Minggu, 14/04/2024 - 05:15 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Rahasia di Balik Umur 40 Tahun dan Mengapa Imam Syafii Biasakan Berjalan Pakai Tongkat?

ADVERTISEMENTS

Umur 40 tahun adalah fase paling krusial dalam peralihan hidup umat manusia

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

JAKARTA— Ketika seseorang mencapai umur 40 tahun, di sinilah titik tolak perubahan yang sangat radikal dalam diri seseorang. Usia ini pun disebut sebagai fase yang special. 

ADVERTISEMENTS
Iklan Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Bustami Hamzah sebagai Pj Gubernur Aceh
ADVERTISEMENTS

Rata-rata para nabi dan rasul diangkat menjadi utusan Allah di umur tersebut, kecuali Nabi Isa dan Nabi Yahya. Menurut ilmu psikologi, umur 40 adalah umur kedewasaan dan kematangan seseorang dalam berpikir, berbicara, bertindak dan bersikap. 

ADVERTISEMENTS
Promo Takjil Bank Aceh Syariah

Ibnu Katsir menukil satu pendapat bahwa seseorang tidak berubah lagi dari kebiasaan yang dilakukannya bila mencapai umur 40 tahun. 

ADVERTISEMENTS
Promo Pembiayaan Ramadhan Ekstra Bank Aceh Syariah

Contohnya, kalau seseorang terbiasa mengaji satu juz sehari atau bangun malam untuk tahajud, hal itu akan menjadi kebiasaan. 

ADVERTISEMENTS
Iklan Ucapan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Ramadhan

Sebaliknya, jika di umur 40 masih doyan bermaksiat, seperti zina, mabuk, begal, korupsi, culas, munafik, dan zalim, laku itu akan menjadi candu baginya sampai mati, kecuali jika Allah SWT merahmatinya. 

ADVERTISEMENTS
Ramadhan Berbagi Bersama Bank Aceh Syariah

Boleh dikata usia 40 adalah momentum kembali nya manusia kepada fitrahnya. Karena itu, Khairil Anwar menegaskan, “Sekali berarti, sudah itu mati.” 

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses Pelantikan dan Setijab Mayjen TNI Niko Fahrizal
Berita Lainnya:
Meski THR Cair, Allah Perintahkan Jangan Belanja Berlebihan 

Sementara itu, Ibnu Qayyim al-Jauziyah membagi umur manusia menjadi empat fase. Aulad, yaitu sejak lahir hingga baligh (15 tahun). Syabab, sejak baligh sampai usia 40 tahun. Kuhul, usia 40 tahun hingga 60 tahun. Syuyukh, umur 60 tahun ke atas. 

ADVERTISEMENTS
Semarak Ramadhan 1445 H bersama Bank Aceh Syariah, Diskon Belanja 50%

Konon, ketika Imam Syafi’i berumur 40 tahun, dia berjalan memakai tongkat. Ketika ditanya hal itu dia berkata, “Supaya saya selalu ingat bahwa saya adalah seorang musafir.” 

ADVERTISEMENTS
Bank Aceh - Telkomsel, Beli Paket Data mulai dari 110K OMG melalui Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Periode 11 Maret - 11 April 2024

Setidaknya ada tiga tanggung jawab yang diemban oleh mereka yang berumur di atas 40 yaitu sebagai berikut:

AADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil
ADVERTISEMENTS
Iklan Belasungkawa Adinda Almarhum Yafi Dhia Ulhaq Yuli

Pertama, tanggung jawab ke atas, yaitu taat kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW, menghormati kedua orang tua dengan ketaatan, kesabaran, finansial, dan perhatian. Kedua, tanggung jawab ke bawah, yakni menyayangi dan menguatkan anak-anaknya dengan ilmu, pengarahan, kasih sayang, finansial, dan teladan. 

Baca juga: Putuskan Bersyahadat, Mualaf JJC Skillz Artis Inggris: Islam Memberi Saya Kedamaian

Ketiga, tanggung jawab ke samping, yaitu bersinergi dengan mitra hidup, istri/suami, saudara/i, dan tetangga dalam rangka membangun rumah tangga dan kehidupan sosial masyarakat yang rukun, aman, dan damai. 

Alquran surat al-Ahqaf (46) ayat 15 juga menegaskan keisti mewaan umur di atas 40. Ayat tersebut mengingatkan mereka yang akan, sedang, atau telah menginjak umur 40 tahun. 

Berita Lainnya:
Mengenal Tradisi Penggunaan Nama Kunya di Kalangan Orang Arab

حَتَّىٰ إِذَا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَبَلَغَ أَرْبَعِينَ سَنَةً قَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي ۖ إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

“…sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdoa: “Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri.”

Pertama, perbanyak syukur kepada Allah SWT atas nikmat-nikmat-Nya yang selama ini telah direguk. 

Kedua, bersyukur kepada kedua orang tua yang telah mengantarkannya ke umur 40 tahun, yang telah berhasil menjadikan anaknya sukses dalam berbagai bidang. Ketiga, komitmen untuk hanya berbuat hal yang diridhai Allah SWT.            

sumber : Harian Republika

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi