Minggu, 25/02/2024 - 10:18 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BISNISEKONOMI

Ekonomi Indonesia Diproyeksi Tumbuh 4,94 Persen pada Kuartal I 2023

ADVERTISEMENT

JAKARTA — Ekonom Bank Mandiri Faisal Rachman memperkirakan pertumbuhan ekonomi mencapai 4,94 persen secara year on year (yoy) pada kuartal I 2023 atau melemah dibandingkan 5,01 persen pada kuartal IV 2022.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

“Pelemahan tersebut terutama disebabkan oleh dampak inflasi tahunan yang relatif tinggi atau di atas kisaran target 2-4 persen, dan risiko perlambatan ekonomi global yang sedikit menghambat aktivitas konsumsi, investasi, dan ekspor,”katanyadalam keterangan resmi yang dikutip di Jakarta, Kamis (4/5/2023).

ADVERTISEMENT
Hari Pers Nasional

Adapun pertumbuhan ekonomi pada kuartal I 2023 didukung oleh perbaikan perekonomian dalam negeri sebagaimana tampak dari konsumsi rumah tangga yang tumbuh seperti pada kuartal IV 2022.

ADVERTISEMENT

“Pengeluaran pemerintah diperkirakan pulih dari kontraksi di kuartal IV 2022 menjadi membukukan pertumbuhan di kuartal I 2023 karena belanja material meningkat tajam,”imbuhnya.

ADVERTISEMENT
KUR Syariah Bank Aceh

Sebagaimana konsumsi rumah tangga, pembentukan modal tetap bruto (PMTB) atau investasi di kuartal I 2023 juga diperkirakan akan tumbuh datar dari kuartal IV 2022, sebagian besar ditopang oleh investasi nonbangunandaninfrastruktur, tapi investasi gedung danstruktur juga sudah tampak mulai membaik.

ADVERTISEMENT
Bayar Tol dengan Pengcard
Berita Lainnya:
Sektor Infrastruktur Punya Andil Cukup Besar Mendorong Pertumbuhan Indonesia

“Baik aktivitas ekspor maupun impor terlihat melemah, menyusul melambatnya aktivitas perdagangan global akibat prospek ekonomi global yang masih penuh ketidakpastian sehingga membebani permintaan global secara keseluruhan,”katanya.

ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

Adapun secara keseluruhan, Faisal memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia akan tumbuh 5,04 persen secara tahunan sepanjang 2023 atau melambat dibandingkan pertumbuhan pada 2022 sebesar 5,31 persen.

“Kami perkirakan sumber pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2023 akan bergeser dari sektor eksternal ke sektor domestik. Kegiatan ekspor terlihat melemah seiring dengan perlambatan ekonomi global yang dipimpin oleh AS dan Eropa, tapi pembukaan kembali ekonomi China dapat mendukung permintaan eksternal,”katanya.

Konsumsi rumah tangga pada tahun 2023 juga akan tetap tumbuh ditopang oleh inflasi yang menurun berkat keberhasilan pemerintah dalam menjaga pasokan dan harga pangan, serta mencabut pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM).

Berita Lainnya:
Menteri Bahlil Minta Perbankan Biayai Pengusaha untuk Bangun Smelter

Pengeluaran pemerintah yang mengalami kontraksi di tahun 2022 di tengah penurunan realisasi anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional, diperkirakan akan kembali tumbuh di tahun 2023.

“Konsolidasi fiskal atau kembalinya defisit fiskal ke bawah tiga persen dari PDB lebih cepat dari yang direncanakan, memberikan ruang bagi pemerintah untuk kembali ke kebijakan pro pertumbuhan. Persiapan Pemilu 2024 juga meningkatkan pengeluaran pemerintah,” katanya.

Sumber PMTB atau investasi tetap pada tahun 2023 akan bergeser dari investasi nonbangunandanstruktur, khususnya investasi terkait komoditas, menjadi investasi bangunan danstruktur, yang diperkirakan terjadi di semester II 2023.

“Hal ini ditopang oleh peningkatan anggaran infrastruktur dalam APBN 2023, kelanjutan proyek strategis nasional, proyek hilirisasi, dan pembangunan ibu kota negara (IKN) baru,”katanya.

sumber : Antara

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENT

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi