Minggu, 25/02/2024 - 21:15 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BISNISEKONOMI

Rasio KPR Indonesia Hanya 2,9 persen, Jauh Tertinggal dari Negara Tetangga

ADVERTISEMENT

Rasio KPR Malaysia tercatat 38,48 persen dan India 6,58 persen.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

Rep: Novita Intan/ Red: Lida Puspaningtyas

ADVERTISEMENT
Hari Pers Nasional

Suasana perumahan bersubsidi di Kawasan Ciseeng, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (7/2/2023). SMF sebut rasio KPR masyarakat Indonesia jauh lebih rendah dari negara tetangga.

ADVERTISEMENT

JAKARTA — PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) menyebut rasio kredit pemilikan rumah terhadap produk domestik bruto di Indonesia masih tergolong kecil. Sepanjang 2022, rasio kredit pemilikan rumah terhadap produk domestik bruto sebesar 2,99 persen.

ADVERTISEMENT
KUR Syariah Bank Aceh

Direktur Sekuritisasi dan Pembiayaan SMF Heliantopo mengatakan rasio kredit pemilikan rumah terhadap produk domestik bruto di Indonesia masih tertinggal dengan Malaysia dan India.

ADVERTISEMENT
Bayar Tol dengan Pengcard

“Bandingkan dengan Malaysia sebesar 38,48 persen pada tahun yang sama atau India sebesar 6,58 persen,” ujarnya saat webinar Urban Forum Banking & Property Outlook 2023, Selasa (14/3/2023).

ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action
Berita Lainnya:
Ekonom Proyeksikan Sektor Properti China akan Pulih Terbatas pada 2024

Heliantopo menyebut selama ini pemerintah telah mengalokasikan dana fiskal ke sektor perumahan. Heliantopo pun memberikan lima pesan utama terkait kondisi makroekonomi dan pembiayaan perumahan.

Pertama, ketidakpastian global masih tinggi dan diperparah dengan kemungkinan terjadinya bank run di Amerika. Kedua, di tengah ketidakpastian global, ekonomi Indonesia masih tetap tumbuh, tetapi akan mengalami perlambatan.

Ketiga, Bank Indonesia akan tetap menjalankan kebijakan yang agresif demi menjaga inflasi inti dan nilai tukar. Keempat, Bank Pembangunan Daerah (BPD) dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) BPR memiliki peran penting untuk memperluas jangkauan penyaluran kredit pemilikan rumah.

Berita Lainnya:
Harga Gabah Meroket, Petani Kecil Justru tak Bisa Menikmati  

“Kelima, regulasi yang melindungi dan mendisiplinkan seluruh pemangku kepentingan sektor perumahan perlu ditingkatkan,” ucapnya.

Di samping itu, Heliantopo menyebut seluruh lembaga internasional memiliki konsensus bahwa pertumbuhan ekonomi global pada 2023 akan melambat dibandingkan tahun sebelumnya. Hal menarik, kata Heliantopo, entitas swasta memiliki proyeksi yang lebih pesimistis dibandingkan dengan lembaga multilateral.

“Hal ini mengindikasikan bahwa pasar lebih khawatir terhadap kondisi pada 2023,” ucapnya.

Kendati demikian, ekonomi Indonesia lebih baik dibandingkan dengan kondisi berbagai negara lain. Hal ini mengingat Indonesia masih mendapatkan manfaat dari kenaikan harga komoditas energi.

“Pada saat yang sama sektor manufaktur masih dalam proses ekspansif walaupun menunjukkan tren penurunan. Meskipun perlambatan pertumbuhan ekonomi global tidak mungkin dihindari,” ucapnya.

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENT

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi