Jumat, 19/04/2024 - 16:48 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ASIAINTERNASIONAL

Korut: AS-Israel Berkomplot Lakukan Genosida di Palestina

ADVERTISEMENTS

Korut menyebut Israel melakukan genosida terhadap warga Palestina dengan dukungan Amerika Serikat

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

 PYONGYANG – Korea Utara (Korut) kembali mengomentari agresi Israel ke Jalur Gaza. Korut menyebut Israel melakukan genosida terhadap warga Palestina dengan dukungan Amerika Serikat (AS).

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Kementerian Luar Negeri Korut menyoroti aksi Israel membidik fasilitas kesehatan dalam serangannya ke Jalur Gaza. “Pemboman yang dilakukan Israel terhadap fasilitas kesehatan, yang menurut hukum internasional harus dilindungi sebagai prioritas di masa damai dan masa perang, adalah kejahatan perang yang tak terbayangkan dan kejahatan terhadap kemanusiaan,” kata seorang juru bicara (jubir) Kemenlu Korut seperti dilaporkan kantor berita Korut, Korean Central News Agency (KCNA), Kamis (26/10/2023).

ADVERTISEMENTS

“Apa yang tidak dapat diabaikan adalah bahwa kejahatan (Israel) ini dilakukan dengan dukungan terang-terangan dari AS. AS mengirim amunisi dalam jumlah besar ke Israel dan mengirim dua kelompok kapal induk ke perairan Timur Tengah, memberi Israel lampu hijau untuk membantai warga Palestina tanpa mendapat hukuman,” ujar jubir Kemenlu Korut menambahkan.

Berita Lainnya:
Mark Ruffalo Dicoret Sebagai Pembicara Isu Lingkungan Gara-Gara Getol Bela Palestina

Dia kemudian menuding AS sebagai kaki tangan Israel. “Fakta bahwa AS menutupi perilaku kriminal Israel segera setelah pemboman rumah sakit, dengan alasan lemah bahwa serangan itu dilakukan oleh kekuatan selain Israel, menunjukkan bahwa AS adalah kaki tangan yang berkomplot dan mendorong genosida Israel,” ucapnya. 

Terkait pemboman rumah sakit yang disinggung jubir Kemenlu Korut, pada 17 Oktober 2023 lalu sebuah serangan udara menghantam Rumah Sakit Baptis Al-Ahli di Jalur Gaza. Menurut Kementerian Kesehatan di Gaza, serangan itu membunuh setidaknya 471 orang dan melukai 342 lainnya. Sementara komunitas intelijen AS mengungkapkan, jumlah korban meninggal dalam insiden itu berkisar antara 100 hingga 300 orang.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil
Berita Lainnya:
Pemimpin Houthi: AS-Inggris Gelar Serangan 'Ceroboh' di Yaman 

Serangan ke Rumah Sakit Baptis Al-Ahli dikecam banyak negara dan organisasi internasional. Israel membantah menjadi aktor di balik serangan ke rumah sakit tersebut. Mereka justru menuduh Jihad Islam sebagai pelaku penyerangan terhadap Rumah Sakit Baptis Al-Ahli.

Sebelum komentar terbarunya, Korut sudah melayangkan kritik tajam terhadap peran AS dalam konflik Israel-Palestina. Pyongyang menilai, konflik tersebut merupakan tragedi yang sepenuhnya diciptakan Washington. “AS telah menutup mata terhadap Israel, pendudukan ilegalnya atas wilayah Palestina, serangan bersenjata yang terus menerus, jatuhnya korban sipil, dan perluasan pemukiman Yahudi,” kata KCNA, Senin (23/10/2023) lalu. 

 

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi