Kamis, 18/04/2024 - 18:22 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EROPAINTERNASIONAL

Xi Jinping dan Vladimir Putin Semakin Hangat Walau Berbeda Tanggapi Konflik Ukraina

ADVERTISEMENTS

FILE – Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) memberi isyarat saat berbicara dengan Presiden China Xi Jinping selama KTT Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) di Samarkand, Uzbekistan, 16 September 2022.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

 MOSKOW — Presiden Cina Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin menunjukan kehangatan yang lebih erat usai pembicaraan dua hari di Moskow. Mereka melakukan kritik bersama terhadap Barat, meski berbeda dalam menanggapi konflik Ukraina.

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Putin memuji Xi atas rencana perdamaian yang diusulkan Cina bulan lalu. Dia menyalahkan Kiev dan Barat karena menolak usulan perdamaian tersebut.

ADVERTISEMENTS

“Kami percaya bahwa banyak ketentuan dari rencana perdamaian yang diajukan oleh Cina selaras dengan pendekatan Rusia dan dapat diambil sebagai dasar penyelesaian damai ketika mereka siap untuk itu di Barat dan di Kiev. Namun, sejauh ini kami tidak melihat kesiapan seperti itu dari pihak mereka,” kata Putin.

Berita Lainnya:
AS Sebut ISIS Bertanggung Jawab atas Penembakan Massal di Moskow

Tapi Xi hampir tidak menyebutkan konflik itu sama sekali. Dia mengatakan, bahwa Cina memiliki posisi tidak memihak di dalamnya.

Meski berbeda sikap atas konflik itu, kedua pemimpin menyebut satu sama lain sebagai teman baik, menjanjikan kerja sama ekonomi, dan menggambarkan hubungan negara mereka sebagai yang terbaik yang pernah ada. Pernyataan bersama pun menyoroti tindakan Washington merusak stabilitas global dan alinasi Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) menerobos masuk ke kawasan Asia-Pasifik.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Menanggapi pertemuan tersebut, Gedung Putih mengatakan, posisi Cina tidak memihak. Dia mendesak Beijing untuk menekan Moskow agar mundur dari wilayah kedaulatan Kiev untuk mengakhiri perang.

Barat sebagian besar menolak rencana perdamaian Xi untuk Ukraina karena terlalu samar untuk membuat perbedaan. Namun Ukraina mungkin berharap untuk menjaga Cina tetap netral, lebih berhati-hati, dengan perlahan menyambut rencana tersebut ketika diluncurkan bulan lalu.

Berita Lainnya:
PBB Ungkap Dusta Israel yang Mengaku tak Halangi Bantuan Kemanusiaan

Sikap tersebut ditunjukan kembali saat Presiden Ukraina  Volodymyr Zelenskyy menerima kunjungan Perdana Menteri Jepang  Fumio Kishida pada Selasa (21/3/2023). Pada konferensi persnya dengan Kishida, Zelenskyy mengatakan, Kiev telah mengundang Beijing untuk menandatangani rencana perdamaian yang diusulkan negaranya sendiri tetapi tidak mendapat jawaban. Zelenskyy telah berulang kali meminta Xi untuk berbicara dengannya.

Kiev mengatakan tidak akan ada pembicaraan damai dengan Moskow kecuali negara itu menarik pasukannya. Rusia mengatakan, Ukraina harus menerima kenyataan teritorial dalam merujuk pada pencaplokan hampir seperlima dari Ukraina.

sumber : Reuters

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi