Sabtu, 25/05/2024 - 08:15 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMISYARIAH

Ada Indikator Positif, Perbankan Syariah Punya Potensi Besar

 JAKARTA — Asosiasi Bank Syariah Indonesia (Asbisindo) mengungkapkan saat ini terdapat sejumlah indikator positif yang ada di dalam perkembangan perbankan syariah.  Ketua Umum Asosiasi Bank Syariah Indonesia (Asbisindo) Hery Gunardi mengungkapkan kondisi tersebut memperlihatkan perbankan syariah masih memiliki potensi yang cukup besar untuk berkembang.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

“Kita bersyukur pertumbuhan bisnis perbankan syariah di Indonesia terus menunjukkan pertumbuhan yang positif,” kata Hery saat memberikan sambutan Seminar Nasional Asbisindo di Jakarta, Rabu (6/9/2023).

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Dia menuturkan, perkembangan tersebut bahkan melampaui pertumbuhan perbankan nasional atau industri. Hal itu baik dari sisi aset, pembiayaan, maupun dana pihak ketiga yang seluruhnya mengalami pertumbuhan double digit.

Hery yang juga sebagai Direktur Utama Bank Syariah Indonesia itu mengatakan, aset perbankan syariah pada posisi Mei 2023 tumbuh sebesar 15,52 persen secara tahunan. Selain itu, pembiayaan juga mengalami pertumbuhan sebesar 20 persen dan dana pihak ketiga tumbuh sebesar 15,02 persen secara tahunan.

Berita Lainnya:
Akademisi: Dana Haji Jaga Stabilitas Keuangan Bank Syariah

 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

“Tiga pertumbuhan tersebut merupakan indikator yang menunjukkan masih besarnya potensi yang dapat dimanfaatkan oleh bank-bank syariah di Indonesia, baik BUS maupun UUS atau BPRS,” jelas Hery.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Dia memastikan, Asbisindo sebagai wadah perkumpulan bank-bank syariah di Indonesia berkomitmen untuk terus membina dan mengembangkan bank syariah. Hal tersebut dilakukan agar bisa memberikan manfaat yang luas bagi masyarakat. 

“Oleh karenanya Asbisindo juga senantiasa menjadi mitra utama bagi pemerintah dan regulator dalam upaya pengembangan industri perbankan syariah di Tanah Air,” ungkap Hery. 

ADVERTISEMENTS

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) juga saat ini memberikan kesempatan kepada unit usaha syariah (UUS) bank yang sudah memenuhi syarat untuk mempersiapkan diri selama dua tahun dalam pelaksanaan spin off. Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Dian Ediana Rae mengatakan bank yang telah memenuhi persyaratan tidak akan langsung diwajibkan untuk melaksanakan spin off.

ADVERTISEMENTS

“Memang belum kita implementasikan. Oleh karena itu, bagi mereka yang sudah memenuhi syarat, kita persilakan melakukan persiapan untuk memastikan hingga pada saat nanti dua tahun ke depan. Jadi, itu jadi semacam peluang adjustment untuk bank siap melakukan spin off,” kata Dian dalam konferensi pers RDK Bulanan OJK Agustus 2023, Selasa (5/9/2023).

Berita Lainnya:
KDEKS Dinilai Dapat Akselerasi Pertumbuhan Ekonomi Syariah Sumbar

OJK saat ini sudah menerbitkan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 12 Tahun 2023 tentang Unit Usaha Syariah (POJK UUS) sebagai tindak lanjut dari Undang-undang Nomor 4 Tahun 2023 tentang Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (UU P2SK) Pasal 68 mengenai ketentuan pemisahan UUS, konsolidasi, dan sanksi. Dalam beleid tersebut, terdapat sejumlah ketentuan bagi bank yang akan menjalankan spin off UUS menjadi BUS. 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi