Senin, 26/02/2024 - 03:55 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BISNISEKONOMI

PT Timah Bangun Sumur Atasi Kekeringan di Belitung Timur

ADVERTISEMENT

Air bersih (ilustrasi).

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

PANGKALPINANG — PT Timah Tbk membangun sumur bor di Desa Gantung Kabupaten Belitung Timur Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, guna mengatasi kekeringan selama musim kemarau sebagai dampak El Nino di wilayah operasional perusahaan.

ADVERTISEMENT
Hari Pers Nasional

“Dengan adanya sumur bor ini, warga desa tidak lagi kesulitan mendapatkan air bersih selama musim kemarau ini,” kata Kepala Bidang Komunikasi Perusahaan PT Timah Tbk Anggi Siahaan di Pangkalpinang, Senin (9/10/2023).

ADVERTISEMENT

Ia mengatakan, pembangunan sumur bor sebagai komitmen PT Timah untuk membantu masyarakat di lingkungan operasional perusahaan mendapatkan air bersih selama musim kemarau ini. “Kami tidak hanya membangun sumur bor di Desa Gantung, tetapi telah membangun puluhan sumur di daerah-daerah yang setiap musim kemarau mengalami krisis air bersih,” kata Anggi.

ADVERTISEMENT
KUR Syariah Bank Aceh
Berita Lainnya:
Diresmikan Jokowi, Bendungan Lolak Dinilai Mampu Perkuat Lumbung Pangan

Salah seorang warga Desa Gantung Siswandi Usman mengucapkan syukur dengan adanya sumur bor PT Timah Tbk, karena sangat membantu warga mendapatkan air bersih selama musim kemarau ini. “Alhamdulillah syukur berkat dibangunnya sumur bor di Desa Gantung, kebutuhan air bersih bagi masyarakat pada musim kemarau ini sudah terpenuhi dan tidak lagi kesulitan mendapatkan air untuk kebutuhan sehari-hari,” kata Siswandi.

ADVERTISEMENT
Bayar Tol dengan Pengcard
Berita Lainnya:
Erick Thohir: BBM tidak Naik untuk Stabilitas Perekonomian

Menurut dia, biasanya masyarakat menggunakan sumber air yang berasal dari sumur gali, sumber air baku yang berasal dari sungai atau kolam. Namun, saat musim kemarau ini dipastikan sudah mengalami kekeringan.

ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

Selain itu, juga terdampak akibat pertambangan, khususnya Dusun Ganse yang menggunakan air PDAM. “Proses pembangunan berjalan dengan baik yang dilaksanakan secara gotong royong oleh masyarakat dan sampai saat ini penyediaan listrik pun atas partisipasi masyarakat setempat,” kata Siswandi.

 

sumber : ANTARA

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENT

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi