Selasa, 21/05/2024 - 09:03 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EROPAINTERNASIONAL

Putin Menghindar Tanggapi Pasokan Tank Jerman ke Ukraina

Putin menghindar untuk memberi komentar soal keputusan Jerman memasok tank ke Ukraina

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

MOSKOW — Presiden Rusia Vladimir Putin menghindar untuk memberi komentar soal keputusan Jerman memasok tank ke Ukraina selama kunjungan ke Moscow State University. Dia memilih memberikan nasihat karier kepada mahasiswa dan mengajukan pertanyaan tentang topik lain.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Pengumuman Jerman akan mengirim tank Leopard 2 ke Ukraina memicu reaksi keras dari Kementerian Luar Negeri Rusia dan Kedutaan Besar di Berlin. Namun presiden menghindar untuk membahas masalah tersebut.

Penutur bahasa Jerman fasih yang bertugas di bekas Jerman Timur sebagai perwira KGB ini menghabiskan lebih dari satu jam untuk menjawab pertanyaan mahasiswa tentang berbagai masalah mulai dari anjing yang hilang hingga teknologi kuantum. Beberapa pertanyaan tentang perang di Ukraina juga terus muncul secara tidak langsung.

Berita Lainnya:
Hamas: Serangan Israel ke Rafah untuk Gagalkan Perundingan Gencatan Senjata

Seorang mahasiswa bernama Vladislav dari wilayah Luhansk yang diduduki Rusia di Ukraina timur mengatakan kepada Putin, bahwa telah mengambil bagian tahun lalu dalam operasi militer khusus. Impian mahasiswa itu adalah bekerja untuk Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB) yang pernah dipimpin oleh Putin.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Putin pun berterima kasih atas pengabdiannya dan mengatakan dia pasti akan mempertimbangkan ambisi masuk FSB. “Orang-orang seperti Anda sangat memahami pentingnya tindakan untuk melindungi rakyat… dan Rusia sendiri. Syukurlah kamu masih hidup dan sehat, orang-orang seperti kamu akan dibutuhkan baik di dinas khusus maupun di FSB,” ujarnya.

Mahasiswa lain mengatakan, dia merawat saudara-saudaranya yang berusia 9, 10 dan 16 tahun ketika ibunya pergi tahun lalu untuk bekerja sebagai perawat di garis terdepan. Putin pun memberi hormat dengan membungkuk.

ADVERTISEMENTS

Selain menanggapi pernyataan mahasiswa, Putin pun menyinggung negara-negara Barat dengan menyarankan beberapa menggunakan perang Ukraina sebagai alasan untuk membatalkan budaya Rusia. “Kami adalah bagian dari budaya dunia,” katanya.

ADVERTISEMENTS

Dalam sambutan, Putin hanya menyinggung secara tidak langsung ketegangan internasional saat ini. Dia berkomentar bahwa Jerman tetap berada di bawah pendudukan militer Amerika Serikat (AS), merujuk pada pasukan sekutu yang ditempatkan di negara NATO.

Berita Lainnya:
Kelompok Pro-Palestina di AS Layangkan Gugatan ke Columbia University

“Banyak dari apa yang terjadi (sekarang) memiliki akar yang dalam… Kedaulatan akan dikembalikan ke Eropa, tetapi tampaknya ini akan memakan waktu,” kata Putin.

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi