Rabu, 24/04/2024 - 09:15 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIENERGI

Tarik Ulur Skema Penyaluran Subdidi Energi

ADVERTISEMENTS

Realisasi subsidi energi pada tahun 2022 mencapai Rp 157,6 triliun.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah
ADVETISEMENTS
Ucapan Belasungkawa Zakaria A Rahman dari Bank Aceh

JAKARTA — Hingga saat ini Kementerian ESDM belum bisa memastikan kapan payung hukum soal penyaluran barang subsidi kapan keluar. Bolak balik izin prakasa dari revisi Peraturan Presiden 191 Tahun 2014 beralih dari satu kementerian ke kementerian lain.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Direktur Jenderal Minyak dan Gas Kementerian ESDM Tutuka Ariadji menjelaskan pada tahun lalu ternyata izin prakasa revisi perpres tersebut tidak berada di tangan Kementerian ESDM. Baru di pertengahan tahun berada di kementerian ESDM, dan kementerian ESDM baru menyelesaikan segala draft dan teknis perubahan pada awal tahun ini.

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

“Saat ini masih proses administrasi dan kami masih menunggu statement resmi dari yang berwenang untuk bisa kita lanjutkan,” ujar Tutuka saat ditemui di Kementerian ESDM, Senin (30/1).

ADVERTISEMENTS

Tutuka menjelaskan pihaknya sudah menyelesaikan draft revisi dan juga sampai proses substansi per pasal. “Sayangnya, kita belum bisa kasih tahu detailnya karena masih menunggu keputusan apakah draft kita bisa dilanjutkan atau enggak,” tambah Tutuka.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Namun Tutuka tak menampik hingga saat ini segala uji coba penyaluran yang dilakukan pemerintah dan Pertamina akan tetap dilakukan. Baik uji coba pembelian pertalite melalui aplikasi My Pertamina maupun uji coba pembelian LPG menggunakan KTP. Kata dia, itu salah satu cara yang dipakai pemerintah untuk memastikan tak ada masyarakat miskin yang tertinggal.

Berita Lainnya:
PHE Sebut Eksplorasi Migas Berhasil Kantongi 3 Temuan Cadangan Besar

Sebab, untuk bisa menyalurakn subsidi BBM dan LPG, pemerintah mengacu pada data P3KE dan DTKS. “Kita pakai dua data itu, nah saat ini kita belum membatasi per orang. Jadi masyarakat yang memang tidak terdata tapi ingin membeli barang subsidi dan memang memerlukan bisa mendaftarkan diri ke kami lalu kita masukan ke sistem informasi,” ujar Tutuka.

Kata Tutuka, bahkan di tahun ini ia memastikan belum bisa mengimplementasikan penyaluran barang subsidi sesuai dengan payung hukum yang akan diubah itu. “Tahun ini kita fokus untuk mendata dulu, nggak bisa langsung memang harus gradual. Kita data dulu biar kita bisa punya profil data pembeli,” ujar Tutuka.

Dari profiling data tersebut, kata dia pemerintah bisa mengkaji kembali indikator miskin dan orang yang berhak mengkonsumsi barang subsidi. “Kelihatannya masih tahun depannya lagi ini. Kita rapikan datanya, kita verifikasi lagi, baru nanti itu data yang kita pakai,” tambah Tutuka.

Data Kementerian ESDM mencatat realisasi subsidi energi pada tahun 2022 mencapai Rp 157,6 triliun. Realisasi ini memang lebih rendah dari yang dianggarkan pemerintah sebesar Rp 211,1 triliun. Dari realisasi tersebut, untuk subsidi BBM dan LPG menyedot Rp 97,8 triliun.

Berita Lainnya:
Simak Syarat Mudah Ajukan KPR Syariah di BTN Syariah

Sedangkan di tahun 2023 pemerintah menganggarkan RP 209,9 triliun untuk subsidi energi. Khusus untuk subsidi BBM dan LPG, pemerintah memperkirakan butuh Rp 139,4 triliun.

Menteri ESDM Arifin Tasrif menjelaskan pada tahun lalu memang terjadi penurunan realisasi subsidi eneri. Dengan kondisi harga minyak dunia yang melambung tinggi di awal tahun 2022 kemarin memaksa pemerintah mengubah alokasi subsidi energi. Namun, faktanya di kuartal ketiga dan keempat tahun 2022, justru pergerakan harga minyak dunia menurun disusul dengan nilai tukar rupiah yang menurun juga.

“Terutama penurunan ini, kita lihat di BBM, dan elpiji ini tidak se parah seperti yang kita perkirakan sebelumnya karena adanya di 2022 asumsi crude kita yang tadinya tinggi, ternyata menjelang kuartal tiga dan empat terjadi penurunan,” ujar Arifin.

Namun, kata Arifin tahun ini pemerintah tak berani ambil risiko untuk menurunkan anggaran subsidi mengingat intensitas perang Rusia Ukraina yang masih berlangsung dan sewaktu waktu dapat mengatrol harga minyak dunia.

“Kita masih impor crude dan bbm, kita impor juga LPG. Di tahun 2023, kita memperkirakan kemungkinan alokasi subsidinya cukup besar, karena masih ada konsetlasi konflik yang belum selesai, jadi ini akan mempengaruhi supply demand minyak mentah,” ujar Arifin.

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi