Jumat, 21/06/2024 - 05:33 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BISNISEKONOMI

Bisnis Baju Bekas Kian Diminati Anak Muda di Semarang

Anak muda sekarang suka baju bekas ketimbang baju baru yang mahal.

 Berjualan baju bekas atau istilah kerennya thrift shop kian diminati kalangan anak muda di Semarang, Jawa Tengah. Hal itu sekaligus menjadi sebuah solusi untuk mengurangi limbah pakaian.

Tak sembarang baju bekas yang dijual. Hanya baju-baju bekas bermerk atau sedang tren yang didatangkan langsung dari luar negeri, seperti Korea, Jepang, dan terkadang China.

“Kalau bal (satu gulungan, red.) baju, saya suka dari Korea dan Jepang gitu tapi kadang juga ada dari China,” kata pemilik Uniche Gallery, Zain, ditemui saat gelaran Markaz Fest Semarang, beberapa waktu lalu.

Baju-baju bekas itu diimpor dalam bentuk bal-balan, bukan satuan. Dengan asumsi satu bal berisi sekitar 25 baju dengan berbagai model yang dikemas dalam bentuk gulungan.

“Kalau cari bal yang bagus harus nyoba beberapa kali, kadang dapat yang 70 persen bagus, 30 persen reject. Begitu sebaliknya,” kata pemuda yang baru berusia kepala dua yang kerap mengikuti festival thrift itu.

Berita Lainnya:
Otorita IKN Tawarkan Proyek Investasi ke Bos Burj Khalifa

Pameran atau festival thrift sering dimanfaatkannya untuk mendulang rezeki dengan menjajakan baju-baju impor bekas. Sementara informasi kegiatan Zain dapat dari media sosial maupun komunitas.

Zain menceritakan, awalnya berbisnis thrift saat pandemi Covid-19 yang membuat banyak usaha gulung tikar sehingga berpikir mencari usaha dengan modal kecil namun menghasilkan untung yang lumayan besar. Untuk membangun sebuah bisnis thrift shop,  Zain menyebutkan modal yang dibutuhkan sekitar Rp 4 juta-Rp 6 juta. Namun kesulitannya adalah melewati masa trial and error saat memilih pakaian yang bagus.

“Kalau acaranya besar ya modalnya besar. Tapi, satu bal baju biasanya start dari harga Rp 5 juta. Untuk penghasilan tergantung event thrift-nya ya, kalau besar ya sehari bisa sampai Rp 5 juta. Tapi kalau event kecil ya minimal Rp 1 juta dapetlah,” kata dia.

Selain Zain, ada juga Novia Ayu (25 tahun) yang membuka usaha thrift bernama Rarepose.co sejak 2022. Bisnisnya berawal dari keinginannya mencari penghasilan tambahan hingga keterusan sampai sekarang.

Berita Lainnya:
Capaian 2023, Pertamina Berhasil Jalankan Program Unlock Value Pengembangan Usaha

Dalam berbisnis thrift biasanya ada sistem khusus pengolahan baju bekas sebelum dijual kembali. Diawali dari sortir kelayakan, hingga dimasukkan ke laundry untuk dicuci bersih.

Ke depan, Novia menilai bisnis baju bekas bermerk masih punya prospek, khususnya dalam satu tahun ke depan. Hal itu mengingat banyak anak muda yang tertarik untuk membeli baju bekas ketimbang harus membeli baru karena mahal.

Sejauh ini, Novia masih fokus menjual baju bekasnya secara online lewat media sosial maupun e-commerce. Namun, tak jarang jua mengikuti pameran thrift untuk melayani penjualan luring.

“Untuk penjualan kita masih fokus di online, di media sosial. Kalau weekend kita biasanya ikut car free day (CFD) atau event,” kata Novia.

 

sumber : ANTARA

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

إِذْ أَوَى الْفِتْيَةُ إِلَى الْكَهْفِ فَقَالُوا رَبَّنَا آتِنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا الكهف [10] Listen
[Mention] when the youths retreated to the cave and said, "Our Lord, grant us from Yourself mercy and prepare for us from our affair right guidance." Al-Kahf ( The Cave ) [10] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi