Selasa, 27/02/2024 - 00:47 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BISNISEKONOMI

TWC Lakukan Kajian Lapangan Naik Candi Borobudur

ADVERTISEMENT

 MAGELANG — PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko (TWC) melakukan kajian lapangan kunjungan wisata naik monumen Candi Borobudur dengan sampel acak untuk memastikan kualitas layanan di destinasi wisata ini. Direktur Utama PT TWC Febrina Intan di Magelang, Jawa Tengah, Kamis (2/3/2023) menyampaikan, dengan kajian lapangan tertutup ini, pihaknya ingin memastikan segala persiapan layanan betul-betul sudah matang guna memberikan layanan yang unggul bagi pengunjung.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

“Mengingat program ini merupakan pola perjalanan wisata baru yang sarat dengan value added experience. Melalui kajian lapangan tertutup ini, sekaligus kami menerima masukan-masukan dari pengunjung dari berbagai sisi demi perbaikan kualitas layanan ke depannya,” katanya.

ADVERTISEMENT
Hari Pers Nasional

Manajemen TWC melakukan kajian lapangan tertutup dengan random sampling dan menentukan langkah antisipasi apabila terdapat hal yang belum sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP). Ia menyampaikan, kajian lapangan tertutup ini dalam konteks tertutup dengan jumlah pengunjung terbatas. Kegiatan ini dilakukan pada 1-15 Maret 2023 dan akan dievaluasi secara berkala dengan pemangku kepentingan terkait.

ADVERTISEMENT

Kajian lapangan ini bertujuan untuk memastikan kesiapan layanan baik hospitality maupun sistem berjalan dengan baik, mengatur kuota di atas monumen serta pengelolaan kepadatan pengunjung. TWC menetapkan kuota kunjungan pada kajian lapangan kali ini sebanyak 400 pengunjung. Pengunjung yang sudah berada di lokasi destinasi Taman Wisata Candi Borobudur, mendapatkan kesempatan untuk mengikuti kajian tersebut dengan prosedur yang sudah ditentukan.

ADVERTISEMENT
KUR Syariah Bank Aceh
Berita Lainnya:
Patra Jasa Gandeng KKMC Pasarkan Properti

Kajian lapangan tertutup ini dilaksanakan dalam rangka mengkaji kesesuaian SOP kunjungan naik monumen Candi Borobudur, sehingga manajemen perlu mengetahui respons dari pengalaman pengunjung secara langsung. Selanjutnya secara bertahap akan dikaji untuk kuota 800 sampai dengan 1,200 pengunjung per hari.

ADVERTISEMENT
Bayar Tol dengan Pengcard

“Atas hasil kajian dan masukan dari pengunjung akan menjadi materi pembahasan dengan stakeholder terkait untuk menentukan kebijakan selanjutnya,” katanya.

ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

Selama masa kajian lapangan tertutup ini, katanya, bagi pengunjung yang ingin berpartisipasi dapat melakukan reservasi secara daring. Bagi wisatawan Nusantara dikenakan biaya pengganti alas kaki khusus (upanat) dan pendampingan pemandu wisata sebesar Rp 70 ribu (dewasa), Rp 50 ribu (anak) dan Rp 5.000 (pelajar).

Kemudian, bagi wisatawan mancanegara, sesuai dengan harga yang berlaku saat ini, yaitu 25 dolar Amerika Serikat (dewasa), dan 15 dolar AS (anak/pelajar), menyesuaikan dengan nilai kurs yang berlaku pada saat dilakukan transaksi. Regulasi terkait harga ini akan diperbarui sewaktu-waktu menyesuaikan kebijakan manajemen.

Berita Lainnya:
Volume Lalin ke Bandara Soekarno Hatta Hampir 284 Ribu Kendaraan

Menurut dia, bersamaan dengan proses kajian lapangan tertutup tersebut, pihak manajemen tetap membuka layanan kunjungan reguler hingga pelataran/halaman candi, dengan harga tiket Rp 50 ribu untuk wisatawan nusantara dewasa dan Rp 25 ribu wisatawan nusantara anak/pelajar.

Sedangkan bagi wisatawan mancanegara, sesuai dengan harga yang berlaku saat ini, yaitu 25 dolar AS (dewasa), dan 15 dolar AS (anak/pelajar), menyesuaikan dengan nilai kurs yang berlaku pada saat dilakukan transaksi.

Ia menuturkan dalam pelaksanaan mendatang, TWC mulai menerapkan kuota kunjungan naik monumen Candi Borobudur sesuai kajian carrying capacity yaitu 1.200 orang per hari, yang terbagi dalam delapan jam sesi kunjungan dengan jumlah kuota per jam sejumlah 150 orang. Kajian tersebut dilakukan oleh Kementerian Pendidikan Kebudayaan dan Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) melalui Balai Konservasi Borobudur, untuk tujuan konservasi pelestarian Candi Borobudur.

sumber : Antara

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENT

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi