktamar Muhammadiyah di Solo ini, suasana kebatinan saya, percis sama seperti saat menjalankan umroh di Kota Madinah dan Mekkah. Begitu banyak kebaikan yang ditunjukkan oleh orang lain. Sekaligus begitu banyak permakluman dan permaafan di dalam hati saya, ketika menjumpai kekurangan dan kekhilafan orang yang ada di hadapan saya. Ada ribuan orang dari berbagai usia berkumpul dalam satu tempat yang sama. Melampaui perbedaan suku, warna kulit, asal daerah, bahkan agama. 


 Saya bertemu dua orang penggembira Muktamar dari Pontianak dan Papua. Keduanya beragama Katholik.  Saya juga menemukan sekolah-sekolah Kristen dan Katholik di kota Solo yang meliburkan diri, karena ruang sekolahnya digunakan menginap para penggembira Muktamar. Sungguh mengharukan   


 


 


 

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi