Senin, 26/02/2024 - 00:29 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIPERTANIAN

Pacu Kewirausahaan Perempuan, Kementan Gelar Workshop GESI di Banjarmasin

ADVERTISEMENT

 BANJARMASIN — Kementerian Pertanian ri melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP) terus bergerak menumbuhkembangkan petani milenial.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo menekankan pentingnya peran petani milenial dalam rangka pembangunan pertanian masa depan. Menurutnya, di era digital saat ini semakin mendorong percepatan pembangunan pertanian Indonesia.

ADVERTISEMENT
Hari Pers Nasional

Kementan berupaya mengubah pola pikir generasi muda bahwa pertanian itu keren, hebat, dan satu-satunya sektor yang menjanjikan, terlebih di tengah pandemi saat ini. “Kita fasilitasi mereka, kita tingkatkan pengetahuan dan kemampuan mereka melalui pelatihan. Kita manfaatkan teknologi, alsintan, jejaring hingga jejaring pemasaran.” jelas Mentan Syahrul.

ADVERTISEMENT

Dedi Nursyamsi selaku Kepala BPPSDMP juga menegaskan bahwa pertanian harus didukung kalangan milenial sebagai generasi muda. “Mendukung upaya pemerintah melakukan regenerasi petani sekaligus melahirkan pengusaha muda pertanian yang berdampak sosial dan ekonomi bagi masyarakat pertanian Indonesia,” tegas Dedi.

ADVERTISEMENT
KUR Syariah Bank Aceh

Dedi menyampaikan, hingga 2024, pihaknya menarget mencetak 2,5 juta petani milenial. Sejak saat ini proses penumbuhan petani milenial itu terus dilakukan. Berkolaborasi dengan Duta Petani Milenial/Duta Petani Andalan (DPM/DPA), Dedi menegaskan kualitas dan kuantitas petani milenial terus digenjot.

ADVERTISEMENT
Bayar Tol dengan Pengcard
Berita Lainnya:
Bela Jokowi Bagi-bagi Bansos, Istana: Itu Kebijakan Afirmatif

Salah satu komitmen pemerintah dalam memfasilitasi tumbuh kembang generasi milenial di Indonesia adalah dengan hadirnya program Youth Entrepreneurship Employment and Support Services (YESS) yang merupakan kerjasama antara Kementan dengan International Fund for Agricultural Development (IFAD).

ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

Dalam upaya menfasilitasi petani muda di Kalimantan Selatan (Kalsel), Sekolah Menengah Kejuruan Pertanian Pembangunan Negeri (SMK-PPN) Banjarbaru selaku Provincial Project Implementation Unit (PPIU) Provinsi Kalsel mengadakan Workshop Gender Equality and Social Inclusion (GESI), Sabtu (25/2).

Selama 2 hari peserta diberikan materi dari tim PPIU Kalsel, dilanjutkan Heira K selaku Konsultan Gesi Program Yess, Gusnanda dari Dinas Sosial Provinsi Kalimantan Selatan, Adhi Maulana dari Dinas Lingkungan Hidup Provinsi Kalimantan Selatan, dan Nur Mahya dari DPP IWAPI Kalimantan Selatan.

Adapun materi yang di dapat berupa Capaian GESI PPIU Kalimantan Selatan, Potret Masyarakat Miskin Kalimantan Selatan dan Fasilitas untuk Disabilitas, Dampak Aktivitas Pertanian terhadap Lingkungan dan Perizinan Lingkungan, Peran Pemberdayaan IWAPI terhadap Kewirausahaan Perempuan, dan FGD Identifikasi, Perencanaan Pelaksanaan dan Evaluasi GESI Program YESS Kalimantan Selatan.

Berita Lainnya:
KAI Commuter Siapkan Strategi Angkut Sejuta Penumpang

Hadir dan membuka workshop, Kepala SMK-PP N Banjarbaru, Budi Santoso mengatakan, program YESS ini untuk semua pemuda dan pemudi dan juga yang berkebutuhan khusus, menjangkau ke seluruh pelosok di 3 wilayah Program Yess di Kalimantan Selatan.

“Mudah-mudahan dari pelosok tadi ada yang muncul menjadi pengusaha pertanian yang sukses sehingga nantinya meningkatkan kesejahteraan masyarakat di wilayah tersebut”, pungkas Budi.

Ditambahkan oleh Project Manajer PPIU Kalsel, Angga Tri Aditia Permana menyampaikan betapa Program YESS konsen untuk regenerasi petani,  mudah-mudahan Program Yess ini bisa di optimalkan untuk memberikan bantuan pemberdayaan kepada lokus-lokus di ranah sesi ini.

Workshop ini sendiri dihadiri oleh fasilitator muda, mobilizer, penerima Hibah Kompetitif, BDSP, DIT, Bappeda, dan Dinas Terkait dari 3 kabupaten Program YESS di Kalimantan Selatan.

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENT

Reaksi & Komentar

ADVERTISEMENT

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi