Jumat, 14/06/2024 - 18:53 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

Apakah Dark Chocolate Benar-Benar Sehat? Pahami Ini Sebelum Konsumsi

Dark chocolate bukan tanpa manfaat tapi risikonya juga tidak bisa diabaikan.

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H dari Bank Aceh Syariah

JAKARTA — Dark Chocolate atau cokelat hitam populer karena potensi manfaat kesehatannya. Kabarnya cokelat ini kaya akan antioksidan dan baik untuk jantung. Selain itu, kandungan gulanya rendah.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses atas Dilantiknya Daddi Peryoga sebagai Kepala OJK Provinsi Aceh

Tak heran bila lebih dari 50 persen menganggapnya sebagai pilihan yang lebih aman dan sehat dibandingkan dengan permen. Namun ternyata, ada sisi gelap dari cokelat ini.

ADVERTISEMENTS
Menuju Haji Mabrur dengan Tabungan Sahara Bank Aceh Syariah

Manfaat dark chocolate

Dark chocolate menjadi sumber antioksidan dan polifenol yang hebat telah mendapatkan popularitas di kalangan penggemar kebugaran. Banyak penelitian berbicara tentang banyak manfaat potensial dari dark chocolate untuk kesehatan jantung. Salah satunya membantu menurunkan tekanan darah dan meningkatkan aliran darah ke jantung.

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

Cokelat hitam juga dianggap baik untuk fungsi otak dan dikatakan menurunkan risiko strok. Antioksidan di dalamnya dapat membantu melindungi tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas. Namun, jika Anda telah makan cokelat hitam dalam porsi kecil selama beberapa waktu dan berpikir itu tidak akan membahayakan, Anda perlu mengetahuinya.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh
Berita Lainnya:
Batu Ginjal Mengintai Orang Obesitas, Hati-Hati Jika Anda Salah Satunya
ADVERTISEMENTS
Selamat Menunaikan Ibadah Haji bagi Para Calon Jamaah Haji Provinsi Aceh

Sisi gelap dark chocolate

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh
ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Kelahiran Pancasila 1 Juni 2024

Dilansir laman Hindustan Times, Senin (30/1/2023), Senior Consultant Neurologist, Apollo Hospital, Jubilee Hills, Hyderabad, dr Sudhir Kumar, baru-baru ini membuat cicitan tentang sisi gelap cokelat hitam. Penelitian telah menemukan beberapa batang cokelat hitam mengandung dua logam berat, kadmium, dan timbal.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses kepada Pemerintah Aceh atas Capai WTP BPK

“Para ilmuwan melaporkan bahwa para ilmuwan mendeteksi kadmium dan timbal dalam banyak cokelat hitam, sampel diuji,” ujar dr Sudhir dalam unggahannya.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
ADVERTISEMENTS

Menurutnya, paparan jangka panjang yang konsisten terhadap logam berat dalam jumlah kecil sekalipun dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan. Dia mengatakan bahaya terbesar bagi wanita hamil dan anak kecil karena logam dapat menyebabkan masalah perkembangan, memengaruhi perkembangan otak, dan menurunkan IQ.

ADVERTISEMENTS
Bayar Jalan tol dengan Pencard

Selain itu, ahli saraf ini mengatakan mengonsumsi cokelat ini dalam jangka waktu lama dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan lainnya. “Sering terpapar timbal pada orang dewasa dapat menyebabkan masalah sistem saraf, hipertensi, penekanan sistem kekebalan tubuh, kerusakan ginjal, dan masalah reproduksi,” ujar dr Sudhir.

Berita Lainnya:
Pola Asuh Gentle Parenting Bisa Jadi Pilihan Besarkan Gen Alfa

Cokelat hitam bukan tanpa manfaat tetapi risikonya juga tidak bisa diabaikan. “Cokelat hitam mengandung setidaknya 65 persen kakao dari beratnya. Biji kakao kaya akan flavanol (antioksidan), yang membuatnya sehat dan sayangnya, logam berat juga mengintai di dalam padatan kakao.

“Menjadi sulit untuk menyeimbangkan manfaat dan risikonya,” kata dr Sudhir.

Dr Sudhir mengatakan, orang-orang harus mengingat poin-poin ini sebelum mengonsumsi cokelat hitam:

1. Konsumsi cokelat hitam dengan kandungan timbal/kadmium rendah.

2. Konsumsi cokelat hitam sesekali, atau bergantian dengan cokelat susu (kandungan logam berat lebih rendah).

3. Konsumsi cokelat dengan kandungan kakao lebih rendah.

4. Anak-anak dan wanita hamil harus menghindari cokelat ini.

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

وَدَّ كَثِيرٌ مِّنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَوْ يَرُدُّونَكُم مِّن بَعْدِ إِيمَانِكُمْ كُفَّارًا حَسَدًا مِّنْ عِندِ أَنفُسِهِم مِّن بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْحَقُّ ۖ فَاعْفُوا وَاصْفَحُوا حَتَّىٰ يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ ۗ إِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ البقرة [109] Listen
Many of the People of the Scripture wish they could turn you back to disbelief after you have believed, out of envy from themselves [even] after the truth has become clear to them. So pardon and overlook until Allah delivers His command. Indeed, Allah is over all things competent. Al-Baqarah ( The Cow ) [109] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi