Minggu, 25/02/2024 - 09:36 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EDUKASI
EDUKASI

Nadiem: Museum Batik Indonesia Menjadi Pusat Pelestarian

ADVERTISEMENT

 JAKARTA — Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek), Nadiem Makarim, mengatakan, Museum Batik Indonesia memegang peran penting dalam menopang ekosistem dunia batik yang lebih berkelanjutan. Peresmian museum yang berada di Taman Mini Indonesia Indah (TMII) Jakarta itu disebut menjadi titk tolaknya.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

“Peresmian Museum Batik Indonesia merupakan titik tolak dalam memperkuat upaya menghadirkan sarana penyebaran pengetahuan mengenai batik di Nusantara serta membukakan akses kepada masyarakat luas untuk mengenal batik dengan lebih mendalam,” jelas Nadiem dalam sambutannya pada peresmian Museum Batik Indonesia di Jakarta, Senin (2/10/2023). 

ADVERTISEMENT
Hari Pers Nasional

Optimisme itu dia sebut sejalan dengan amanat Presiden Joko Widodo yang menegaskan, upaya untuk memperkenalkan, melestarikan, dan mengembangkan batik harus menjadi perhatian dan tanggung jawab bersama sebagai warga negara Indonesia. Sebab, kata Nadiem, batik merupakan wajah dan budaya yang merepresentasikan kehormatan bangsa Indonesia. 

ADVERTISEMENT

Dinaungi Badan Layanan Umum Museum dan Cagar Budaya (BLU MCB) yang dibentuk pada 1 September 2023 lalu, Museum Batik Indonesia memiliki misi untuk terus meningkatkan profesionalisme pengelolaan museum, meningkatkan pelayanan kepada masyarakat. Misi lainnya adalah untuk meningkatkan pelestarian batik melalui ruang kolaborasi bersama komunitas dan organisasi lainnya yang memiliki visi yang sama. 

ADVERTISEMENT
KUR Syariah Bank Aceh
Berita Lainnya:
Kemendikbudristek Jaga Akuntabilitas Penyaluran Dana BOSP  

 

ADVERTISEMENT
Bayar Tol dengan Pengcard

Direktur Jenderal Kebudayaan Kemendikbudristek Hilmar Farid menjelaskan, sejalan dengan tugas dan fungsi BLU MCB untuk mengelola permuseuman secara nasional, museum sebagai pusat pelestarian batik dapat menjadi fasilitas publik serta sarana edukasi dan rekreasi yang optimal.

ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

“Kami menyambut baik upaya kolaborasi berbagai pihak dengan museum, seperti yang kami laksanakan bersama YBI hari ini. Tujuannya untuk bersama-sama memberikan warisan pengetahuan kepada generasi penerus,” jelas Hilmar. 

Museum Batik Indonesia, kata dia, memiliki fungsi untuk mewadahi berbagai kalangan untuk mengenal, memahami, hingga belajar memproduksi. Hilmar menyebutkan, batik merupakan salah satu alat diplomasi budaya yang saat ini telah diakui di dunia internasional. 

“Sehingga salah satu tugas museum adalah untuk menjadikan pengetahuan tentang batik, serta pengembangan dan pemanfaatannya tetap berkelanjutan tidak hanya untuk Indonesia, tapi juga dunia,” kata Hilmar.

Berita Lainnya:
Identifikasi Obesitas Lewat Teknologi, Tim Dosen Universitas BSI Raih Hibah Penelitian

Pada 2009, batik ditetapkan sebagai warisan budaya takbenda oleh UNESCO. Selain karena keunikan teknik menghias kain dan keindahan motifnya, pengakuan batik sebagai warisan dunia adalah karena di setiap helai kain batik terkandung nilai budaya dan makna filosofis yang berkaitan erat dengan siklus kehidupan manusia Indonesia. 

Wakil Ketua Yayasan Batik Indonesia, Diana Santosa, menegaskan, Hari Batik Nasional 2023 diadakan dengan melibatkan para pembatik dari seluruh Indonesia yang mewakili daerah masing-masing. Tujuannya untuk mengedukasi seluruh masyarakat Indonesia, khususnya generasi muda agar mereka dapat lebih memahami batik secara mendalam.

“Memahami bahwa batik bukanlah sebuah ‘tren’, melainkan sebuah warisan budaya yang harus dijaga. Mengedukasi mereka bahwa batik bukan sekedar kain tradisional yang memiliki beragam motif dan warna, tapi merupakan karya adiluhur yang memiliki makna dan filosofis mendalam pada setiap proses pembuatannya,” terang Dian.

 

 

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENT

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi